Sukses

Square Enix Siap Integrasikan Blockchain dalam Gamenya

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan pengembangan game, Square Enix menguatkan rencana bisnisnya untuk memasukkan elemen blockchain dalam permainannya dalam waktu yang tidak terlalu lama. 

Perusahaan itu sebelumnya telah membuat rencana untuk membuat entri yang kuat ke dunia game blockchain. Nampaknya saat ini Square Enix juga tertarik menggunakan teknologi ini untuk menciptakan ekonomi mandiri di dunia game miliknya. 

Presiden Square Enix, Yosuke Matsuda menegaskan, kembali dia dan perusahaan harus memberikan beberapa pengalaman ini di masa depan dalam sebuah wawancara baru-baru ini yang diberikan kepada Yahoo News. 

Bagi Matsuda, konten yang dibuat pengguna sangat penting, dan dia bersikeras untuk memberi penghargaan kepada pembuat konten ini secara langsung dengan semacam mata uang game.

“Dengan memanfaatkan teknologi seperti blockchain, jika insentif diberikan kepada mereka yang telah berkontribusi pada pengembangan, ada kemungkinan konten dengan kesenangan inovatif akan lahir dari ide-ide pengguna,” ujar Matsuda dikutip dari Bitcoin.com, ditulis Minggu (19/6/2022).

Dengan dimasukkannya konten buatan pengguna ini juga akan membantu membuat game yang dapat berkembang di luar tangan pengembang asli bahkan setelah dukungan asli berakhir, jika ada minat yang cukup dari pembuat pihak ketiga.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Bukan Pertama Kali

Ini bukan pertama kalinya Matsuda mengungkapkan pandangannya tentang masa depan elemen game dan cryptocurrency. Dalam surat tahun baru Januari 2022, Matsuda mengungkapkan bagaimana menurutnya blockchain dapat mengubah cara pemain dan pembangun dapat menjadi bagian dari pengalaman bermain game dengan cara yang lebih mendalam.

Namun, Square Enix agak konservatif dalam hal merancang game yang menampilkan waralaba seperti Final Fantasy atau Kingdom Hearts seputar blockchain dan mekanika token. Faktanya, sutradara dan produser Final Fantasy XIV, Naoki Yoshida, menyangkal kemungkinan memasukkan NFT ke dalam game tersebut pada Februari.

Perusahaan Jepang lainnya, seperti Sega, juga bersikap ragu-ragu dalam hal NFT. Namun Sega mengumumkan kembali pada Januari kemungkinan membatalkan eksperimen NFT jika dilihat oleh pemain sebagai perampasan uang. 

Industri gaming blockchain memang mendapatkan respon beragam dari para gamer, banyak gamer yang merasa memasukan NFT dalam unsur game hanya sebagai pemerasan atau cara lain para developer untuk mengambil uang para pemain.

3 dari 4 halaman

Pacu Industri Blockchain, Huobi Global Luncurkan Ivy Blocks

Sebelumnya, Huobi Global, salah satu bursa aset digital terkemuka di dunia, mengumumkan peluncuran Ivy Blocks. Cabang investasi ekosistem blockchain DeFi dan web 3.0 yang baru dan menarik.

Ivy Blocks akan fokus pada mengidentifikasi dan berinvestasi dalam proyek-proyek blockchain yang menjanjikan untuk membantu membuka potensi pertumbuhan mereka.

Menurut Deloitte, hanya 8 persen dari 86.000 proyek cryptocurrency terdaftar di Github yang dinyatakan berhasil. Ivy Blocks percaya salah satu alasan proyek DeFi yang akan datang bisa mengalami kejatuhan karena kondisi yang tidak menguntungkan dan kurangnya dukungan.

Untuk itu, Ivy Blocks berusaha untuk mendukung dan memelihara proyek DeFi yang akan datang dengan memanfaatkan proyek yang layak melalui ide-ide paling menarik dengan berbagai layanan pendukung. Sehingga mereka memiliki bagian yang dibutuhkan untuk berhasil.

Ivy Blocks akan diluncurkan dengan tiga layanan inti, Departemen Investasi Likuiditas, platform manajemen aset untuk penambangan DeFi yang cerdas dan agregasi pendapatan; Ivy Labs, inkubator kripto dan blockchain yang inovatif; dan Ivy Research, yang berfokus pada penelitian blockchain dan cryptocurrency.

Ivy Blocks telah diluncurkan dengan tujuan untuk memanfaatkan peluang pertumbuhan unik di ruang DeFi dan web 3.0, memanfaatkan pasar cryptocurrency yang berkembang pesat yang telah melonjak menjadi USD 1,25 triliun dalam kapitalisasi pasar.

4 dari 4 halaman

Proyek Ivy Blocks

Sebagai perbandingan, kapitalisasi pasar emas saat ini mencapai sekitar USD 11,7 triliun, menunjukkan seberapa dekat cryptocurrency untuk menjadi salah satu kelas aset utama dunia.

"Banyak proyek yang menjanjikan cenderung menghadapi kendala likuiditas dan kurangnya dukungan pasar, yang menghadirkan hambatan signifikan untuk pertumbuhan,” kata CFO Huobi Lily Zhang dalam keterangan resmi, Sabtu, 11 Juni 2022.

Ivy Blocks akan berfungsi sebagai sarana untuk membantu mendorong visi Web3 Huobi yang lebih luas, karena DeFi tetap menjadi salah satu aplikasi terbesar dan paling menjanjikan yang ditawarkan internet terdesentralisasi.

Salah satu proyek pertama yang didukung oleh Ivy Blocks adalah Capricorn Finance, pertukaran terdesentralisasi berbasis AMM yang dibangun di Cube.

Dengan aset crypto senilai lebih dari USD 1 miliar yang dikelola, Ivy Blocks akan berada di posisi yang baik untuk mendorong proyek-proyek pemula seperti Capricorn Finance untuk mencapai potensi puncak, sambil menambahkan nilai pada pengembangan industri blockchain.