Sukses

Studi: Tinggi Badan Dapat Memberi Tahu Jika Anda Berisiko Terkena Kanker

Liputan6.com, Jakarta Kanker adalah penyakit kronis yang dapat mempengaruhi berbagai bagian tubuh Anda. Itu terjadi ketika sel-sel dalam tubuh tumbuh tak terkendali dan menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Menurut Cancer.Net, usia tua, riwayat kanker pribadi atau keluarga, penggunaan tembakau, konsumsi alkohol, dan paparan radiasi dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker. Namun, menurut laporan terbaru, tinggi badan kita juga dapat menentukan seberapa rentan kita terhadap kanker.

Penelitiannya

Menurut World Cancer Research Fund International, tinggi badan Anda dapat menentukan risiko kanker. Tim peneliti melihat bukti global tentang hubungan antara diet, berat badan, aktivitas fisik, dan kanker.

Ditemukan bahwa semakin tinggi Anda, semakin berisiko Anda terkena kanker ovarium, prostat, pankreas, kolorektal, payudara, dan ginjal.

Rincian temuan studi

Studi tersebut menyimpulkan bahwa setiap tambahan lima sentimeter tinggi badan seseorang dapat membuat Anda berisiko terkena kanker tertentu bersama dengan kekhususannya, yakni:

Ginjal - 10 persen peningkatan risiko

Kanker payudara sebelum dan sesudah menopause - masing-masing sembilan dan 11 persen

Ovarium - delapan persen

Pankreas - tujuh persen

Kolorektal - lima persen

Prostat - empat persen.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Mengapa tinggi badan Anda memengaruhi risiko kanker

Susannah Brown, manajer program sains untuk World Cancer Research Fund International, menjelaskan mengapa tinggi badan seseorang memengaruhi risiko kanker.

Dia berkata seperti dikutip dari TimesofIndia, “Hal terpenting untuk diingat adalah bahwa bukan tinggi badan seseorang itu sendiri – yaitu jarak dari kepala ke kaki Anda – yang meningkatkan risiko kanker.

“Sebaliknya, proses yang dialami tubuh Anda untuk membuat Anda tinggi yang terkait dengan kanker.

“Dengan kata lain, tinggi dewasa akhir seseorang adalah representasi visual dari proses pertumbuhan yang dialami tubuh seseorang dari pembuahan hingga dewasa.

“Proses ini tidak hanya dipengaruhi oleh gen mereka, tetapi juga oleh faktor perkembangan yang dapat dimodifikasi (misalnya faktor pertumbuhan seperti insulin, faktor pertumbuhan seperti insulin, hormon pertumbuhan, dan hormon seks seperti estrogen) di dalam rahim, dan selama masa kanak-kanak dan masa remaja."

“Jadi, tinggi badan harus dianggap hanya sebagai penanda, atau indikator, dari keseluruhan rangkaian peristiwa dan pengalaman dari konsepsi hingga dewasa – dan mengidentifikasi aspek apa dari proses ini yang memengaruhi risiko kanker,” tambahnya

 

3 dari 4 halaman

Anda tidak dapat mengubah tinggi badan Anda, tetapi Anda dapat membuat pilihan gaya hidup yang lebih sehat

Secara keseluruhan, menjadi tinggi bukanlah kutukan dan bisa terbukti menjadi anugerah dalam hal mencegah penyakit kronis termasuk diabetes, stroke, dan serangan jantung. Juga, tidak ada yang benar-benar dapat Anda lakukan tentang itu. Tinggi tidak dapat diubah.

Namun, jika Anda ingin mengurangi risiko kanker, ada langkah-langkah tertentu yang dapat Anda ambil dalam hal makan sehat dan aktif secara fisik.

Menurut Mayo Clinic, makan makanan yang sehat, menjaga berat badan yang sehat, berhenti merokok atau menghindari konsumsi alkohol dan mendapatkan perawatan medis secara teratur dapat mengurangi risiko kanker.

 

4 dari 4 halaman

Perhatikan gejala kanker secara umum

Menurut American Cancer Society (ACS), beberapa gejala kanker yang paling umum meliputi:

- Kelelahan yang tidak membaik dengan istirahat

- Penurunan atau kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

- Pembengkakan atau benjolan di mana saja di tubuh

- Nyeri, terutama baru atau tanpa alasan yang diketahui, yang tidak hilang atau bertambah parah

- Perubahan kulit

- Batuk atau suara serak

- Pendarahan atau memar yang tidak biasa tanpa alasan yang diketahui

- Perubahan kebiasaan buang air besar

- Perubahan kandung kemih seperti nyeri saat buang air kecil, darah dalam urin atau perlu buang air kecil lebih sering atau lebih jarang

- Demam atau keringat malam

- Sakit kepala

- Masalah penglihatan atau pendengaran

- Perubahan mulut seperti luka, pendarahan, nyeri, atau mati rasa

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS