Sukses

Ini Gejala Anda Terinfeksi Omicron, Varian Baru Covid-19

Liputan6.com, Jakarta Selama beberapa hari terakhir, dunia tengah dibuat waspada dengan varian baru Covid-19, Omicron. Ditakuti, varian ini dapat menyebar ke seluruh dunia dan dengan cepat menyalip Delta sebagai varian virus yang dominan.

Meskipun masih banyak yang tidak diketahui tentang Omicron yang baru ditemukan, jumlah mutasi yang mengejutkan dari varian ini berarti bisa lebih menular dan lebih mungkin untuk menghindari respons imun daripada bentuk Covid-19 sebelumnya.

Untuk mengantisipasi masuknya Omicron masuk ke Indonesia, pemerintah telah menutup akses masuk warga negara asing (WNA) dari 11 negara yang terdapat Covid-19 varian Omicron, yaitu Angola, Zambia, Zimbabwe, Malawi, Mozambique, Namibia, Eswatini, Lesotho, Hong Kong, Afrika Selatan, dan Botswana.

Penting untuk mempelajari semua yang kita bisa untuk sepenuhnya siap, termasuk tentang gejala unik varian Omicron dibandingkan dengan iterasi COVID sebelumnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 6 halaman

Gejala Omicron menurut dokter di Afrika Selatan

Penting untuk diingat bahwa semua informasi tentang bentuk baru COVID ini masih bersifat sementara. Ada sejumlah penelitian yang dilakukan untuk mempelajari lebih lanjut tentang Omicron, dari bagaimana penyebarannya hingga seberapa efektif vaksin kami yang ada untuk melawannya, dengan hasil yang diharapkan dalam beberapa minggu mendatang.

Namun demikian, seorang dokter di Afrika Selatan menawarkan penilaiannya tentang gejala Omicron berdasarkan pasien COVID yang telah dia temui.

Angelique Coetzee, seorang dokter dengan praktik swasta di Pretoria dan ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan (SAMA), mengatakan kepada The Telegraph bahwa sejauh ini kasus Omicron tampaknya muncul dengan gejala yang aneh namun ringan. "Gejala mereka sangat berbeda dan sangat ringan dari yang pernah saya tangani sebelumnya," katanya.

 

3 dari 6 halaman

Kelelahan sangat hebat yang tiba-tiba

Sebagian besar pasien Omicron yang dirawat Coetzee tiba dengan "merasa sangat lelah". Ini menjadikan kelelahan yang hebat sebagai gejala paling konsisten yang pernah dilaporkan. Uniknya, tidak satu pun dari pasien ini yang mengalami kehilangan indera perasa atau penciuman, yang menjadi salah satu gejala COVID paling banyak hingga saat ini.

Dalam hal gejala mengejutkan lainnya, Coetzee mengatakan kepada The Telegraph, "Kami memiliki satu kasus yang sangat menarik, seorang anak, sekitar enam tahun, dengan suhu dan denyut nadi yang sangat tinggi, dan saya bertanya-tanya apakah saya harus mengakuinya, tetapi ketika saya menindaklanjuti dua hari kemudian dia jauh lebih baik."

 

4 dari 6 halaman

Masih banyak hal yang harus dipelajari

Coetzee telah menekankan bahwa terlalu dini untuk membuat prediksi yang lebih besar tentang apa arti gelombang Omicron bagi dunia. Dalam sebuah wawancara dengan The Guardian, dia mengulangi bahwa kasus yang dia lihat ringan, tetapi mengakui bahwa terlalu dini untuk mengetahui dengan pasti apakah itu akan berlaku untuk spektrum infeksi Omicron yang lebih luas.

"Ini semua spekulasi pada tahap ini. Mungkin sangat menular, tetapi sejauh ini kasus yang kami lihat sangat ringan," kata Coetzee.

"Mungkin dua minggu dari sekarang saya akan memiliki pendapat yang berbeda, tetapi inilah yang kami lihat. Jadi, apakah kami benar-benar khawatir? Tidak. Kami khawatir dan kami melihat apa yang terjadi. Tetapi untuk saat ini kami berkata, 'Oke, ada peningkatan kasus di luar sana. [Kami] tidak yakin mengapa.'"

 

5 dari 6 halaman

Sangat menular, tak terlalu parah, tetapi tetap perlu waspada

Jika Omicron ternyata menghasilkan kasus COVID yang tidak terlalu parah, bahkan di antara yang tidak divaksinasi, itu bisa mengindikasikan virus bergerak menuju tahap endemik, di mana ia masih akan beredar tetapi dengan cara yang lebih mudah dikelola.

Di Twitter, Eric Topol, MD, seorang ahli jantung dan wakil presiden eksekutif Scripps Research, berbagi wawancara Coetzee dengan The Telegraph, menulis, "Ini bisa menjadi berita Omicron terbaik hari ini jika dikonfirmasi lebih lanjut melacak semua kasus yang dikonfirmasi ... Tidak banyak yang telah berpikir bahwa varian yang sarat mutasi dapat menurunkan virulensi."

 

6 dari 6 halaman

Orang lanjut usia dan yang memiliki kormobiditas mesti waspada

Sayangnya, terlalu dini untuk mengetahui apakah penilaian awal Coetzee terhadap kasus akan akurat dalam arti yang lebih luas, seperti yang dia sendiri akui. Penting untuk dicatat bahwa sebagian besar pasiennya adalah orang muda yang sehat, yang lebih mungkin mengalami kasus COVID yang lebih ringan, terlepas dari variannya.

Dalam wawancaranya dengan The Telegraph, Coetzee mengatakan dia khawatir tentang bagaimana Omicron dapat mempengaruhi orang tua, khususnya mereka yang memiliki komorbiditas COVID yang diketahui seperti penyakit jantung dan diabetes.

"Yang harus kita khawatirkan sekarang adalah ketika orang yang lebih tua dan tidak divaksinasi terinfeksi dengan varian baru, dan jika mereka tidak divaksinasi, kita akan melihat banyak orang dengan penyakit yang parah," tutupnya.