Sukses

Harga Emas Dunia Hari Ini Naik 1 Persen ke USD 1.767 per Ons

Liputan6.com, Jakarta Harga emas naik lebih dari 1 persen pada perdagangan Rabu. Lonjakan harga emas didorong oleh ekspektasi kenaikan suku bunga AS yang lebih lambat, yang selanjutnya diperkuat oleh komentar Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

Powell mengatakan, The Fed akan dapat mengurangi kecepatan kenaikan suku bunganya setelah Desember. Dia juga memperingatkan perang melawan inflasi masih jauh dari selesai.

Dikutip dari CNBC, Kamis (1/12/2022), harga emas dunia di pasar spot naik 1 persen menjadi USD 1.767,52 per ons pada pukul 15:03 ET (2003 GMT). Sedangkan harga emas berjangka AS turun tipis 0,2 persen menjadi USD 1.759,9.

“Pasar berfokus secara eksklusif pada sinyal jelas Powell bahwa kenaikan suku bunga akan melambat menjadi 50 bps pada bulan Desember yang memiliki reli kompleks logam mulia,” kata Tai Wong, Pedagang Senior di Heraeus Precious Metals, New York.

“Pasar mengabaikan sisa pidato (Powell) yang menekankan lebih tinggi lebih lama dan tidak ada penurunan suku bunga lebih awal,” tambah Wong.

The Fed telah secara agresif menaikkan suku bunga tahun ini, yang meningkatkan biaya peluang memegang emas yang tidak berbunga.

Menyusul penurunan beruntun selama tujuh bulan, logam mulia bersiap untuk kenaikan bulanan lebih dari 8 persen di bulan November, terbesar sejak Juli 2020 berkat komentar baru-baru ini dari beberapa pejabat Fed yang mendukung kenaikan suku bunga yang lebih lambat.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Harga Logam Lain

Pasar sekarang menunggu data penggajian non-pertanian Departemen Tenaga Kerja yang diawasi ketat pada hari Jumat untuk isyarat pada kekuatan pasar pekerjaan, yang dapat mempengaruhi keputusan kebijakan bank sentral AS lebih lanjut.

Dolar turun setelah pidato tersebut, membuat emas lebih murah untuk pembeli luar negeri.

Di logam lain, perak spot melonjak 4,2 persen persen menjadi USD 22,14 per ons, menuju kenaikan bulanan terbaik sejak Desember 2020.

Untuk harga Platinum naik 3,5 persen menjadi USD 1.037,01, menuju kenaikan bulanan terbesar sejak November 2020. Sedangkan harga Palladium naik 3 persen menjadi USD 1.889,25 setelah melompat ke USD 1.933,04 sebelumnya. Itu naik sekitar 2,6 persen untuk bulan ini. 

3 dari 4 halaman

Harga Emas Kemarin

Kamarin, harga emas naik 1 persen pada hari Selasa, dibantu oleh penurunan dolar AS dan harapan untuk kenaikan suku bunga yang kurang agresif dari Federal Reserve AS ke depan.

Dikutip dari CNBC, Rabu (20/11/2022), harga emas di pasar spot naik 0,6 persen menjadi USD 1.751,21 per ons pada pukul 14:02. ET, dan emas berjangka AS menetap 0,5 persen lebih tinggi pada USD 1.748,4.

Dolar AS cenderung melemah, sementara imbal hasil 10 tahun turun dari level tertinggi untuk hari itu.

Dengan sebagian besar kenaikan suku bunga dari Fed diperkirakan, investor sekarang melihat cahaya di ujung terowongan dalam hal mengakhiri kenaikan, kata David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Future.

Bank sentral AS memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin keempat berturut-turut awal bulan ini untuk menjinakkan inflasi yang melonjak.

Fed fund futures sekarang memiliki peluang 63,5 persen untuk kenaikan 50 basis poin pada pertemuan kebijakan bulan ini, dan peluang 88 persen untuk kenaikan suku bunga lainnya di bulan Februari.

Fokus investor akan tertuju pada pidato Ketua Fed Jerome Powell di acara Brookings Institution pada hari Rabu yang dapat memberikan kejelasan lebih lanjut tentang sikap kebijakan bank sentral.

 

4 dari 4 halaman

Harga Emas Sensitif

Emas sensitif terhadap kenaikan suku bunga karena meningkatkan biaya peluang untuk memegang aset yang tidak memberikan imbal hasil.

"Potensi pemulihan dolar dan suku bunga yang masih meningkat di seluruh dunia berarti investor mungkin menghindar dari aset berimbal hasil rendah dan nol seperti emas," Fawad Razaqzada, analis pasar di City Index, mengatakan dalam sebuah catatan.

Pedagang juga mengawasi dengan cermat kerusuhan di China konsumen bullion teratas karena polisi dikerahkan di Beijing dan Shanghai untuk mencegah lebih banyak protes terhadap pembatasan COVID-19. 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS