Sukses

Fakta Penting dalam Kasus Dugaan Pembunuhan Siswi Aliyah di Dapur Rumahnya di Kudus

Liputan6.com, Kudus - Pelajar kelas XI Madrasah Aliah asal Kecamatan Kaliwungu, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah yang meninggal secara tak wajar di rumahnya, diduga kuat mengalami kekerasan sebelum meninggal karena dari hasil autopsi ditemukan beberapa luka akibat benda tumpul.

"Hingga kini masih dalam penyelidikan untuk mengungkap kasus tersebut. Dari hasil autopsi sebelumnya, pada bagian kepala memang ada luka akibat benda tumpul yang mengakibatkan korban meninggal," kata Kapolres Kudus AKBP Aditya Surya Dharma, di Kudus, Sabtu, dikutip Antara.

Terkait apakah ada upaya pemerkosaan dalam kasus pembunuhan ini, kata dia, juga masih dikembangkan karena pada bagian alat vital korban memang ditemukan luka diduga akibat penganiayaan.

Sedangkan saksi yang sudah dimintai keterangannya, kata dia, dari pihak keluarga serta tetangga korban.

Kasat Reskrim Polres Kudus AKP Agustinus David menambahkan temuan sementara di lapangan, pada tubuh korban memang terdapat luka akibat benda tumpul dan sayatan benda tajam.

Namun, untuk kepastiannya, kata dia lagi, pihaknya masih menunggu surat resmi dari tim forensik dari Bidang Kedokteran dan Kesehatan Polda Jateng yang melakukan autopsi jenazah korban, meskipun data awal sudah menunjukkan adanya dugaan pembunuhan.

 

2 dari 3 halaman

Jenazah Ditemukan Adiknya

Peristiwa dugaan pembunuhan itu menggegerkan warga Desa Kedungdowo, Kecamatan Kaliwungu, Kabupaten Kudus, terjadi pada Rabu (5/5) pukul 10.00 WIB. Korban ditemukan adiknya yang pulang dari sekolah dalam kondisi meninggal dunia di dapur rumahnya di Desa Kedungdowo.

Kedua orang tua korban saat kejadian tengah bekerja, sehingga di rumah korban hanya seorang diri, karena adik korban yang masih duduk di bangku kelas 5 madrasah ibtidaiah juga sedang sekolah.

Diketahui, Hanifah Khoiron Nisa, pelajar kelas XI Madrasah Aliyah asal Kecamatan Kaliwungu, diduga kuat tewas karena korban pembunuhan, kata Kapolres Kudus AKBP Aditya Surya Dharma.

"Hasil penyelidikan sementara, pada tubuh korban memang ada bekas kekerasan sehingga kemungkinan besar merupakan korban pembunuhan," ujarnya di Kudus, Kamis.

Tim penyidik, kata dia, juga masih memeriksa beberapa saksi, terutama dari pihak keluarga.

Hanya saja, pemeriksaan dari saksi keluarga korban belum bisa diperiksa secara mendalam karena masih trauma.

Sejumlah barang bukti di lokasi kejadian, katanya, juga masih didalami, termasuk tali yang berada di dekat korban saat pertama kali ditemukan.

Korban sendiri sudah dilakukan autopsi oleh Tim Forensik dari Kedokteran dan Kesehatan Polda Jateng di Rumah Sakit.

3 dari 3 halaman

Simak Video Pilihan Berikut Ini: