Sukses

Polri Minta Maaf Syuting Film 22 Menit Tutup Jalan MH Thamrin

Liputan6.com, Jakarta Pihak Mabes Polri angkat bicara terkait penutupan jalan MH Thamrin demi kepentingan syuting Film 22 Menit. Film itu dibuat menceritakan kejadian bom Thamrin pada Januari 2016.

Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Setyo Wasisto menyatakan, pembuatan dan juga penutupan jalan itu telah meminta izin Polri terlebih dahulu. Meskipun, banyak warga merasa geram atas penutupan itu.

"Sudah ada (izin)," katanya saat ditemui di acara Kartini Run, di Monumen Nasional (Monas), Jakarta Pusat, Minggu (22/4/2018).

Meskipun demikian, Setyo mengaku atas nama Polri meminta maaf kepada masyarakat yang terganggu atas pembuatan film tersebut. Menurutnya, film itu sengaja dibuat di lokasi untuk membuat seperti nyata tanpa rekayasa.

"Kami mohon maaf dari penyelenggara, syuting ini kita memerlukan waktu apalagi mengganggu kemarin dan minggu lalu kita lihat TKP-nya supaya lebih real," ujarnya.

"Setahu saya biaya dari CSR. (Tapi) Saya kurang tahu persis tapi itu CSR dana CSR dalam rangka anti teror dari mana," sambungnya saat ditanya soal dana pembuatan film.

Dalam hal ini, Setyo meminta agar film ini menjadi pembelajaran. Khususnya bagi masyarakat agar tak takut terhadap ancaman terorisme.

"Tentunya ini dalam rangka sosialisasi antiterorisme," pungkasnya.

Reporter: Ronald

Sumber: Merdeka.com

Artikel Selanjutnya
KPK Surati Polri, Minta Bantuan Penyidik Irhamni Usut Kasus BLBI
Artikel Selanjutnya
Romi Sebut Ada Parpol Akan Sodorkan Cawapres ke Jokowi Jelang Pendaftaran