Sukses

Sosok Bapak Cuci Tangan Dunia dari Hongaria yang Akhir Hidupnya Tragis

Liputan6.com, Jakarta - Kasus corona Covid-19 yang terjadi saat ini mengingatkan tentang pentingnya hidup bersih dan sehat, salah satunya dengan cara mencuci tangan. Mencuci tangan jadi salah satu cara untuk mencegah penyebaran virus corona COVID-19. Semua masyarakat di dunia diminta untuk mencuci tangan usai beraktivitas.

Melansir dari Guardian, Kamis (26/3/2020), ritual cuci tangan telah ada selama ribuan tahun dalam budaya Islam, Yahudi dan lainnya, tetapi gagasan penyebaran penyakit dengan tangan telah menjadi bagian dari sistem kepercayaan medis sejak sekitar 130 tahun.

Namun, penemuan pertama yang tercatat tentang daya cuci tangan ini terjadi 50 tahun sebelumnya, pada 1848, sebagai kejutan besar yang tidak disukai.

"Jika harus ada bapak cuci tangan, itu adalah Ignaz Semmelweis," kata Miryam Wahrman, profesor biologi di Universitas William Paterson di New Jersey dan penulis The Hand Book: Surviving in a Germ-Filled World.

Saat bekerja di rumah sakit umum Wina, dokter Hongaria itu berada di garis depan dalam pendekatan kedokteran yang lebih ilmiah. Dihadapkan dengan bangsal bersalin yang dipimpin oleh dokter di mana kematian ibu akibat demam pada anak yang ditakuti secara signifikan lebih tinggi daripada di klinik yang dikelola bidan di sana, ia memeras otaknya untuk mencari petunjuk mengapa itu terjadi.

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Akhir Hidup Tragis

Kuman belum ditemukan, dan masih dipercaya pada 1840-an bahwa penyakit disebarkan oleh miasma, yaitu bau tidak sedap di udara  yang berasal dari mayat yang membusuk, selokan, atau tumbuh-tumbuhan.

Orang-orang Victoria menjaga jendela mereka dengan rapat terhadap kekuatan jahat semacam itu. Jadi, sepertinya bukan masalah bahwa dokter magang di Vienna General akan nongkrong di kamar bedah mayat untuk mencari tahu apa yang telah membuat mereka mati dan kemudian muncul ke bangsal bersalin untuk membantu persalinan bayi tanpa mencuci tangan.

Salah satu dari mereka kemudian secara tidak sengaja tertusuk pisau bedah selama pembedahan dan meninggal. Kelihatannya karena demam yang sama seperti yang dialami para ibu.

Semmelweis berhipotesis bahwa partikel kadaver dari kamar mayat yang disalahkan, dan bahwa partikel seperti itu di tangan dokter sedang membuat jalan mereka ke tubuh wanita saat melahirkan.

Untuk menguji teorinya, dia memerintahkan para dokter untuk mencuci tangan dan peralatan mereka dalam larutan klorin, suatu zat yang dia harap akan mengeluarkan bau mematikan dari partikel-partikel mayat. Sebelum percobaan, kata Wahrman, tingkat kematian ibu baru mencapai 18 persen. Setelah Semmelweis menerapkan kebersihan tangan antara kamar mayat dan ruang bersalin, tingkat kematian ibu baru turun menjadi sekitar satu persen. 

Meskipun sukses, ide Semmelweis itu ditentang banyak pihak. Ia bahkan menemui akhir hidup yang tragis. Dia kehilangan pekerjaan dan diduga mengalami gangguan jiwa. Dia pun meninggal di sebuah institusi psikiatris.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: