Sukses

Laporan MERICS: Investasi China di Eropa Tahun 2023 Turun ke Level Terendah dalam 13 Tahun

Menurut laporan tersebut, investasi langsung China (FDI) di Eropa turun menjadi 6,8 miliar Euro tahun lalu.

Liputan6.com, Beijing - Investasi China di Eropa tahun lalu turun ke level terendah dalam 13 tahun sejak 2010, menurut laporan tahunan yang diterbitkan pada tanggal 6 Juni 2024 bersama oleh penyedia penelitian independen Rhodium Group dan lembaga pemikir Jerman e Mercator Institute for China Studies (MERICS).

Menurut laporan tersebut, investasi langsung China (FDI) di Eropa (didefinisikan di sini sebagai UE-27+Inggris) turun menjadi 6,8 miliar Euro tahun lalu (2023), dari 7,1 miliar Euro pada tahun 2022, dan itu adalah level terendah sejak 2010.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa investor korporat Tiongkok menghadapi tantangan dan ketidakpastian tahun lalu dari campuran faktor politik dan ekonomi di Eropa dan global.

Sementara ketidakpastian tentang ekonomi global memengaruhi lingkungan investasi bagi perusahaan Tiongkok, di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik yang mencakup perang berkepanjangan di Ukraina dan konflik baru di Timur Tengah.

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok yang lesu pasca-COVID-19 telah melemahkan kondisi keuangan banyak perusahaan Tiongkok, menurut laporan tersebut.

Mengomentari penurunan FDI Tiongkok, Cheng Cheng-ping, seorang profesor di Universitas Sains dan Teknologi Nasional Yunlin Taiwan, mengatakan kepada The Epoch Times:

"Dari angka (investasi) ini, kita tentu dapat melihat bahwa situasi ekonomi Tiongkok sangat buruk," demikian dikutip dari laman Financial Post, Minggu (16/6/2024).

"Sejak 2023, ekonomi Tiongkok memburuk. Meskipun tingkat pertumbuhan PDB (produk domestik bruto) resmi sekitar 5 persen, situasi sebenarnya sangat buruk, dan situasi ekspornya juga sangat buruk, sehingga total investasi asingnya juga menurun," tambah profesor tersebut.

"Kontrol modal yang ketat dan depresiasi yuan Tiongkok (CNY) juga mengurangi minat investasi keluar. Uni Eropa (UE) berupaya mengkalibrasi ulang hubungan UE-Tiongkok dan mencapai keseimbangan antara pengurangan risiko dan kerja sama, perubahan yang telah memicu ketidakpastian yang dihadapi calon investor Tiongkok. Semua ini terjadi di tengah peningkatan pengawasan investasi asing karena keamanan ekonomi telah menjadi agenda utama pemerintah Eropa," demikian bunyi laporan tersebut.

"Pada tahun 2023, investasi Tiongkok di Uni Eropa dan Inggris (selanjutnya disebut secara kolektif sebagai Eropa) merosot lebih jauh, meskipun hanya sedikit, dari EUR 7,1 miliar pada tahun 2022 menjadi EUR 6,8 miliar."

"Ini adalah tingkat investasi terendah yang terlihat sejak tahun 2010," kata laporan tersebut, seraya menambahkan bahwa pada saat yang sama.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Investasi Menurun

Menurut laporan tersebut, FDI Tiongkok di Eropa tetap sangat terkonsentrasi.

"Seiring dengan menurunnya tingkat investasi secara keseluruhan, kepentingan relatif dari masing-masing transaksi dan investor meningkat," kata laporan tersebut, seraya menambahkan bahwa lima investor Tiongkok teratas secara konsisten menyumbang dua pertiga dari seluruh investasi Tiongkok ke Eropa antara tahun 2021 dan 2023, dibandingkan dengan 45 persen pada tahun 2020.

Laporan MERICS juga menemukan bahwa nilai merger dan akuisisi (M&A) turun hingga 58 persen menjadi hanya 1,5 miliar Euro, dan kesulitan ekonomi Tiongkok serta kontrol modal yang ketat, di samping peningkatan pengawasan terhadap investasi asing ke Eropa, berkontribusi terhadap penurunan transaksi M&A.

Porsi investasi greenfield melonjak hingga 78 persen pada tahun 2023, naik lebih jauh dari 51 persen pada tahun 2022, kata laporan tersebut seraya menambahkan bahwa proyek greenfield teratas pada tahun 2023 berasal dari perusahaan swasta CATL, AESC, dan Huayou Cobalt, yang berinvestasi di pabrik baterai di Hongaria, Jerman, dan Prancis.

Menurut Investopedia, investasi greenfield adalah jenis investasi langsung asing (FDI) di mana perusahaan induk mendirikan anak perusahaan di negara lain, membangun operasinya dari awal, dan selain pembangunan fasilitas produksi baru, proyek-proyek ini juga dapat mencakup pembangunan pusat distribusi, kantor, dan tempat tinggal baru.

MERICS, dalam laporan terbarunya, mengatakan investasi yang didorong oleh EV (kendaraan listrik) mendorong Hungaria sebagai tujuan utama karena Hungaria menerima 44 persen dari seluruh FDI Tiongkok di Eropa pada tahun 2023, yang diuntungkan oleh lonjakan investasi EV.

3 dari 4 halaman

Sektor EV Tahun 2023

Lebih dari dua pertiga (69 persen) FDI Tiongkok dilakukan di sektor EV pada tahun 2023, naik dari 41 persen pada tahun 2022, tambah laporan tersebut.

MERICS dan Rhodium Group menemukan bahwa investasi langsung Tiongkok semakin meningkat baik di hulu maupun hilir sepanjang rantai nilai kendaraan listrik karena pemasok Tiongkok untuk input baterai seperti katoda dan anoda telah mengumumkan dua proyek greenfield yang masing-masing bernilai lebih dari satu miliar euro, dan diharapkan mulai beroperasi pada tahun 2024, sementara BYD telah mengumumkan rencana untuk memproduksi kendaraan listrik di Hongaria pada tahun 2026.

Sementara sektor perawatan kesehatan, produk konsumen, hiburan, dan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) Eropa terus menarik bagi investor Tiongkok, cakupan geografis dan sektoral dari rezim penyaringan investasi di Eropa terus meluas karena Uni Eropa (UE) sedang mengerjakan konsistensi pemakan dan kewenangan yang lebih luas untuk menyaring peraturan, kata laporan itu.

Dikatakan bahwa perusahaan-perusahaan Tiongkok yang ingin berinvestasi di sektor-sektor strategis di Eropa dapat berharap menjadi target pengawasan peraturan yang lebih ketat.

4 dari 4 halaman

Masalah Geopolitik

Epoch Times melaporkan, mengutip Wang Guo-chen, asisten peneliti di Chung-Hua Institution for Economic Research di Taiwan, bahwa investasi langsung Tiongkok di Eropa juga menurun karena keamanan geopolitik.

“Eropa dan Amerika Serikat sekarang memperkuat tinjauan keamanan nasional atas investasi asing. Ini telah menjadi tren dalam beberapa tahun terakhir, dan menjadi semakin ketat,” kata Wang Guo-chen kepada publikasi tersebut.

Sesuai laporan tersebut, penurunan investasi langsung Tiongkok di Eropa akan terus diredam oleh investasi yang sedang berlangsung di sektor EV, tetapi peningkatan substansial tidak diharapkan. Sebaliknya, investasi kemungkinan akan tetap pada level rendah karena posisi keuangan perusahaan Tiongkok yang lemah dan meningkatnya pengawasan pemerintah di Eropa.

Perusahaan Tiongkok juga harus mempertimbangkan peluang pasar di Eropa dengan latar belakang meningkatnya ketegangan perdagangan Uni Eropa-Tiongkok, demikian yang disarankan lembaga pemikir tersebut dalam laporan tersebut.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.