Sukses

Tampil di Eurovision, Pianis Ukraina Ingin Gunakan Musik sebagai Senjata untuk Menginspirasi Eropa

Seorang pianis yang meninggalkan rumahnya di Ukraina yang dilanda perang akan menggunakan alat musiknya sebagai "senjata" di sebuah konser di West Yorkshire, Inggris

Liputan6.com, Kiev - Seorang pianis yang meninggalkan rumahnya di Ukraina yang dilanda perang akan menggunakan alat musiknya sebagai "senjata" di sebuah konser di West Yorkshire, Inggris.

Daria Golovchenko akan tampil di acara Eurovision sepanjang hari di Halifax's Piece Hall.

Kontes Lagu Eurovision, sebuah pentas musik ternama di Eropa, diadakan oleh Inggris di Liverpool demi memberikan dukungan moral atas Ukraina yang berperang dengan Rusia, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (13/5/2023).

Golovchenko mengatakan dia akan menggunakan musik untuk berbicara tentang budaya Ukraina.

Pianis itu meninggalkan rumahnya di Kherson pada April 2022, bersama dengan putrinya yang masih kecil dan sebuah koper. Ia mengatakan itu adalah "keputusan tersulit dalam hidup saya".

"Saya hanya bisa membawa satu tas dan sangat sulit memutuskan apa yang harus dibawa," katanya.

"Kami harus membayar mahal untuk seorang pengemudi. Anda bisa membeli tiket ke Australia dengan harga yang kami bayar - dan itu hanya dari Kherson ke Odessa, yang jaraknya tidak jauh," tambahnya.

Golovchenko, yang sekarang berbasis di Holmfirth, mengatakan dia pergi tanpa makanan dan tidur di kasur "kecil" di lantai stasiun kereta api, sebelum diantar ke Polandia dan akhirnya mencapai tuan rumahnya.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Bertarung dengan Musiknya

Berbicara tentang penampilannya di Piece Hall yang terkenal, dia berkata: "Ini adalah kesempatan besar untuk menunjukkan dan mewakili budaya Ukraina melalui musik."

"Saya akan memainkan beberapa musik Ukraina, dengan satu lagu yang disusun oleh komposer Ukraina yang berada di Lviv, dan beberapa lagu lain yang lebih dikenal."

Golovchenko mengatakan ini "bukan waktunya untuk bersembunyi, tetapi untuk berbicara tentang budaya Ukraina kita".

Dia berkata: "Rusia menghancurkan kota kami, hidup kami, tetapi mereka tidak dapat menghancurkan semangat kami - saya bertarung di sini dengan musik, senjata saya adalah musik."

Pembawa acaranya, Rachel Balen, seorang pensiunan dosen universitas, berkata: "Sungguh bagus kesempatan Eurovision ini datang untuk Daria setahun setelah dia tiba, karena dia membutuhkan waktu satu tahun untuk pulih dari trauma melarikan diri dari Ukraina.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.