Sukses

Aturan COVID-19 Dilonggarkan, Kota Beijing Masih Harus Adaptasi

Liputan6.com, Beijing - Ibukota China menunjukkan tanda-tanda untuk kembali normal Kamis (8 Des) setelah perubahan secara tiba-tiba dari kebijakan pandemi COVID-19 garis keras yang memukul ekonomi terbesar kedua di dunia dan memicu protes yang jarang terjadi.

Dilansir Channel News Asia, Jumat (9/12/2022), Komisi Kesehatan Nasional (NHC) Beijing pada Rabu mengumumkan pelonggaran pembatasan nol-COVID secara nasional, mengurangi cakupan pengujian wajib, mengizinkan beberapa kasus positif untuk dikarantina di rumah, dan mengakhiri lockdown skala besar.

Relaksasi besar-besaran dari kebijakan pandemi andalan Presiden Xi Jinping, badan kesehatan utama negara itu mengatakan pergeseran taktik dimaksudkan untuk membantu negara itu "mengikuti perubahan zaman".

Di ibu kota, di mana lonjakan kasus telah memaksa banyak orang untuk tinggal di rumah dan menutup bisnis dan sekolah, lalu lintas kembali menjadi sekitar setengah dari intensitas biasanya pada Kamis, kata seorang wartawan AFP.

Di bawah pedoman baru, frekuensi dan ruang lingkup pengujian PCR - yang sudah lama menjadi andalan kehidupan - telah dikurangi.

Tetapi sementara jumlah tempat pengujian di sekitar Beijing telah menurun, yang masih tetap sibuk, dengan banyak tempat kerja yang terus membutuhkan tes negatif.

"Saya datang untuk tes karena seseorang di kantor saya dinyatakan positif. Saya harap saya tidak tertular COVID," kata Chen Min, warga berusia 28 tahun.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Kehabisan Stok Obat

China sekarang bersiap menghadapi gelombang infeksi yang diperkirakan akan mengikuti pelonggaran aturan - dengan satu perkiraan sebelumnya menunjukkan lebih dari satu juta orang bisa mati.

Di salah satu klinik demam di distrik Chaoyang, Beijing, seorang reporter AFP melihat garis-garis yang berkelok-kelok di sekitar blok.

Dan di bagian lain ibu kota, AFP melihat aliran pelanggan tetap masuk ke apotek lokal untuk obat flu dan demam.

"Tapi kami kehabisan stok obat jenis ini. Kami bahkan tidak memiliki Vitamin C yang tersisa," kata Sun Qing, seorang karyawan.

Dia menambahkan, selama beberapa hari terakhir, orang telah membeli obat untuk mengantisipasi pelonggaran kebijakan.

"Beberapa dari mereka sayangnya mengambil lebih dari yang mereka butuhkan. Itu bisa cukup untuk satu tahun!" serunya.

3 dari 4 halaman

Warga China Kegirangan

Meskipun sebagian besar perbatasannya masih tutup, warga menyambut baik prospek perubahan itu yang dapat membuat China secara perlahan muncul kembali ke dunia, tiga tahun setelah virus COVID-19 mewabah di Wuhan, kota di China Tengah, dikutip dari VOA Indonesia, Rabu (7/12).

Pengumuman ini segera melejit ke topik yang paling banyak dilihat di platform Weibo China. Banyak orang menyambut baik prospek bepergian, meskipun sebagian menyatakan kekhawatiran mengenai kemungkinan penularan yang lebih besar.

“Sudah waktunya bagi kita untuk kembali hidup normal, dan bagi China untuk kembali ke dunia,” tulis seorang pengguna Weibo.

4 dari 4 halaman

Disambut Baik

Para analis juga menyambut baik perubahan yang dapat menghidupkan kembali perekonomian dan mata uang China yang melemah dan mendorong pertumbuhan global.

“Perubahan kebijakan ini merupakan langkah maju yang besar,” kata Zhiwei Zhang, kepala ekonom di Pinpoint Asset Management.

“Saya perkirakan China akan membuka kembali perbatasan sepenuhnya tidak lebih dari pertengahan 2023.”

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS