Sukses

Diet Ekstrem sampai Anoreksia Nervosa, Berat Badan Wanita di China Ini Hanya 25 Kg

Liputan6.com, Beijing - Seorang wanita berusia 30 tahun di China menjadi perbicangan dengan kelangsingan tubuh yang ia miliki setelah kehilangan 40 kg dalam setahun meskipun beratnya hanya 65 kg.

Wanita yang tidak disebutkan namanya, yang dilaporkan berasal dari provinsi Hebei China, tingginya 165 cm dan kehilangan lebih dari 40 kilogram selama setahun terakhir, setelah diet ekstrim menyebabkan gangguan makan.

Dia rupanya memutuskan untuk mengadopsi diet yang sangat ketat setelah melahirkan bayi keduanya, karena berat badannya telah mencapai 65 kilogram, demikian dikutip dari laman oddity central, Senin (27/6/2022).

Dalam setahun, dia kehilangan lebih dari setengah berat badannya dan mulai mengalami masalah kesehatan yang serius.

Baru setelah merasa tidak enak badan, dia memutuskan untuk mengunjungi rumah sakit.

Dokter di sebuah rumah sakit di kota Hengshui terkejut melihat wanita itu memiliki berat hanya 25 kilogram.

Dia didiagnosis menderita anoreksia nervosa, gangguan makan serius yang telah sangat merugikan kesehatannya. Dia menderita gagal organ ganda, gagal jantung, rambut rontok, masalah pencernaan dan telah berhenti menstruasi.

“Dia menderita anoreksia nervosa, dan terlepas dari kondisi fisik dan mentalnya yang buruk, dia tidak menunjukkan keinginan untuk makan,” kata salah satu dokter yang merawat wanita itu.

“Dia jatuh sakit dan mengalami kegagalan beberapa organ, kemudian dia dikirim ke unit perawatan intensif untuk pemulihan.”

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Perubahan Gaya Hidup

Terlepas dari keseriusan kondisinya dan peringatan bahwa dia bisa mati jika dia tidak melakukan perubahan gaya hidup yang serius, wanita itu dilaporkan menolak perawatan yang direkomendasikan.

Dia dengan santai mengatakan kepada dokter bahwa, selain dari kekurangan makanan, dia telah mencoba metode penurunan berat badan ekstrim lainnya, termasuk katarsis, pencahar dan akupunktur.

Wanita dengan berat 25 kg telah digambarkan sebagai simbol obsesi China terhadap kelangsingan di media sosial, sebuah obsesi yang telah membuat anoreksia menjadi sorotan dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam budaya China, kelangsingan selalu dianggap sebagai persyaratan kecantikan wanita.

3 dari 6 halaman

3 Tips Diet Vegan Untuk Turunkan Berat Badan

Makan diet seimbang penuh banyak buah dan sayuran adalah salah satu cara terbaik untuk tetap sehat dan menjaga berat badan yang sehat. 

Jadi mengadopsi pola makan vegan untuk menurunkan berat badan mungkin bisa jadi pilihan jika Anda ingin menurunkan berat badan.

Dilansir dari laman Live Science, Selasa (12/4/2022), faktanya, orang yang makan lebih banyak makanan nabati cenderung memiliki berat rata-rata lebih sedikit daripada mereka yang makan daging, susu, dan telur, menurut sebuah studi tahun 2017. 

Mengganti protein nabati untuk protein hewani juga telah dikaitkan dengan kematian yang lebih rendah, menurut studi lain tahun 2016.

Riset juga menunjukkan bahwa mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat dapat mengurangi risiko penyakit jantung, serta mengurangi tekanan darah, kolesterol, dan risiko terkena diabetes tipe 2. 

Kelebihan berat badan juga dapat menyebabkan lebih banyak sakit dan nyeri, masalah dengan tidur, energi rendah dan kepercayaan diri.

Jadi apakah pola makan vegan baik untuk menurunkan berat badan?

Dalam artikel ini kita melihat apakah mengurangi konsumsi daging, susu, dan produk hewani lainnya benar-benar dapat membantu Anda menurunkan berat badan dan menjadi langsung.

Meskipun begitu, Anda juga harus ingat bahwa hanya karena sesuatu diberi label vegan, tidak otomatis membuatnya sehat.

Makanan dalam kemasan, meskipun tanpa daging, cenderung diproses tinggi dan mengandung tambahan gula, lemak, dan garam. Jika Anda ingin menurunkan berat badan dengan pola makan vegan, sebaiknya hindari hal ini, karena akan menggagalkan tujuan kesehatan Anda.

Berikut adalah sejumlah tips ala vegan untuk menurunkan berat badan:

 

4 dari 6 halaman

1. Makan Cukup Protein

Protein adalah makronutrien yang penting untuk pertumbuhan dan perbaikan, serta menjaga kita tetap sehat. 

Ini juga dapat membantu menurunkan berat badan karena meningkatkan metabolisme dan membantu menjaga tubuh tetap kenyang – yang berarti lebih sedikit kesempatan untuk mengemil junk food atau mengidam gula.

Kebanyakan orang dewasa membutuhkan sekitar 0,75 gram protein per kilo berat badan per hari. 

Dalam praktiknya, itu sekitar dua porsi daging, ikan, kacang-kacangan atau tahu per hari. Sebagai panduan kasar, sebagian protein harus pas di telapak tangan Anda.

Ahli Gizi Jenna Hope menjelaskan bahwa protein membantu meningkatkan rasa kenyang, juga dikenal sebagai perasaan kenyang. 

"Oleh karena itu dapat membuat Anda kenyang lebih lama dibandingkan dengan karbohidrat dan lemak," katanya."

Selain itu, protein membutuhkan lebih banyak energi untuk dipecah, artinya lebih sedikit kalori yang diserap. Protein dari makanan nabati termasuk kacang-kacangan, biji-bijian, tahu dan produk kedelai, kacang-kacangan dan kacang-kacangan.

Jika Anda bukan penggemar makan protein, Anda bisa meminumnya dalam bentuk shake vegan. 

“Bubuk protein vegan bisa menjadi cara mudah untuk meningkatkan protein dalam makanan,” kata Hope. 

“Namun mereka tidak diperlukan untuk mendapatkan jumlah protein yang cukup. Selain itu, mereka tidak boleh menggantikan sumber protein nabati yang berasal dari makanan utuh.” 

5 dari 6 halaman

2. Memperbanyak Serat

“Serat adalah karbohidrat kompleks yang tidak dapat kita cerna dan oleh karena itu mikroba di usus memakan serat untuk tumbuh dan bertahan hidup,” jelas Hope. 

“Karena serat tidak dicerna lebih jauh dalam sistem pencernaan seperti makanan lain, dibutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai usus dan karena itu membuat kita kenyang lebih lama juga.”

Bagi mereka yang mencoba menurunkan berat badan, makan makanan nabati yang kaya serat dapat membantu mempertahankan energi dan membuat Anda kenyang untuk jangka waktu yang lebih lama. Dan kabar baiknya adalah, serat sebagian besar ditemukan pada tanaman yang terdiri dari sebagian besar pola makan vegan.

"Jika Anda ingin menurunkan berat badan, Anda mungkin ingin lebih fokus pada makanan nabati yang kaya serat energi rendah seperti kacang-kacangan, kacang-kacangan, sayuran, buah-buahan dan biji-bijian," tambah Hope. 

“Namun, jangan lupa untuk memasukkan kacang ke dalam makanan dalam jumlah sedang karena kaya akan lemak sehat, yang berkontribusi untuk mendukung kesehatan otak, kesehatan sendi dan produksi hormon di antara banyak peran lainnya.”

Sebuah studi tahun 2015 menemukan bahwa makan 30g serat sehari, tanpa membuat perubahan pola makan lainnya, dapat membantu 'penurunan berat badan yang signifikan.' 

Selain meningkatkan penurunan berat badan, serat sangat bagus untuk jantung, usus, dan pencernaan. 

Namun, kebanyakan dari kita tidak mendapatkan cukup. 

Pedoman Diet untuk Orang Amerika merekomendasikan wanita makan setidaknya 25g serat setiap hari, dengan pria mengonsumsi sekitar 36g.

6 dari 6 halaman

3. Hindari Makanan Vegan Olahan

“Ada kesalahpahaman umum bahwa karena makanan diberi label sebagai vegan, itu berarti makanan itu sehat secara otomatis,” kata Hope. 

“Namun, ini tidak terjadi dan makanan vegan juga mengandung lemak jenuh dan gula. Oleh karena itu, jika Anda berfokus pada kesehatan dan berat badan, Anda jauh lebih baik mengonsumsi makanan yang berfokus pada tanaman dan makanan utuh.” 

Dia menambahkan bahwa jika Anda menjadi vegan dari makan makanan omnivora, Anda harus menyadari kekurangan nutrisi berisiko lebih tinggi yang dapat terjadi dari mengecualikan produk hewani pada pola makan vegan. 

"Adalah mungkin untuk mendapatkan sebagian besar nutrisi Anda, tetapi Anda harus lebih sadar dari mana mereka berasal," katanya.