Sukses

Pemerintah Thailand Cabut Larangan Protes, Demonstran Tetap Tuntut PM Prayut Mundur

Liputan6.com, Bangkok - Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-cha telah menyerah atas tindakan darurat yang dia terapkan pekan lalu untuk menghentikan protes selama tiga bulan, tetapi justru kemudian memicu demonstrasi yang lebih besar lagi terhadap pemerintah dan monarki.

Ketika mantan penguasa militer itu berbicara dalam pidato yang disiarkan televisi, puluhan ribu orang berbaris ke kantornya dan banyak yang mengatakan tawarannya untuk mencabut pembatasan tidaklah cukup, seperti dilansir Channel News Asia, Kamis (22/10/2020).

Langkah-langkah darurat yang diterapkan pada Kamis lalu memicu demonstrasi puluhan ribu orang. Aksi tersebut menjadi unjuk rasa terbesar selama tiga bulan untuk menuntut pencopotan Prayut dan reformasi untuk mengekang kekuasaan Raja Maha Vajiralongkorn.

"Saya akan mengambil langkah pertama untuk meredakan situasi ini. Saya saat ini bersiap untuk mencabut keadaan darurat parah di Bangkok dan akan segera melakukannya jika tidak ada insiden kekerasan," katanya dalam pidatonya kepada negara itu.

Tindakan itu mulanya melarang pertemuan politik lima orang atau lebih, sekaligus publikasi informasi yang dianggap mengancam keamanan.

"Sekarang kita harus mundur dari tepi lereng licin yang mudah bergeser menjadi kekacauan," Prayut menambahkan.

2 dari 3 halaman

Tuntut PM Mundur

Protes telah menjadi tantangan terbesar bagi pembentukan Thailand selama bertahun-tahun dan telah menarik oposisi paling terbuka terhadap monarki dalam beberapa dekade, meskipun undang-undang lese majeste menetapkan hukuman penjara hingga 15 tahun bagi yang menghina keluarga kerajaan.

Saat Prayut berbicara, puluhan ribu pengunjuk rasa berbaris menuju kantornya di Gedung Pemerintah untuk menuntut pengunduran dirinya serta pencabutan tindakan darurat dan pembebasan puluhan aktivis yang ditangkap dalam tindakan keras.

Sekitar 2 km dari Gedung Pemerintah, tembok polisi anti huru hara awalnya menghalangi para pengunjuk rasa, tetapi akhirnya mengizinkan mereka lewat.

Sebagian besar demonstrasi sejauh ini berlangsung damai, tetapi polisi menggunakan meriam air terhadap pengunjuk rasa Jumat lalu, yang semakin memicu kemarahan para kritikus pemerintah.

Dalam pidatonya, Prayut mengatakan "kejahatan mengerikan telah dilakukan terhadap polisi dengan menggunakan batang logam dan alat pemotong besar" pada hari itu, meskipun saksi tidak melaporkan kejadian seperti itu pada saat itu. Namun dia juga mengatakan Thailand tidak akan "mencapai masyarakat yang lebih baik melalui penggunaan meriam air."

Para pengunjuk rasa mengatakan Prayut merekayasa hasil pemilu 2019 untuk mempertahankan kekuasaan yang direbutnya dalam kudeta 2014. Namun, ia mengatakan pemilihan itu adil.

Tuntutan lain dari pengunjuk rasa adalah untuk konstitusi baru dan untuk reformasi menjadi raja yang mereka katakan telah memungkinkan dominasi militer selama bertahun-tahun.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: