Sukses

Joe Biden Unggul Jajak Pendapat, Donald Trump Masih Berpotensi Menang Pemilu AS 2020

Liputan6.com, Washington D.C - Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa Joe Biden memiliki keunggulan yang signifikan atas Donald Trump dari Partai Republik dalam pemilihan presiden tahun ini, dalam survei preferensi nasional dan negara bagian utama.

Karena penggalangan dana yang memecahkan rekor, Demokrat juga memiliki keuntungan finansial yang cukup besar, yang berarti dia akan dapat memenuhi Amerika Serikat dengan pesan kampanyenya di minggu-minggu terakhir. Demikian seperti mengutip BBC, Jumat (16/10/2020).

Analis pemilu telah meningkatkan peluang mereka bahwa Trump akan kehilangan suara dalam pemilihan ulangnya. 

Blog Fivethirtyeight.com milik Nate Silver saat ini menyatakan bahwa Biden memiliki 87% potensi kemenangan, sedangkan Decision Desk HQ menempatkannya suara di 83,5%.

Lantas, bagaimana nasib Trump dalam jajak pendapat?

Di titik serupa pada empat tahun lalu, Hillary Clinton juga diprediksi punya peluang menang tinggi.

Bisakah sejarah terulang dengan kemenangan Trump lainnya?

Berikut adalah beberapa kemungkinan alasan mengapa hal itu terjadi:

2 dari 5 halaman

Seperti Tahun 2016

Empat tahun lalu, hanya 11 hari sebelum pemilihan, Direktur FBI James Comey mengungkapkan bahwa agensinya membuka kembali penyelidikan penggunaan server email pribadi oleh Clinton sebagai menteri luar negeri. 

Selama seminggu, berita terkait mendominasi berita utama dan memberi ruang kampanye Trump untuk bernafas. Dengan hanya lebih dari dua minggu sebelum pemungutan suara ditutup pada tahun 2020, peristiwa politik seismik serupa mungkin cukup untuk mendorong Trump meraih kemenangan.

Sejauh ini, setidaknya, kejutan besar bulan ini menjadi berita buruk bagi Trump - seperti pengungkapan pengembalian pajaknya dan hasil positif COVID-19 yang membuatnya harus dirawat.

Artikel dari media New York Post tentang laptop misterius yang berisi email, yang mungkin menautkan Joe Biden dengan putranya Hunter, dalam upaya untuk melobi sebuah perusahaan gas Ukraina, telah ditagih oleh beberapa konservatif sebagai kampanye.

Artikel tentang Biden menyalakan kembali klaim bias media sosial.

Namun, Trump telah berjanji bahwa masih ada lag hal lain yang mungkin akan muncul. Jika ini hanyalah suatu pembuka, menyiapkan bukti langsung terkait kesalahan Biden saat menjadi wakil presiden, itu bisa menjadi cerita yang berbeda dan lebih besar.

Atau mungkin ada pengembangan kampanye lain yang sama sekali tidak terduga dan mengejutkan yang akan segera muncul. Hal tersebut bukan lah sesuatu yang bisa membuat publik kaget lagi. 

3 dari 5 halaman

Jajak Pendapat Bisa Saja Salah

Sejak Biden mendapatkan nominasi presiden dari Partai Demokrat, jajak pendapat nasional memberinya keunggulan atas Trump. 

Bahkan dalam keadaan yang menunjukkan persaingan yang lebih ketat, Biden telah menunjukkan keunggulan yang konsisten.

Namun, seperti yang ditunjukkan pada tahun 2016, prospek nasional tidak relevan dan jajak pendapat tingkat negara bagian dapat meleset dari sasaran.

Memprediksi seperti apa pemilih presiden nantinya - yaitu, siapa yang benar-benar akan muncul untuk memberikan suara - adalah tantangan dalam setiap pemilihan, dan beberapa lembaga survei melakukan kesalahan terakhir kali, sehingga mengecilkan jumlah pemilih kulit putih yang berpartisipasi dalam pemilu dan akan mendukung Trump.

Meskipun New York Times memperkirakan margin Biden saat ini akan melindunginya dari misfire tingkat 2016, lembaga survei memiliki beberapa kendala baru yang harus diatasi pada tahun 2020.

Banyak orang Amerika, misalnya, berencana memberikan suara melalui surat untuk pertama kalinya. Partai Republik sudah berjanji untuk secara agresif menantang surat suara yang masuk untuk mencegah apa yang mereka katakan bisa menjadi potensi penipuan yang meluas - sesuatu yang dikatakan oleh Partai Demokrat sebenarnya adalah upaya untuk menekan pemilih.

Jika pemilih salah mengisi formulirnya atau tidak mengikuti prosedur yang benar, atau ada penundaan maupun gangguan dalam pengiriman surat, hal ini dapat menyebabkan pembatalan surat suara yang sah. 

Tempat pemungutan suara tatap muka yang kekurangan staf atau terbatas juga dapat mempersulit pemungutan suara pada hari pemilihan, sehingga membuat orang Amerika yang telah dianggap oleh lembaga jajak pendapat dianggap sebagai "calon pemilih".

4 dari 5 halaman

Infografis Pemilu AS Donald Trump vs Joe Biden

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: