Sukses

Saat AS Melunak, Iran Makin Gahar untuk Balas Dendam

Liputan6.com, Tehran - Sehari setelah Donald Trump seperti menyiratkan ingin mengurangi ketegangan, para pejabat Iran justru bersumpah akan membalas dendam atas pembunuhan seorang jenderal tertingginya. Seraya menggarisbawahi bahwa serangan rudal mereka sebelumnya ke pangkalan militer Amerika tidak dimaksudkan untuk membunuh.

Mengutip The New York Times, Jumat (10/1/2020), selang sehari usai Trump mundur dari konflik militer lebih lanjut dengan Iran, seorang komandan Islamic Revolutionary Guards Corps (IRGC) atau Korps Pengawal Revolusi Islam negara itu menyatakan bahwa Negeri Para Mullah akan segera melakukan "pembalasan yang lebih keras" terhadap Amerika Serikat --atas serangan pesawat tanpa awak pekan lalu yang menewaskan seorang jenderal top Iran. Sedangkan pemimpin militer lainnya mengatakan serangan rudal dari negaranya yang menargetkan warga Amerika di Irak minggu ini tidak dimaksudkan untuk membunuh siapa pun.

Pernyataan itu hanyalah beberapa pesan yang diajukan oleh sejumlah pemimpin Iran pada Kamis 9 Januari setelah serangan rudal Iran, yang menghantam dua pangkalan militer di Irak yang menampung pasukan Amerika.

Kematian Jenderal Qasem Soleimani sang pemimpin Pasukan Quds bergema di seluruh negeri, mendorong seruan untuk membalas dendam dan serangan balasan oleh Iran.

"Rentetan rudal pada Rabu 8 Januari tidak menewaskan tentara Amerika, dan tampaknya telah menimbulkan sedikit kerusakan pada pangkalan udara di Asad dan Erbil yang menampung ribuan prajurit serta wanita Irak dan Amerika. Dan meskipun Tehran mengatakan sesudahnya bahwa mereka telah mengambil langkah-langkah proporsional untuk membalas pembunuhan Jenderal Qasem, para pejabat di kawasan itu memperingatkan bahwa Iran mungkin tidak akan melakukan manuver dan tidak meninggalkan tujuannya untuk mengusir Amerika Serikat keluar dari Timur Tengah.

Pada hari Kamis, menurut kantor berita Tasnim Iran, komandan angkatan udara IRGC, Brigadir Jenderal Amir Ali Hajizadeh, menggambarkan serangan di pangkalan di Irak sebagai awal dari "operasi besar" terhadap Amerika Serikat. Tetapi ia juga mencatat bahwa serangan itu tidak bertujuan untuk membunuh siapa pun. Dia dengan cepat menindaklanjuti dengan klaim bahwa "puluhan orang terbunuh dan terluka," sebuah poin yang diperdebatkan oleh orang Amerika, Irak, dan media internasional lainnya.

Seorang komandan senior IRGC, Abdollah Araghi, mengatakan pada hari Kamis bahwa angkatan bersenjata Iran akan "memaksakan balas dendam yang lebih keras terhadap musuh dalam waktu dekat," menurut Tasnim.

Presiden Iran Hassan Rouhani berbicata dengan Perdana Menteri Boris Johnson dari Inggris pada Kamis pagi, dan memperingatkan tindakan lebih lanjut, menurut kantor presiden.

"Jika AS membuat kesalahan lain, negara itu akan menerima respons yang sangat berbahaya," kata Rouhani, menurut pernyataan itu.

Wakil jenderal IRGC, Ali Fadavi, juga berjanji akan membalas dendam, menurut laporan terpisah dari Tasnim versi bahasa Inggris.

"Langkah ini adalah salah satu manifestasi dari kemampuan kami," kata Jenderal Fadavi dalam pidatonya di Provinsi Isfahan. Tidak ada negara yang pernah membuat langkah besar melawan Amerika Serikat seperti yang kita lakukan. Kami menjatuhkan puluhan rudal ke jantung pangkalan AS di Irak dan mereka tidak bisa berbuat apa-apa," tegas Ali.

Masih menurut Tasnim, pemimpin baru Pasukan Quds, Ismail Qaani, wakil Jenderal Qasem, merilis pernyataan pada hari Kamis yang menguraikan komitmennya sendiri untuk bergerak maju dengan agenda pendahulunya di wilayah tersebut. Jenderal Qaani menambahkan bahwa tujuan utamanya adalah mengusir pasukan Amerika keluar dari wilayah tersebut.

Ketika retorika dari pasukan Iran memanas, para pemimpin internasional lainnya ingin menurunkan ketegangan. Dan banyak dari pernyataan pada hari Kamis tampaknya sangat kontras dengan yang dibuat oleh pejabat pemerintah Iran sehari sebelumnya.

Ulama Syiah Irak yang berpengaruh, Moktada al-Sadr meminta kelompok milisi yang didukung Iran untuk tidak melakukan serangan lebih lanjut, bahkan ketika ia menekankan bahwa Irak harus tetap berusaha untuk mengusir pasukan asing, menurut laporan Reuters.

"Saya meminta faksi-faksi Irak untuk berhati-hati, sabar, dan tidak memulai aksi militer, dan untuk menutup suara-suara ekstremis dari beberapa elemen jahat sampai semua metode politik, parlementer dan internasional telah habis," kata Moktada al-Sadr.

Beberapa analis memperingatkan bahwa masih ada kemungkinan lebih banyak aksi militer oleh Iran, meskipun pemerintah bersumpah bahwa pembalasan telah berakhir.

Sanam Vakil, seorang sarjana Iran di Chatham House, sebuah pusat penelitian di London, mengatakan kemungkinan serangan tetap tinggi, mencatat kegiatan eskalasi Iran dalam beberapa bulan terakhir untuk "mendapatkan pengaruh terbatas" dalam sengketa yang telah berlangsung lama dengan Amerika Serikat atas hukuman sanksi yang diberikan terhadap negara tersebut.

"Tindakan dan reaksi kinetik yang lebih banyak tidak terhindarkan," tulis Vakil dalam serangkaian posting di Twitter yang menguraikan perspektifnya.

Tidak adanya timbal balik langsung antara Iran dan Amerika Serikat untuk meredakan ketegangan dan kebuntuan atas kesepakatan nuklir Iran, yang tiba-tiba ditarik Trump dari tahun lalu -- juga merupakan faktor rumit utama.

"Tanpa jalan keluar yang nyata, eskalasi berada di tingkat rendah" seperti serangan rudal dari kelompok proksi, serangan siber dan ancaman terhadap pengiriman Teluk "tidak diragukan lagi akan berlanjut dalam beberapa bulan mendatang jika tidak melalui pemilihan AS," tambahnya.

2 dari 3 halaman

Paus Fransiskus Angkat Bicara

Konflik AS versus Iran juga menjadi perhatian pemimpin katolik dunia, Paus Fransiskus. Ia merujuk peristiwa itu saat pidato tahunan kepada para duta besar untuk Vatikan pada hari Kamis.

Dalam kesempatan itu, ia mengatakan ketegangan berisiko "mengkompromikan proses pembangunan kembali secara bertahap di Irak, serta menetapkan dasar bagi konflik yang lebih luas yang ingin dihindari oleh kita semua." Paus Fransiskus mengimbau semua pihak untuk kembali ke "dialog dan pengendalian diri. ”

Dewan Keamanan PBB mengatakan bertemu pada hari Kamis, dan ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat kemungkinan akan mendominasi agenda yang menangani perdamaian dan keamanan internasional.

Melalui sebuah pernyataan, Presiden Dewan Eropa Charles Michel, badan pembuat keputusan Uni Eropa, mengatakan dia telah berbicara dengan presiden Iran pada hari Kamis, dan menyatakan harapan bahwa tidak akan ada upaya lebih lanjut untuk meningkatkan ketegangan di wilayah terkemuka untuk de-eskalasi situasi."

Pernyataan itu juga mencatat bahwa Uni Eropa didedikasikan untuk melestarikan perjanjian nuklir 2015 yang telah dinegosiasikan Iran dengan pemerintah Amerika Serikat, Inggris, China, Prancis, Jerman dan Rusia.

3 dari 3 halaman

Upaya Damai?

Sebelumnya, dalam pidato pada hari Rabu, menarik diri dari ambang perang, Trump tampaknya membuka jendela kecil untuk diplomasi dengan Iran. Bahkan ketika ia mendesak negara-negara lain untuk berpaling dari perjanjian nuklir dan berjanji lebih lanjut, sanksi yang tidak ditentukan terhadap Iran.

Duta Besar Iran untuk PBB, Majid Takht-Ravanchi, mengatakan tawaran Trump untuk bekerja sama dengan Iran adalah "tidak dapat dipercaya" dan bahwa negosiasi antara kedua negara tidak akan ada artinya jika Amerika Serikat terus melakukan agresi terhadap Iran.

Sanksi Amerika terhadap Iran sama dengan "terorisme ekonomi," ia menambahkan dalam sebuah wawancara dengan outlet berita negara Iran, IRNA.

Amerika Serikat membenarkan serangan pesawat tak berawak yang menewaskan Jenderal Qasem dalam sepucuk surat pada hari Rabu kepada Dewan Keamanan PBB, yang menyebut tindakan itu membela diri.

Di bawah Piagam PBB, negara-negara diharuskan untuk segera melaporkan kepada Dewan Keamanan segala tindakan yang diambil untuk membela diri.

Dalam surat itu, Duta Besar Amerika untuk PBB, Kelly Craft, mengatakan Amerika siap untuk terlibat tanpa prasyarat dalam negosiasi serius dengan Iran, dengan tujuan mencegah bahaya perdamaian dan keamanan internasional lebih lanjut atau eskalasi oleh rezim Iran.

Loading
Artikel Selanjutnya
355 Orang Positif Virus Corona, AS Evakuasi Warganya dari Kapal Diamond Princess
Artikel Selanjutnya
Donald Trump Sebut Dirinya Berhak Campur Tangan Soal Kasus Pidana