Sukses

Rusia dan AS Akan Kerja Sama dalam Proyek Antariksa Lunar Gateway

Liputan6.com, Jakarta Proyek Lunar Gateway yang digarap Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) mendapat dukungan dari Rusia. Lunar Gateway merupakan stasiun antariksa masa depan dalam orbit bulan yang berfungsi sebagai pusat komunikasi, laboratorium sains, modul tempat tinggal jangka pendek, dan area penahanan untuk wahana penjelajah dan robot lainnya yang bertenaga surya.

Perwakilan perusahaan antariksa Rusia Roscosmos dan NASA akan bertemu membahas perihal bergabungnya Moskow dalam proyek antariksa Lunar Gateway.

Rusia dapat menyumbang sistem transportasi cadangan karena "Anda tidak pernah tahu apa yang bisa terjadi jika hanya ada satu," tutur Kepala Roscosmos Dmitry Rogozin seperti dikutip dari kantor berita RIA Novosti, Minggu (29/12/2019).

Pada 2017, Roscosmos dan NASA menandatangani pernyataan bersama, mendukung penelitian yang dapat mengarah pada pembangunan stasiun orbital Bulan. Tetapi kemudian Roscosmos menolak berpartisipasi lantaran adanya ketidaksepakatan tertentu dengan NASA.

 

2 dari 3 halaman

Kantor Astronaut

NASA memaparkan di laman webnya bahwa pihaknya bersama para mitranya tengah berupaya merancang dan mengembangkan pesawat luar angkasa kecil untuk mengorbit Bulan berjuluk Gateway, yang akan menjadi rumah sekaligus kantor sementara bagi para astronaut.

Pada Agustus lalu, Dewan Koordinasi Multilateral Stasiun Luar Angkasa Internasional mengeluarkan sebuah pernyataan bahwa Roscosmos "mengantisipasi penyediaan modulairlockawak multifungsi untuk Gateway."

Pada Rabu 25 Desember, Rogozin mengatakan kepada RIA Novosti bahwa Roscosmos mengonfirmasi kesediaannya kepada NASA untuk membahas partisipasi Rusia dalam proyek tersebut.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
21-2-1972: Richard Nixon Akhiri 20 Tahun Hubungan Dingin AS dan China
Artikel Selanjutnya
Flu Lebih Mengancam Warga AS Dibanding Virus Corona