Sukses

Penembakan di Luar Masjid Prancis, 2 Orang Terluka

Liputan6.com, Jakarta - Sebuah masjid di barat daya Prancis diserang seorang pria. Dua pria berusia 74 dan 78 tahun dalam kondisi serius tetapi stabil di rumah sakit, setelah insiden di Bayonne pada Senin 28 Oktober 2019 sore.

Mengutip The Guardian, Rabu (30/10/2019), seorang pria berusia 84 tahun yang pernah berdiri sebagai kandidat sayap kanan dalam pemilihan lokal ditangkap karena dicurigai melakukan penembakan dan pembakaran yang melukai dua orang di luar sebuah masjid di barat daya Prancis.

"Polisi mengatakan seorang pria mencoba membakar pintu masjid dan bahwa ketika dia terganggu, dia melepaskan tembakan. Pria itu kemudian membakar sebuah mobil sebelum melarikan diri," kata polisi.

Tersangka ditangkap di dekat rumahnya di Landes, 10 mil jauhnya. Kedua lelaki yang terluka itu diyakini sebagai jemaah di masjid.

Sebuah sumber kepolisian mengatakan kepada Reuters bahwa tersangka adalah kandidat dalam pemilihan lokal di Landes pada 2015 untuk partai sayap kanan Marine Le Pen, Front Nasional, yang sejak saat itu dinamai Rally Nasional. Dia mengambil 18% suara di babak pertama.

Nicolas Bay dari National Rally mengkonfirmasi kepada saluran TV CNews bahwa tersangka adalah seorang kandidat, tetapi dia telah meninggalkan partai dengan mengatakan idenya tidak cocok untuknya. Bay berkata: "Dia adalah seorang ekstremis yang tidak memiliki tempat di barisan kami dan yang pergi."

Dalam sebuah pernyataan, National Rally mengatakan tersangka telah dicopot dari federasi lokalnya setelah pemilihan lokal 2015 setelah komentar yang ditemukan "bertentangan dengan semangat dan garis politik" partai. Dia telah meninggalkan partainya.

2 dari 4 halaman

Tuai Kritik

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengutuk serangan "kebencian" itu, dengan mengatakan: "Republik tidak akan pernah mentolerir kebencian". Dia berjanji untuk "melindungi sesama warga Muslim kami".

Menteri Dalam Negeri Prancis, Christophe Castaner, menawarkan "solidaritas dan dukungannya kepada komunitas Muslim" atas serangan itu dan mengatakan ia merasakan "kejutan dan ketakutan" mereka.

Le Pen mengutuk apa yang disebutnya "serangan tak terkatakan" dan mengatakan itu "benar-benar bertentangan dengan nilai-nilai gerakan kami". Dia berkata: "Kejahatan ini harus ditangani dengan sangat keras."

Prancis telah bergulat dengan pertikaian politik baru tentang jilbab Muslim dan panggilan oleh beberapa di antara hak untuk melarang ibu berjilbab dari sukarela dalam perjalanan sekolah.

3 dari 4 halaman

Pertemuan Sebelum Serangan di Masjid

Beberapa jam sebelum serangan masjid di Bayonne, Macron telah bertemu dengan para pemimpin Muslim di Istana Élysée dan mendesak komunitas Muslim Prancis untuk meningkatkan perang melawan "separatisme", setelah serangan baru-baru ini oleh seorang pegawai polisi yang teradikalisasi yang menikam empat rekan kerja hingga tewas di Paris.

Ada beberapa serangan terhadap masjid di Prancis dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2007, 148 batu nisan Muslim di pemakaman militer nasional dekat Arras diolesi dengan cercaan anti-Islam dan kepala babi ditempatkan di antaranya.

Pada bulan Maret tahun ini, para pekerja yang membangun sebuah masjid di barat daya kota Bergerac menemukan kepala babi dan darah binatang di pintu masuk situs.

Masjid-masjid juga menjadi sasaran setelah pembunuhan 12 orang di majalah satir Charlie Hebdo pada tahun 2015. Puluhan masjid diserang oleh para pelaku pembakaran batu, dan lainnya dengan bom api, granat, atau tembakan.

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Loading
Artikel Selanjutnya
Rencanakan Serangan Teror, 7 Pria Diduga ISIS di Paris Jalani Investigasi Resmi
Artikel Selanjutnya
Perangi ISIS, Prancis Kerahkan Kapal Induk Charles de Gaulle