Sukses

6 Perang Paling Berdarah dan Mematikan dalam Sejarah Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Perang adalah neraka. Beberapa konflik telah menyebabkan lebih banyak pembantaian daripada yang lain, dengan durasi peperangan yang bisa sangat bervariasi.

Tetapi, satu hasil potensial perang adalah jumlah korban yang besar. Dan, beberapa bahkan masuk dalam kategori paling mematikan dalam sejarah.

Beberapa dari angka-angka itu bisa sangat tinggi, hampir mustahil untuk ditemukan nominal pastinya.

Inilah 6 perang dengan korban tewas tertinggi dalam sejarah dunia, seperti dikutip dari Toptenz, Kamis (12/9/2019).

2 dari 8 halaman

6. Perang Dunia I

Dimulai di Eropa, Perang Dunia Pertama hanya berlangsung selama empat tahun, dari tahun 1914 hingga 1918, tetapi pada masa industrialisasi seperti itulah tingkat kematian dan kehancuran adalah sesuatu yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya.

Di Bosnia, Archduke Franz Ferdinand dibunuh, memicu serangkaian peristiwa yang terjadi di hampir setiap negara besar di dunia.

Jerman adalah agresor besar, dan Sekutu seperti Inggris, Prancis, Rusia, dan akhirnya Amerika Serikat (setelah Jerman mulai menenggelamkan kapal penumpang AS) semuanya mengangkat senjata melawan mereka.

Laut dan udara menjadi medan perang seperti yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam perang manusia. Senapan mesin dan artileri yang lebih baru memungkinkan pembunuhan yang cepat dan efisien. Pada akhirnya, adalah siapa yang dapat menghasilkan lebih banyak sumber daya, dan itu adalah Sekutu yang memenangkan perlombaan itu, yang mengarah pada penyerahan Jerman pada tahun 1918.

Setidaknya 18 juta orang di seluruh dunia kehilangan nyawa mereka dalam Perang Dunia I. Hampir 7 juta dari mereka adalah warga sipil.

3 dari 8 halaman

5. Pemberontakan Taiping

Salah satu dari daftar panjang perang dahsyat yang terjadi di China, pemberontakan Taiping terjadi dari tahun 1850 hingga 1864. Itu adalah pemberontakan melawan dinasti Qing yang berkuasa oleh kelompok pemujaan yang dikenal sebagai God Worshiping Society, yang mempermasalahkan kondisi ekonomi di sekitar mereka.

Pemberontakan Taiping bahkan menyebabkan kelompok itu merebut kota utama Nanjing selama lebih dari satu dekade. Pemimpin pemberontakan, Hong Xiuquan, mulai memperluas jangkauan Masyarakat Penyembahannya di seluruh Tiongkok.

Pada tahun 1850, ia mulai melihat bahwa kelompoknya dipersenjatai dan diorganisasi dengan baik. Mereka melihat beberapa kemenangan ketika mereka mengalahkan pasukan Qing di beberapa kota, dan pengepungan Nanjing akan menjadi titik perjuangan tertinggi mereka. Tetapi, begitu Eropa bergabung dengan pasukan Qing, itu adalah awal dari akhir.

Hong ditemukan tewas pada tahun 1864, dan pemberontakan gagal, meninggalkan setidaknya 20 juta tewas.

4 dari 8 halaman

4. Penaklukan Dinasti Qing

Dinasti Ming di Tiongkok memerintah dari tahun 1368 hingga 1644, mengawasi masa yang mencakup banyak Tembok Besar yang sedang dibangun, pencetakan jenis logam bergerak pertama, dan pembangunan Kota Terlarang yang terkenal.

Namun, pada 1618, pemberontakan melawan China Kekaisaran dimulai di Manchuria, menggerakkan peristiwa yang akan menggulingkan seluruh dinasti Ming.

Pada 1636, seorang pemimpin dinasti Qing yang baru diangkat, Hong Taiji, memahkotai dirinya sendiri sebagai kaisar China

Gerakan pemberontakan mendapatkan daya tarik dan meluas ke ibu kota Beijing, yang akhirnya diambil alih pada tahun 1644.

Masih butuh empat puluh tahun pertumpahan darah sebelum dinasti Qing yang baru akan menetapkan diri sebagai rezim baru di Tiongkok.

Selama penaklukan itu, lebih dari 25 juta orang kehilangan nyawa mereka.

5 dari 8 halaman

3. Perang Sino-Jepang II

Perang yang berkobar sekitar waktu yang sama dengan Perang Dunia II, Perang Sino-Jepang Kedua terjadi antara Jepang dan China dari tahun 1937 hingga 1945. Meskipun pada awalnya konflik terpisah, konflik itu akhirnya diserap ke dalam prahara Perang Dunia II, dan beberapa negara lain terlibat dengan berpihak kepada salah satu negara.

Perang berasal dari kebijakan imperialistik Jepang. Ketika Jepang membom pangkalan AS di Pearl Harbor pada tahun 1941, Amerika datang membantu China, yang mulai mengubah gelombang konflik Tiongkok-Jepang.

Perang antara keduanya sering terabaikan, karena pertempuran Sekutu dan Axis yang lebih terkenal lebih lazim dalam buku-buku sejarah.

Ketika AS menjatuhkan bom atom di Jepang pada tahun 1945, bom itu secara efektif mengakhiri teater perang Pasifik, yang juga mengakhiri Perang Tiongkok-Jepang Kedua.

Antara 10 dan 25 juta warga sipil terbunuh dalam konflik yang paling besar dari seluruh sisi Pasifik pada Perang Dunia II.

6 dari 8 halaman

2. Penaklukan Spanyol atas Amerika

Gagasan romantis tentang orang-orang dari Eropa yang datang dan “menemukan” Amerika meninggalkan beberapa poin penting: itu lebih seperti penjarahan, dan ada banyak penderitaan, penyakit, dan genosida.

Ketika Christopher Columbus mengarungi samudra biru pada tahun 1492, ada sekitar 60 juta orang yang tersebar di seluruh Amerika Utara dan Selatan. Namun kemudian, orang kulit putih Eropa datang dengan penyakit, perbudakan, dan kecenderungan membunuh secara keseluruhan, dan mengurangi populasi menjadi sekitar 4 juta --yang berarti sekitar 90 persen dari total penduduk asli dan memicu punahnya suku-suku tradisional di sana.

Diyakini masuknya orang Eropa membunuh begitu banyak orang begitu cepat sehingga suhu global mendingin untuk beberapa waktu selama 1600-an. Begitu banyak tanah pertanian dan kehutanan yang tak terurus oleh penduduk asli (yang sekarang sudah mati) sehingga alam mengambil alih dan melahap semua CO2 yang biasanya membuat planet ini memanas.

7 dari 8 halaman

1. Perang Dunia II

Pertempuran terjadi di seluruh belahan dunia, antara kekuatan Poros Nazi Jerman dengan Sekutu Barat-Soviet, dengan lebih dari 30 negara terlibat dalam konflik.

Ya, itu adalah Perang Dunia II.

Soviet mengalami kehilangan nyawa paling besar di antara negara lain, dengan 20 juta orang tewas yang beberapa adalah wara sipil.

Anda akan membayangkan bahwa orang Amerika akan menerima pukulan yang cukup besar, tetapi mereka kehilangan jumlah yang relatif lebih kecil yaitu sekitar setengah juta. Dan kita juga tidak boleh melupakan Holocaust, yang terjadi selama perang, dan yang menyebabkan lebih dari 13 juta jiwa yang teraniaya terbunuh.

Beberapa laporan menyebut bahwa lebih dari 70 juta orang meninggal selama Perang Dunia II, dengan 50 juta di antaranya warga sipil.

8 dari 8 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Konflik Mosul hingga Pertempuran Gaza, 5 Perang Paling Ngeri dalam Sejarah