Sukses

Pemerintah AS Bakal Gandakan Penegakan Sektor Aset Digital

Liputan6.com, Jakarta - Instansi pemerintah AS menyebut harus menggandakan penegakan sektor aset digital dan mengidentifikasi kesenjangan dalam peraturan cryptocurrency, administrasi Joe Biden mengatakan pada Jumat, 16 September 2022 mengutip potensi penyalahgunaan dan kerugian mereka.

Departemen Keuangan juga akan memimpin sekelompok lembaga pemerintah yang akan mempertimbangkan mata uang digital bank sentral, meskipun Gedung Putih tidak mendukung dolar digital.

Tindakan kolektif pemerintah, yang diumumkan dalam serangkaian laporan yang diterbitkan, mengikuti perintah eksekutif yang ditandatangani Presiden AS Joe Biden tahun ini "tentang Memastikan Pengembangan Aset Digital yang Bertanggung Jawab."

Menteri Keuangan AS, Janet Yellen mengatakan inovasi adalah salah satu ciri dari sistem keuangan dan ekonomi yang dinamis, tetapi seperti yang telah kita pelajari dengan susah payah dari sejarah

"Inovasi tanpa regulasi yang memadai dapat mengakibatkan gangguan yang signifikan dan membahayakan sistem keuangan dan individu," kata Yellen dikutip dari Channel News Asia, Kamis (22/9/2022). 

Laporan tersebut juga mendesak regulator seperti Securities and Exchange Commission (SEC) dan Commodity Futures Trading Commission (CFTC) untuk mengeluarkan panduan dan aturan untuk risiko ekosistem aset digital, termasuk potensi cryptocurrency untuk digunakan dalam pencucian uang atau penipuan.

Gedung Putih juga mengatakan Biden akan mempertimbangkan meminta Kongres untuk mengubah Undang-Undang Kerahasiaan Bank (BSA) untuk diterapkan pada penyedia layanan aset digital, termasuk pertukaran mata uang kripto dan platform  NFT. BSA mengharuskan pemberi pinjaman untuk melaporkan transaksi mencurigakan ke Departemen Keuangan.

Biden juga akan mempertimbangkan rekomendasi dari lembaga untuk membuat kerangka kerja federal untuk mengawasi penyedia pembayaran non-bank.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Ketua SEC Usulkan Buku Aturan yang Berisi Regulasi Kripto

Sebelumnya, Ketua SEC, Gary Gensler telah mengusulkan “satu buku aturan” untuk regulasi kripto. Dia ingin mencapai kesepakatan dengan regulator keuangan lainnya, termasuk Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), untuk menghindari kesenjangan dalam pengawasan sektor kripto. 

“Saya sedang berbicara tentang satu buku aturan di bursa,” kata Gensler dalam sebuah publikasi dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (30/6/2022).

Kepala SEC menjelaskan aturan tersebut harus melindungi investor dari penipuan dan manipulasi, selain itu diharapkan aturan ini dapat memberikan transparansi atas transaksi. 

“Buku aturan akan berlaku untuk semua perdagangan terlepas dari pasangan baik itu token keamanan versus token keamanan, token keamanan versus token komoditas, token komoditas versus token komoditas,” Gensler menjelaskan.

Bos SEC itu mengungkapkan dia sedang mengerjakan nota kesepahaman dengan rekan-rekannya di CFTC, yang akan menjadi kesepakatan formal untuk memastikan perdagangan aset digital memiliki perlindungan dan transparansi yang memadai. 

Dia menjelaskan jika token komoditas terdaftar di platform yang diawasi oleh regulator sekuritas, SEC akan mengirim informasi itu ke CFTC.

“Dengan mendapatkan amplop integritas pasar itu, satu buku aturan di bursa akan sangat membantu publik. Jika industri ini akan mengambil jalan ke depan, itu akan membangun kepercayaan yang lebih baik di pasar ini,” ujar Gensler.

Pekan lalu, Gensler memperingatkan produk kripto “terlalu bagus untuk menjadi kenyataan”. Dia juga baru-baru ini memperingatkan pertukaran kripto sering berdagang melawan pelanggan mereka. Menyusul runtuhnya cryptocurrency terra (LUNA) dan stablecoin terrausd (UST), ketua SEC memperingatkan investor banyak token akan gagal.

Gensler telah dikritik karena mengambil pendekatan penegakan-sentris untuk mengatur aset kripto. Komisaris SEC Hester Peirce mengatakan pada Mei, pengawas sekuritas telah mengabaikan peraturan kripto dan ada konsekuensi jangka panjang.

3 dari 4 halaman

Departemen Kehakiman AS Bentuk Jaringan Khusus Perangi Kejahatan Kripto

Sebelumnya, Departemen Kehakiman AS (DOJ) telah membentuk Jaringan Koordinator Aset Digital nasional dengan lebih dari 150 jaksa federal. Pihak berwenang menjelaskan jaringan ini sebagai upaya untuk memerangi ancaman yang berkembang yang ditimbulkan oleh penggunaan aset digital secara ilegal.

Dipimpin oleh Tim Penegakan Cryptocurrency Nasional departemen (NCET), Jaringan DAC terdiri lebih dari 150 jaksa federal yang ditunjuk dari kantor pengacara AS dan di seluruh komponen litigasi departemen.

DOJ menambahkan Jaringan DAC akan berfungsi sebagai forum utama bagi jaksa untuk mendapatkan dan menyebarluaskan pelatihan khusus, keahlian teknis, dan panduan tentang penyelidikan dan penuntutan kejahatan aset digital.

Asisten Jaksa Agung, Kenneth A. Polite Jr. dari Divisi Kriminal Departemen Kehakiman mengatakan perkembangan aset digital telah menciptakan lanskap baru bagi para penjahat untuk mengeksploitasi inovasi guna meningkatkan ancaman kriminal dan keamanan nasional yang signifikan di dalam dan luar negeri.

"Melalui pembentukan Jaringan DAC, Divisi Kriminal dan Tim Penegakan Cryptocurrency Nasional akan terus memastikan bahwa departemen dan jaksa berada pada posisi terbaik untuk memerangi penggunaan teknologi aset digital yang terus berkembang secara kriminal,” ujar Kenneth, dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (21/9/2022).

DOJ sebelumnya meluncurkan Tim Penegakan kripto Nasional pada Oktober tahun lalu untuk menangani penyelidikan kompleks dan penuntutan penyalahgunaan kriminal cryptocurrency, terutama kejahatan yang dilakukan oleh pertukaran mata uang virtual, layanan pencampuran, dan pelaku infrastruktur pencucian uang.

4 dari 4 halaman

Sumber Diskusi dan Informasi

Anggota Jaringan DAC akan belajar tentang penerapan otoritas dan undang-undang yang ada terhadap aset digital dan praktik terbaik untuk menyelidiki kejahatan terkait aset digital. 

Hal ini termasuk menyusun surat perintah penggeledahan dan penyitaan, perintah penahanan, tindakan penyitaan pidana dan perdata, dakwaan, dan pembelaan lainnya.

Sebagai Sumber Diskusi dan Informasi

Jaringan DAC juga akan berfungsi sebagai sumber informasi dan diskusi yang membahas masalah aset digital baru, seperti defi, kontrak pintar, platform berbasis token, dan penggunaannya dalam aktivitas kriminal.

Selain itu, Jaringan DAC akan meningkatkan kesadaran akan pertimbangan internasional yang unik dari ekosistem kripto, termasuk manfaat memanfaatkan hubungan luar negeri dan tantangan investigasi aset digital lintas batas.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS