Sukses

Ulangi Momen 2021, Dogecoin Diprediksi Tembus Golden Cross

Dogecoin selaku mata uang kripto meme terbesar di dunia berdasarkan nilai pasar, tampaknya akan mengulangi bullish pola salib emas (golden cross) yang menandai lonjakan pada awal 2021.

Liputan6.com, Jakarta Dogecoin selaku mata uang kripto meme terbesar di dunia berdasarkan nilai pasar, tampaknya akan mengulangi bullish pola salib emas (golden cross) yang menandai lonjakan pada awal 2021.

Mengutip catatan CoinDesk, DOGE yang memiliki kapitalisasi pasar sekitar USD 22 miliar telah menunjukkan kinerja luar biasa tahun ini. Dengan lonjakan harga lebih dari 70 persen, dan secara signifikan melampaui kenaikan hampir 50 persen dalam bitcoin (BTC), mata uang kripto terbesar.

Rata-rata pergerakan sederhana (SMA) 50 pekan dari harga spot token meme sekarang mengarah ke atas. Itu tampaknya akan melampaui SMA 200 pekan dalam beberapa pekan mendatang, menandakan sebuah pola salib emas.

Dengan kata lain, momentum harga jangka pendek dapat segera mengungguli momentum jangka panjang. Sehingga berpotensi berkembang menjadi tren naik yang berkepanjangan.

Adapun pedagang musiman kerap menggunakan persilangan rata-rata bergerak sebagai bagian dari pendekatan terstruktur untuk mengidentifikasi titik masuk dan keluar di pasar.

Harga DOGE melampaui SMA 200 pekan pada Maret 2024, keluar dari konsolidasi sideways yang berkepanjangan, dan sejak itu berhasil mencapai pijakan di atas critical average.

Golden cross yang akan datang ini disinyalir bajal menjadi yang pertama dalam tiga tahun terakhir. Dimana sebelumnya, terlihat pada awal Januari 2021, menunjukkan reli selama empat bulan yang menyebabkan harga melonjak lebih dari 8.000 persen ke rekor rekor 76 sen di Binance.

Kendati begitu, data masa lalu tidak menjanjikan hasil di masa depan. Terutama berlaku dalam kasus persilangan moving average, yang cenderung memperlambat harga dan diketahui menjebak pedagang pada sisi yang salah di pasar tradisional.

Selain itu, koin meme seperti DOGE tidak memiliki kasus penggunaan di dunia nyata dan sebagian besar didorong oleh spekulasi, membuatnya lebih sensitif terhadap kondisi likuiditas fiat dan ekspektasi suku bunga global.

Selama awal berjalannya DOGE pada 2021, tingkat suku bunga acuan mendekati atau di bawah nol di seluruh dunia. Situasi ini memicu pengambilan risiko yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh penjuru pasar keuangan.

Namun itu tidak terjadi lagi, dengan tingkat suku bunga bank sentral Amerika Serikat, The Fed berada pada level tertinggi dalam beberapa tahun terakhir di atas 5 persen.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Inggris Sebut Perusahaan Kripto Rentan terhadap Kasus Pencucian Uang

Sebelumnya, Laporan terbaru Departemen Keuangan Inggris, mengungkapkan perusahaan kripto, perusahaan manajemen kekayaan, dan perbankan ritel dan grosir sangat rentan terhadap kejahatan keuangan.

Dilansir dari Cointelegraph, Kamis (9/5/2024), perusahaan-perusahaan kripto termasuk di antara perusahaan-perusahaan yang memiliki risiko terbesar untuk dieksploitasi untuk pencucian uang, menurut regulator keuangan terkemuka Inggris.

Dalam laporan pada 1 Mei 2024, Departemen Keuangan Inggris menyimpulkan dari data yang diberikan oleh Financial Conduct Authority (FCA) perusahaan aset kripto termasuk di antara empat jenis perusahaan teratas yang sangat rentan terhadap kejahatan keuangan, khususnya untuk kasus pencucian uang antara 2022 dan 2023.

Laporan tersebut menunjukkan antara 2022 hingga 2023, terdapat total 52,8 karyawan spesialis penuh waktu yang mengawasi kasus Anti Pencucian Uang, dengan hampir sepertiganya berfokus secara khusus pada pengawasan perusahaan kripto.

Selama periode 2022 hingga 2023, spesialis kejahatan keuangan FCA melakukan total 231 peninjauan terhadap perusahaan keuangan yang beroperasi di Inggris serta 375 kasus tambahan terkait kejahatan dan sanksi keuangan.

Sebagai bagian dari upaya pengawasan yang lebih luas di luar tinjauan penuh waktu ini, tim FCA meluncurkan total 95 kasus ke perusahaan kripto Inggris.

Inggris telah berupaya untuk memperkenalkan undang-undang yang lebih jelas untuk perusahaan kripto lokal dan Departemen Keuangan Inggris mengumumkan pada 16 April mereka akan bertujuan untuk menyajikan kerangka peraturan penuh untuk aset kripto dan stablecoin pada Juli.

Pada 26 April, Badan Kejahatan Nasional Inggris (NCA) dan polisi menerima kewenangan yang diperluas untuk menyita, membekukan, dan menghancurkan mata uang kripto yang digunakan oleh penjahat. 

 

3 dari 3 halaman

Sita Barang

Berdasarkan aturan baru, polisi di negara tersebut tidak lagi diharuskan melakukan penangkapan sebelum menyita kepemilikan kripto. Penegakan hukum Inggris sekarang dapat menyita barang-barang seperti kata sandi dan memory stick yang dapat membantu penyelidikan. 

Mereka juga telah diberikan wewenang untuk menghapuskan aset kripto agar tidak dikembalikan ke peredaran biasanya dengan membakar aset tersebut jika dianggap merugikan kepentingan publik.

Berdasarkan undang-undang baru, polisi Inggris dapat mentransfer mata uang kripto ilegal yang disita ke dompet yang berada di bawah kendali mereka, dan korban kejahatan dapat mengajukan permohonan untuk mendapatkan kembali dana dari akun kripto mereka.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.