Sukses

Binance Diduga Bagikan Data Klien dengan Rusia

Liputan6.com, Jakarta - Salah satu pertukaran kripto terbesar di dunia Binance diduga telah setuju untuk menyerahkan data pelanggan ke badan intelijen keuangan Rusia.

Dilansir dari Bitcoin.com, Jumat (20/5/2022), menurut laporan Reuters, artikel tersebut merujuk pada pesan yang diduga dikirim oleh kepala regional Binance Gleb Kostarev kepada rekan bisnis yang mengungkapkan pejabat Rusia meminta informasi tersebut, termasuk nama dan alamat, selama pertemuan April lalu.

Layanan Pemantauan Keuangan Federal Federasi Rusia (Rosfinmonitoring) melihat permintaannya diduga dimotivasi oleh kebutuhan akan bantuan dalam memerangi kejahatan. 

Rosfinmonitoring menyebut jaringannya sebagai organisasi teroris setahun yang lalu. Kritikus Kremlin mengklaim sumbangan kripto digunakan untuk mendanai upaya mengungkap korupsi di dalam pemerintahan Presiden Putin. 

Pendukung yang mengirim uang melalui bank Rusia diinterogasi, kata yayasan Navalny. Setelah penangkapannya pada Januari 2021, itu mendorong pendukung untuk menyumbang melalui Binance.

Navalny ditahan sekembalinya ke Federasi Rusia, setelah pulih dari keracunan yang oleh Barat disalahkan pada Layanan Keamanan Federal Rusia (FSB), sebuah tuduhan yang ditolak oleh otoritas Rusia. 

Mengandalkan pernyataan dari beberapa orang tak dikenal yang berinteraksi dengan regulator, Reuters menulis badan tersebut bertindak sebagai perpanjangan tangan dari FSB. Secara resmi, ini adalah badan independen yang bertanggung jawab untuk memerangi pencucian uang dan pendanaan teroris.

Kostarev, perwakilan Binance untuk Eropa Timur dan Rusia, dilaporkan menyetujui permintaan Rosfinmonitoring untuk membagikan data klien, menurut pesan tersebut. 

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Volume Perdagangan Melonjak

Dia juga memberi tahu mitra bisnisnya dia tidak punya "banyak pilihan." Binance berkomentar kepada Reuters mereka telah “secara aktif mencari kepatuhan di Rusia” sebelum perang di Ukraina, yang akan mengharuskannya untuk menanggapi “permintaan yang sesuai dari regulator dan lembaga penegak hukum.”

Mengutip sebuah perusahaan riset industri, artikel Reuters lebih lanjut mengungkap volume perdagangan Binance di Rusia telah melonjak sejak konflik dimulai, karena Rusia berusaha melindungi aset mereka dari sanksi dan fiat nasional yang mendevaluasi. 

Data dari Cryptocompare menunjukkan pada Maret Binance memproses hampir 80 persen dari semua perdagangan Rubel ke kripto. Menolak tuduhan dalam laporan tersebut, Binance menggambarkan data pasar yang dikutip sebagai tidak akurat

Platform perdagangan kripto global itu juga mengatakan saran membagikan data pengguna apa pun, termasuk yang terkait dengan Alexei Navalny, dengan agensi yang dikendalikan oleh FSB dan regulator Rusia “sangat salah.” 

Binance bersikeras tidak berusaha membantu Rusia dalam upayanya untuk menyelidiki pemimpin oposisi.

3 dari 4 halaman

Binance Rekrut Mantan Wakil Jaksa AS untuk Kelola Urusan Hukum

Sebelumnya, Binance pada Rabu pekan lalu menunjuk mantan Wakil Jaksa AS di Distrik Utara California, Joshua Eaton sebagai wakil penasihat umum pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia.

Dilansir dari Channel News Asia, Kamis (19/5/2022), Eaton akan bertanggung jawab atas urusan hukum Binance, memimpin dukungan untuk kepatuhan global, investigasi dan kegiatan koordinasi penegakan hukum, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Masalah hukum telah menjangkiti Binance akhir-akhir ini, yang memenangkan pemecatan atas gugatan atas penjualan token digital pada akhir Maret. Investor telah menggugat perusahaan karena melanggar undang-undang sekuritas AS dengan menjual token yang tidak terdaftar dan gagal mendaftar sebagai bursa atau broker-dealer.

Di Inggris, misalnya, regulator membatasi Binance, melarangnya melakukan aktivitas yang diatur. Di Singapura, Binance juga membatasi layanannya setelah bank sentral negara itu memperingatkan soal melanggar undang-undang pembayaran setempat.

Selama 20 tahun karier di Departemen Kehakiman (DOJ) dan Angkatan Darat AS, Eaton berperan penting dalam mengembangkan etika dan praktik kepatuhan standar, kata Penasihat Umum Binance Hon Ng.

4 dari 4 halaman

Ekspansi

Dalam setahun terakhir, Binance sebagai salah satu pertukaran kripto terbesar di dunia memang sedang gencar-gencarnya melakukan berbagai hal, salah satunya ekspansi ke belahan lain dunia.

Pada April 2022, Binance telah memperoleh lampu hijau sementara dari regulator Abu Dhabi, untuk memperdalam ekspansinya di Timur Tengah.

Perusahaan itu mengatakan mereka diberikan persetujuan oleh Otoritas Pengatur Jasa Keuangan dari Pasar Global Abu Dhabi untuk beroperasi sebagai broker-dealer dalam aset digital. 

Perusahaan itu mengatakan langkah itu merupakan langkah awal menuju menjadi "penyedia layanan aset virtual yang diatur sepenuhnya" di kota tersebut. 

Ini adalah kota kedua yang disetujui oleh Binance. Sebelumnya, Binance menerima lisensi kripto di Dubai Maret 2022 lalu. Langkah ini juga dilakukan setelah Binance disahkan di Bahrain oleh bank sentral negara itu.