Sukses

Harga Aset Kripto 19 Januari 2022: Bitcoin Naik, Ethereum Lesu

Liputan6.com, Jakarta - Harga Bitcoin, Ethereum dan jajaran aset kripto teratas mengalami kenaikan dan penurunan yang bervariasi pada Rabu (19/1/2022) pagi. Beberapa aset kripto yang pada sesi perdagangan hari sebelumnya melemah, pada Rabu pagi ini mulai kembali naik. 

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Rabu pagi,  Aset kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) naik dalam satu hari terakhir sebesar  40 persen. Namun, masih melemah sebesar 0,79 persen dalam sepekan. Saat ini, harga BTC kembali bergerak naik menyentuh level USD 42.356,01 per koin atau setara Rp 608,1 juta (asumsi kurs Rp 14.358 per dolar AS). 

Sedangkan Ethereum (ETH) sebagai aset kripto terbesar kedua harus melemah sebesar 0,75 persen dalam satu hari terakhir dan 1,62 persen dalam sepekan. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 3.180,17 per koin. 

Selanjutnya, Binance coin (BNB) yang juga ikut melemah sebesar 0,14 persen dalam 24 jam terakhir, tetapi menguat 2,72 persen dalam sepekan. Hal itu membuat BNB berada di level USD 473,55 per koin. BNB menjadi salah satu set kripto yang memiliki performa apik sejauh ini.

Solana (SOL), yang pada hari sebelumnya meradang, hari ini mulai merangkak naik sebesar 1,07 persen dalam satu hari terakhir dan 0,62 persen dalam sepekan. Saat ini harga SOL berada di level USD 141,15 per koinnya.

Sama seperti hari sebelumnya,  untuk Stablecoin seperti Tether (USDT) dan USD coin (USDC), masing-masing masih stabil di harga USD 1,00 dan tidak menunjukkan penurunan yang signifikan.

Terakhir, Cardano (ADA) yang sebelumnya meroket tinggi, kini harus kembali melemah sebesar 2,00 persen dalam 24 jam terakhir. Namun dalam sepekan masih menunjukkan kenaikan yang cukup tinggi yaitu 27,38 persen. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 1,50 per koin.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Pengamat Sebut Harga Bitcoin Berpotensi Melemah

Sebelumnya, harga Bitcoin menghabiskan sebagian besar akhir pekan dengan harga melayang lebih dari USD 43.000. Level itu sedikit lebih baik dibandingkan awal minggu 2022, tetapi harga bitcoin itu jauh dari level tertingginya pada dua bulan lalu.

Perdagangan ringan terjadi karena investor mencari tanda-tanda penurunan Bitcoin telah mencapai titik akhir dan percaya cryptocurrency terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar itu siap memasuki siklus bull baru. Adapun Ether dan sebagian besar Altcoin lainnya mengikuti pola lamban yang serupa.

CEO BitBull Capital, Joe DiPasquale mengatakan, terlihat pada akhir pekan Bitcoin berada di zona berombak tanpa tren yang jelas. 

"Volume juga kurang dan kegagalan Bitcoin untuk melewati USD 45.000 adalah tanda kelemahan yang melekat padanya. Ketika Bitcoin mengalami penurunan tajam, investor dan pedagang mencari pembelian agresif untuk mengkonfirmasi dasar dan pembalikan, namun kami belum melihat banyak dari itu sejak Bitcoin turun di bawah USD 40.000 secara singkat,” kata DiPasquale, seperti dikutip dari Coindesk, Senin, 17 Januari 2022.

Perjuangan pasar kripto datang ketika varian Omicron dari virus COVID-19 mengamuk dan banyak bisnis berjuang dengan masalah rantai pasokan dan meningkatnya biaya bahan baku. Pada Rabu lalu, bank sentral AS juga melaporkan bahwa inflasi telah mencapai 7 persen, tertinggi selama 40 tahun.

DiPasquale tidak melihat harga Bitcoin meningkat secara dramatis di hari-hari mendatang, meskipun ia mencatat opsi berikutnya yang berakhir pada 28 Januari dapat berfungsi sebagai "kemungkinan pemicu" untuk mengirim Bitcoin menuju USD 50.000.

Pembeli Bitcoin dilakukan untuk membalikkan tren turun selama dua bulan. Cryptocurrency turun sekitar 30 persen dari tertinggi sepanjang masa di dekat USD 69.000 pada November, dan sekarang indikator teknis menunjukkan aksi jual mulai stabil.

BTC naik sekitar 3 persen selama seminggu terakhir, meskipun penurunan volume perdagangan baru-baru ini menunjukkan perubahan harga yang besar dapat terjadi. Dukungan terlihat di sekitar level harga USD 40.000, yang dapat membatasi kemunduran dalam jangka pendek. Namun, sisi atas dapat dibatasi menuju zona resistensi USD 45.000 hingga USD 47.000 selama akhir pekan.

Relative strength index (RSI) atau indeks kekuatan relatif pada grafik harian naik dari level oversold, mirip dengan apa yang terjadi pada akhir September, yang mendahului reli harga. Namun kali ini, momentum kenaikan mulai berkurang pada grafik mingguan dan bulanan, yang menurunkan peluang pembelian signifikan.