Sukses

4 Hal Ilmiah yang Terjadi pada Tubuhmu Saat Jatuh Cinta

Liputan6.com, Jakarta Selama berabad-abad, manusia mengira emosi seperti cinta, ketertarikan, dan kasih sayang muncul dari hati. Namun, penelitian tentang ilmu ketertarikan telah membuktikan bahwa bahan kimiawi di otak lah yang bertanggung jawab atas semua emosi tersebut, yang melibatkan hormon dan bahan kimia.

Berikut adalah 4 hal ilmiah yang terjadi pada tubuh saat Anda tertarik atau jatuh cinta dengan seseorang seperti dilansir dari Yourtango:

 

2 dari 6 halaman

1. Tubuh Anda menjadi bersemangat dan menghasilkan adrenalin

Adrenalin adalah salah satu hormon cinta yang paling menarik karena menekan beberapa fungsi tubuh kita sambil meningkatkan fungsi lainnya.

Bertemu seseorang yang baru dikenal bisa sangat menakutkan karena ketidakpastian yang terlibat. Dan karena adrenalin adalah hormon kelangsungan hidup, hal itu memungkinkan kita untuk mengejar ketertarikan meskipun ada bahaya.

Beberapa efek fisik dari adrenalin termasuk pelebaran mata, peningkatan keringat, detak jantung lebih cepat, perasaan cemas dan gugup yang meningkat, dan perasaan bergejolak di perut, seperti perasaan cinta pertama yang mungkin Anda rasakan di sekolah menengah.

Terlebih lagi, penelitian menunjukkan bahwa ada korelasi positif yang signifikan antara adrenalin dan ketertarikan: Saat tingkat adrenalin dalam tubuh meningkat, begitu pula tingkat daya tariknya.

 

3 dari 6 halaman

2. Otak menghasilkan lebih banyak testosteron dan estrogen

Tubuh melepaskan testosteron pada pria dan estrogen pada wanita saat jatuh cinta. Pada wanita, estrogen menciptakan kerinduan akan kedekatan fisik dan keinginan untuk berhubungan seks dengan orang yang Anda sukai. Sementara testosteron menciptakan hasrat seksual, keterbukaan, dan daya pikat.

Produksi hormon cinta ini adalah reaksi langsung tubuh Anda saat bertemu calon pasangan, mendesak Anda untuk berkembang biak. Meskipun ini adalah contoh heteronormatif, estrogen membuat wanita lebih menarik bagi pria. Ketika kadar estrogen meningkat, wanita cenderung berpakaian lebih provokatif, lebih sering menggoda, dan mengalami pergeseran dalam aroma, warna kulit, dan nada suara.

Di sisi lain, testosteron membuat pria tampak lebih menarik bagi wanita dengan memungkinkan mereka mencapai lebih banyak kejantanan. Ketika testosteron dilepaskan, pria cenderung memiliki dorongan seks yang lebih tinggi, tampak lebih maskulin dan menjadi jauh lebih menarik bagi wanita.

 

4 dari 6 halaman

3. Tubuh Anda dibanjiri 'hormon perasaan senang'

Dopamin, serotonin, dan oksitosin, yang disebut sebagai "hormon perasaan senang", dilepaskan segera setelah bertemu seseorang yang kita sukai.

Dopamin, yang dilepaskan ke dalam nukleus accumbens, memicu sensasi kenikmatan yang intens, yang memiliki efek yang sama pada otak seperti mengonsumsi kokain, karena pecandu narkoba mengalami perasaan ini dan menjadi kecanduan.

Begitu tingkat dopamin yang tinggi dilepaskan ke dalam tubuh, itu mengarah pada peningkatan energi, lebih sedikit kebutuhan untuk tidur atau makanan, perhatian yang lebih terfokus pada orang yang kita sukai, kegembiraan yang luar biasa dalam semua detail terkecil dari orang baru, kebutuhan akan perhatian, dan perasaan senang dan bahagia.

Serotonin berperan dalam menyeimbangkan suasana hati, nafsu makan, hasrat seksual, dan fungsi seksual, dan merupakan bahan kimia penting untuk memulai hubungan baru. Serotonin mengalihkan pikiran dan mengikatnya untuk memikirkan kekasih seseorang dan bukan yang lain.

Oksitosin, yang dikenal sebagai "hormon pelukan", dilepaskan secara merata pada pria dan wanita yang berbagi cinta dan perasaan romantis, dan menentukan kedalaman cinta dan membentuk keterikatan pada pasangan. Ini juga membantu meningkatkan komunikasi antar mitra.

 

5 dari 6 halaman

4. Tubuh Anda menghasilkan hormon pengikat yang disebut vasopresin

Vasopresin adalah hormon cinta yang dilepaskan oleh otak pada akhir fase ketertarikan. Ini bertanggung jawab untuk mengubah ketertarikan seksual belaka menjadi hubungan yang dewasa, berkomitmen, dan otentik - dan bertanggung jawab untuk menjaga cinta tetap hidup dari waktu ke waktu.

Vasopresin juga dikenal sebagai bahan kimia monogami. Ini menyebabkan keinginan untuk tetap bersama individu tertentu, dan memfasilitasi keterikatan emosional yang kuat dengan mendorong perilaku yang menghasilkan hubungan monogami jangka panjang.

Bersamanya, hormon cinta ini membawa perasaan tenang, aman, nyaman, persatuan emosional, dan keinginan untuk saling melindungi.

Ketika kadar vasopresin berkurang dalam tubuh, ikatan yang dimiliki pasangan melemah, dan pasangan tidak lagi rela mencegah diri mereka sendiri untuk tidak tertarik pada orang lain.

6 dari 6 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: