Sukses

Studi: Orang Pesimis Lebih Sulit Tidur di Malam Hari

Liputan6.com, Jakarta Penting bagi kita untuk memiliki sifat optimis dalam menjalani hidup. Memiliki sifat optimis bermanfaat dalam segala hal sehingga mampu membuat hidup lebih mudah.

Sebaliknya, jika memiliki sifat pesimis tentunya akan menghambat kita untuk mencapai keberhasilan dalam hidup.

Berbicara mengenai sifat pesimis, rupanya ditemukan fakta baru bahwa orang yang memiliki sifat pesimis cenderung lebih sulit tidur di malam hari.

Dikutip dari World of Buzz, Rabu (15/7/2020), studi ini dilakukan oleh peneliti dari Universitas Kedokteran Wina di Austria. 

2 dari 5 halaman

Gangguan tidur

Penelitian tersebut mendata 1.004 warga di Australia dan melakukan sejumlah survei tentang kebiasaan tidur mereka secara umum dan faktor-faktor lain seperti pekerjaan mereka, serta mengukur optimisme mereka menggunakan tes yang divalidasi.

Mereka menemukan, peserta yang memiliki sikap optimistis 70 persen lebih kecil menderita gangguan tidur dan insomnia daripada mereka yang lebih pesimis.

3 dari 5 halaman

Sifat optimis bermanfaat bagi kesehatan

Rupanya dalam penelitian sebelumnya ditemukan bahwa memiliki sifat optimis bisa memberikan banyak manfaat bagi kesehatan. Mulai dari minimnya risiko terkena penyakit kronis hingga memiliki harapan hidup yang lebih tinggi. 

Para peneliti mengatakan bahwa penemuan baru, yang telah diterbitkan dalam Journal of Sleep Research, dapat menunjukkan bahwa mereka yang optimistis lebih sehat karena kualitas tidur mereka lebih baik.

“Penelitian lain menunjukkan bahwa orang yang optimis melakukan lebih banyak olahraga, lebih sedikit merokok dan makan makanan yang lebih sehat,” ujar Jacob Weitzer, ketua peneliti studi ini.

4 dari 5 halaman

Cara untuk lebih optimis

Lebih lanjut, para peneliti mengatakan bahwa seseorang dapat meningkatkan rasa optimisme melalui berbagai latihan, seperti metode Best Possible Self.

"Ini melibatkan upaya untuk membayangkan suatu cita-cita dan menuliskan bagaimana kehidupan terbaik seseorang bisa terlihat di masa depan. Setelah beberapa minggu berlatih secara teratur, ini dapat membantu meningkatkan tingkat optimisme seseorang," jelas Weitzer.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: