Sukses

Nasib Industri Kripto di Tangan Donald Trump pada Pemilu AS?

Kepala Riset Valas dan Riset Aset Digital Standard Chartered Bank, Geoff Kendrick, percaya kemenangan mantan Presiden AS Donald Trump dalam pemilihan presiden AS pada November akan menjadi positif bagi bitcoin.

Liputan6.com, Jakarta Kepala Riset Valas dan Riset Aset Digital Standard Chartered Bank, Geoff Kendrick, percaya kemenangan mantan Presiden AS Donald Trump dalam pemilihan presiden AS pada November akan menjadi positif bagi bitcoin.

Mengomentari implikasi pemilu AS pada November terhadap sektor kripto, analis tersebut berkomentar, pemerintahan Donald Trump yang kedua akan memberikan dampak positif secara umum melalui lingkungan peraturan yang lebih mendukung.

“Trump awalnya menentang kripto dan bitcoin selama masa kepresidenannya. Namun, dia telah meluncurkan beberapa Non Fungible Token (NFT) sejak meninggalkan jabatannya,” kata Kendrick, dikutip dari Bitcoin.com, Sabtu (11/5/2024).

Bulan lalu, dia menggambarkan bitcoin sebagai bentuk mata uang tambahan, dan mencatat kripto telah memiliki kehidupannya sendiri. Selain itu, dia mengakui popularitas bitcoin.

Lebih lanjut, Kendrick menyoroti kekhawatiran mengenai keberlanjutan utang dan defisit pemerintah AS. Hal ini berpotensi menyebabkan kurva imbal hasil (yield curve) yang lebih curam pada Treasury AS, seiring dengan meningkatnya titik impas (break-even) dan premi berjangka yang lebih tinggi. 

“Kami pikir skenario seperti itu akan mendukung aset digital secara luas karena investor mencari aset alternatif,” jelasnya.

Awal bulan ini, Standard Chartered Bank memperingatkan harga bitcoin mungkin turun menjadi USD 50.000 dengan alasan faktor spesifik kripto dan pengaruh makroekonomi yang lebih luas. 

Kendrick telah merevisi perkiraannya menyusul pengumuman suku bunga Federal Reserve yang kurang hawkish dari perkiraan pada Rabu lalu, bersamaan dengan laporan pekerjaan AS yang kuat pada Jumat.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi. 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Kripto Bertema Donald Trump Tiba-Tiba Melonjak, Ada Apa?

Sebelumnya, menyusul dukungan kripto baru-baru ini oleh mantan Presiden AS Donald Trump, dan kritiknya terhadap Presiden saat ini Joe Biden, nilai dua koin meme yang terkait dengan tokoh politik ini TRUMP dan BODEN telah meningkat secara signifikan selama beberapa hari terakhir.

Dilansir dari Bitcoin.com, Jumat (10/5/2024), harga TRUMP Coin sempat melonjak 35%, sedangkan BODEN Coin naik 16% setelah advokasi kripto oleh Donald Trump. Pada acara gala, Rabu, 8 Mei 2024 dengan para penggemar non-fungible token (NFT), Donald Trump menyuarakan pendapat yang kuat tentang cryptocurrency. 

Dia memberi tahu para peserta bahwa Joe Biden kurang memahami kripto, dan menambahkan bahwa mereka yang mendukung kripto harus memberikan suara mereka untuk Trump. Sejak itu, koin meme yang dikaitkan dengan para politisi ini nilainya melonjak secara signifikan terhadap dolar AS.

Token kripto yang dikenal sebagai maga (TRUMP) naik 35.6% dalam 24 jam terakhir, diperdagangkan di kisaran USD 5,75 per koin. Khususnya, Trump menerima donasi 579.290 token TRUMP ke dompet kripto miliknya, yang sekarang bernilai USD 3,33 juta. Hingga saat ini, Trump telah mempertahankan semua token TRUMP miliknya.

Setelah rilis maga (TRUMP), token geo (BODEN) diperkenalkan Maret lalu dan telah terapresiasi sebesar 16,6% selama sehari terakhir. Saat ditanyai tentang koin BODEN di NFT Gala, Trump menyatakan ketidaksetujuannya. 

 

DisclaimerSetiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

3 dari 3 halaman

Inggris Sebut Perusahaan Kripto Rentan terhadap Kasus Pencucian Uang

Laporan terbaru Departemen Keuangan Inggris, mengungkapkan perusahaan kripto, perusahaan manajemen kekayaan, dan perbankan ritel dan grosir sangat rentan terhadap kejahatan keuangan.

Dilansir dari Cointelegraph, Kamis (9/5/2024), perusahaan-perusahaan kripto termasuk di antara perusahaan-perusahaan yang memiliki risiko terbesar untuk dieksploitasi untuk pencucian uang, menurut regulator keuangan terkemuka Inggris.

Dalam laporan pada 1 Mei 2024, Departemen Keuangan Inggris menyimpulkan dari data yang diberikan oleh Financial Conduct Authority (FCA) perusahaan aset kripto termasuk di antara empat jenis perusahaan teratas yang sangat rentan terhadap kejahatan keuangan, khususnya untuk kasus pencucian uang antara 2022 dan 2023.

Laporan tersebut menunjukkan antara 2022 hingga 2023, terdapat total 52,8 karyawan spesialis penuh waktu yang mengawasi kasus Anti Pencucian Uang, dengan hampir sepertiganya berfokus secara khusus pada pengawasan perusahaan kripto.

Selama periode 2022 hingga 2023, spesialis kejahatan keuangan FCA melakukan total 231 peninjauan terhadap perusahaan keuangan yang beroperasi di Inggris serta 375 kasus tambahan terkait kejahatan dan sanksi keuangan.

Sebagai bagian dari upaya pengawasan yang lebih luas di luar tinjauan penuh waktu ini, tim FCA meluncurkan total 95 kasus ke perusahaan kripto Inggris.

Inggris telah berupaya untuk memperkenalkan undang-undang yang lebih jelas untuk perusahaan kripto lokal dan Departemen Keuangan Inggris mengumumkan pada 16 April mereka akan bertujuan untuk menyajikan kerangka peraturan penuh untuk aset kripto dan stablecoin pada Juli.

Pada 26 April, Badan Kejahatan Nasional Inggris (NCA) dan polisi menerima kewenangan yang diperluas untuk menyita, membekukan, dan menghancurkan mata uang kripto yang digunakan oleh penjahat. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini