Sukses

Berpelukan Ternyata Bikin Candu, Begini Kata Ahli

Liputan6.com, Jakarta - Memeluk ternyata tidak hanya menunjukkan rasa untuk bersimpati, tapi juga ampuh menurunkan tingkat hormon stresmu.

Melansir Bright Side, Jumat (28/2/2020), namun, para ahli menyimpulkan bahwa berpelukan sebenarnya bisa membuat kecanduan satu sama lain, karena kamu dan pasanganmu menjadi lebih dekat sehingga kalian punya alasan untuk lebih banyak memeluk.

Banyak pasangan bahkan tidak menyangkal bahwa berpelukan bisa membangun keintiman dalam hubungan, tapi mereka meragukan bahwa hal itu membuat mereka kecanduan satu sama lain.

Ternyata, hormon oksitosin atau lebih dikenal dengan hormon cinta menjadi alasan di balik pelukan jadi candu ini.

 

2 dari 3 halaman

Hormon Oksitosin Menghasilkan Perasaan Bahagia

Hormon ini pertama kali dianalisis sebagai zat yang memicu persalinan pada wanita. Dan itu adalah zat kimia yang sama memerintahkan otak agar ibu mengeluarkan susu untuk bayi yang baru lahir. Ini juga bertanggung jawab untuk membuat ikatan ibu dan bayi lebih dekat satu sama lain.

Para ilmuwan telah menyadari bahwa hormon ini menghasilkan perasaan bahagia, kehangatan dan cinta. Itu pada dasarnya membuat kita merasa baik.

Penelitian yang dilakukan psikiater Rene Hurlemann juga menyarankan bahwa seringnya oksitosin membuat pasangan kita lebih menarik bagi kita.

Ditambah lagi, pelepasan oksitosin yang terus menerus memicu keluarnya dopamin, bahkan kimia lain yang terasa enak. Tidak heran jika kita kecanduan orang yang kita peluk, bahkan kimia mungkin menjadi alasannya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Driver Ojol Hebohkan Warga Dikira Pingsan di Pinggir Jalan, Ternyata...
Loading
Artikel Selanjutnya
Beberapa Orang Tetap Kurus Meski Banyak Makan, Ini Sebabnya