Sukses

Reli Harga Emas Lanjut, Kini Catat Kenaikan Tertinggi 3 Minggu

Liputan6.com, Jakarta Harga emas naik lebih dari 1 persen ke puncak tiga minggu pada hari Selasa. Ini karena dolar dan imbal hasil Treasury AS turun, dengan investor berharap Federal Reserve AS dapat mengadopsi pendekatan yang kurang agresif untuk kenaikan suku bunga.

Dikutip dari CNBC, Rabu (5/10/2022), harga emas di pasar spot naik 1,57 persen menjadi USD 1.725,87 per ounce, tertinggi sejak 13 September.

Sementara untuk harga emas berjangka AS naik 1, persen menjadi USD 1.734,80.

Patokan imbal hasil Treasury AS 10-tahun mereda. Sementara dolar AS memperpanjang penurunannya, membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

"Pasar adalah semacam penetapan harga di mana Fed akan mundur sedikit di sini dan itulah mengapa Anda melihat pergerakan ini kembali naik dalam emas dan perak," kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Ke depan, data non-farm payrolls AS yang akan dirilis pada hari Jumat dapat menawarkan lebih banyak kejelasan tentang pengetatan kebijakan Fed.

“Jika data pekerjaan keluar lebih lemah dari perkiraan, emas akan reli. Jika keluar lebih kuat, pasar mungkin menafsirkan itu juga, The Fed dapat terus melanjutkan di sini dengan suku bunga, ”tambah Haberkorn.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Kenaikan Harian Terbesar

Harga emas mencatatkan persentase kenaikan harian terbesar sejak Maret pada hari Senin. Namun, kenaikan suku bunga AS meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan dengan hasil nol.

“Emas belum keluar dari masalah, tapi setidaknya kita telah melihat rebound yang sangat kuat. Langkah pertama didorong oleh short covering,” kata Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank.

Bank pemasok emas telah mengurangi pengiriman ke India menjelang festival besar demi fokus pada China, Turki, dan pasar lain di mana premi yang lebih baik ditawarkan, tiga pejabat bank dan dua operator brankas mengatakan kepada Reuters.

3 dari 4 halaman

Dibayangi Gejolak Ekonomi Global, Berapa Harga Emas Pekan Ini?

Harga emas dalam dua minggu ke depan akan sangat penting. Semua mata tertuju pada putaran terbaru data ketenagakerjaan dan inflasi, karena emas menunjukkan tanda-tanda yang menjanjikan di tengah meningkatnya ketegangan geopolitik dan mengintensifkan volatilitas pasar.

Ahli strategi pasar senior RJO Futures Frank Cholly, mengatakan harga emas dunia mengalami perkembangan penting pertengahan minggu ini karena harga naik dari posisi terendah 2,5 tahun dan menuju level USD 1.700 per ons.

Pekan lalu, berjangka Comex Desember diperdagangkan pada USD 1,673.70, naik lebih dari 1 persen tetapi turun untuk bulan keenam berturut-turut.

"Pada hari Rabu pekan lalu, emas mengalami pembalikan utama. Kami membuat ayunan baru dari posisi terendah dan berakhir dengan penutupan yang lebih tinggi. Kami memiliki beberapa tindak lanjut Kamis dan Jumat. Melihat grafik emas, ini sangat positif. Kami beralih dari tren jangka pendek turun ke samping dan naik sekarang," kata Cholly.

Menurutnya, jika pasar emas dapat kembali di atas USD 1.700, tren naik akan tercapai, dan kemungkinan mencapai USD 1.740 per once. Sebelum minggu ini, emas sangat negatif, terutama setelah penurunan di bawah USD 1.680.

Sementara, menurut ahli strategi DailyFX Michael Boutros, menyebut penurunan yang lebih tajam di bawah USD 1.600 bisa membuka pintu untuk aksi jual yang lebih signifikan ke USD 1.290 per once.

"Secara teknis sangat suram di sini. Jika harga emas bisa naik di atas USD 1.706, kita bisa menghilangkan penembusan turun ini. Tapi langkah yang lebih tinggi perlu terjadi dalam dua minggu ke depan. Jika tidak, tren turun akan mengambil alih. Apa yang terjadi dalam dua minggu ke depan dalam harga adalah yang terpenting. Kecepatan dan besarnya kenaikan suku bunga Fed yang luar biasa memberi tekanan berat pada emas," kata Boutros.

 

4 dari 4 halaman

Ketegangan Geopolitik

Ketegangan geopolitik bisa menjadi salah satu pendorong jangka pendek yang membuat emas di atas USD 1.700.

Perkembangan terakhir melihat Rusia mencaplok empat wilayah di tenggara Ukraina, berjanji untuk menggunakan segala cara yang diperlukan untuk mempertahankan wilayah tersebut.

"Jika eskalasi di Rusia mulai meningkatkan kekhawatiran tentang kemungkinan ancaman nuklir nyata, itu akan positif untuk emas. Namun, penting untuk diingat bahwa setiap kenaikan geopolitik dalam emas kemungkinan hanya sementara," kata kepala strategi komoditas global TD Securities Bart Melek.

Melek mengatakan, setiap kali ada peningkatan risiko geopolitik, setidaknya ada kenaikan sementara. Tetapi mengingat situasi kebijakan moneter, akan sulit untuk mengubah tren bearish emas secara keseluruhan.

Pada akhirnya, dolar AS terus menguat. Prospeknya tidak berubah. The Fed akan terus menaikkan suku bunga.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.