Sukses

Siap-Siap, Harga Minyak Goreng Bakal Naik

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Perdagangan (Kemendag) melihat harga kelapa sawit atau Crude Palm Oil (CPO) masih akan terus naik di semester II 2021. Dengan kenaikan harga CPO ini maka harga minyak goreng juga bakal naik.

"Proyeksi harga berpotensi naik karena pengaruh kenaikan harga CPO," demikian dikutip dari data Kementerian Perdagangan, Jakarta, Kamis (16/9/2021).

Harga minyak goreng nasional saat ini tercatat sebesar Rp 14.100 per liter untuk minyak goreng curah. Kemudian untuk minyak goreng kemasan sebesar Rp 16.300 per liter. Sementara itu, harga CPO sebesar Rp 10.069 per liter.

Terhadap kenaikan harga CPO, pelaku usaha mengusulkan evaluasi harga acuan penjualan di tingkat konsumen minyak goreng kemasan sederhana dimana saat ini ditetapkan sebesar Rp 11.000 per liter.

"Penyediaan minyak goreng sawit kemasan sederhana belum optimal. Stok minyak goreng per 15 September 2021 sebesar 628.300 ton yang dimiliki oleh produsen anggota GIMNI, sementara stok minyak goreng Perum Bulog sebesar 712,59 ton," tulis Kemendag. 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Produksi Minyak Goreng

Sementara itu, tindak lanjut yang dilakukan adalah memonitoring penyediaan pasokan minyak goreng nasional per 15 September 2021, sebanyak 21 perusahaan telah menyampaikan laporan produksi.

Total produksi kuartal I minyak goreng kemasan 141.000 ton, minyak goreng kemasan sederhana 32.000 ton, dan minyak goreng curah 244.000 ton.

Total produksi kuartal  II, minyak goreng kemasan 123.000 ton, minyak goreng kemasan sederhana 31.000 ton, dan minyak goreng curah 215.000 ton.

Kemudian total produksi kuartal III, minyak goreng kemasan 116.000 ton, minyak goreng kemasan sederhana 34.000 ton, dan minyak goreng curah 174.000 ton.

Reporter: Anggun P. Situmorang

Sumber: Merdeka.com