Sukses

Vaksinasi Covid-19 di Pasar Tanah Abang Berjalan Tertib, Ini Rahasianya

Liputan6.com, Jakarta - Plt Kepala Badan PPSDM Kesehatan dari Kementerian Kesehatan, Maxi Rein Rondonuwu, buka suara ungkap penyebab tertibnya pelaksanaan proses vaksinasi di pasar Tanah Abang pada Rabu pagi (17/2). Menurutnya, ini tak lepas dari skema memberlakukan screening di awal sebelum vaksinasi.

"Salah satu yang mempercepat dan tidak terjadi penumpukan vaksinasi ketika kita melakukan proses screening di awal, seperti benar kita lakukan di Surabaya, Manado, dan tadi di pedagang pasar (Tanah Abang). Ternyata memang tertib," ujar dia dalam acara Dialog Produktif Rabu Utama, Vaksinasi Menyasar Pedagang Pasar, Rabu (17/2).

Dia mengungkapkan, pihaknya memang sengaja memberlakukan proses screening jauh sebelum proses vaksinasi dimulai. Sehingga setiap orang yang hadir dipastikan dalam kondisi siap untuk disuntik vaksin Covid-19.

"Jadi, yang sebelum datang ke tempat vaksinasi itu mereka saat screening itu juga sudah dibekali dengan kupon dan dia tahu kapan datang termasuk jam nya," ucapnya.

Selain itu, proses screening di awal juga dimaksudkan untuk mengantisipasi adanya calon penerima vaksin berstatus komorbid. Walhasil, durasi proses vaksinasi bisa menjadi lebih efisien.

"Jadi yang komorbid itu, misalnya masih ada hipertensi di atas 180/110 yang dulunya 140/90 sekarang kita naikkan, dan kalau memang ada kita suruh minum obat dulu. Sehingga saat kontrol (sehat) sudah bisa di vaksin," terangnya.

Oleh karena itu, dia memastikan Presiden Jokowi turut merasa senang atas ketertiban pelaksanaan vaksinasi perdana di Pasar Tanah Abang pada pagi tadi.

"Pak Presiden juga senang melihat pelaksanaan ini manajemennya sangat baik sekali. Kenapa? karena teratur gitu," girangnya.

 

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

2 dari 4 halaman

Tahap Awal, Vaksinasi Covid-19 Sasar 115 Pasar di Jabodetabek

Vaksinasi Covid-19 di Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, akan menjadi contoh penerapan vaksinasi di provinsi lain. Pemerintah pun secara bertahap akan memberikan vaksin kepada para pedagang di seluruh pasar di Jabodetabek.

"Sesudah melihat ini, kita nanti akan masuk ke semua pasar di Jakarta secara bertahap, dan saat ini ada sekitar 115 pasar di Jabodetabek. Ini akan menjadi model untuk provinsi-provinsi lain," kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, pada Rabu (17/2/2021).

Untuk proses vaksinasi di Tanah Abang akan dilakukan selama 5 hari. Berdasarkan data yang diterima, sudah ada 9.700 pedagang Pasar Tanah Abang yang mendaftar untuk menerima vaksin.

"Kita akan buka selama lima hari, dan kita terbuka kalau ada pedagang beroperasi di sini, maka silahkan mendaftar. Dari data awal ada 55 ribu, tapi kita juga tidak tahu berapa banyak yang sebenarnya ada," jelas Budi.

Penyuntikan vaksin pada hari ini dilaksanakan di dua titik. Pertama di lantai 8 blok A Pasar Tanah Abang untuk para pedagang. Lokasi kedua di lantai 12 blok A untuk para pegawai PD Pasar Jaya.

Target vaksinasi pada hari ini sekitar 1.500 peserta.

Proses vaksinasi pada hari ini terdiri dari empat alur, yaitu pendaftaran ulang, screening, vaksinasi, dan observasi. Peserta vaksin tidak boleh langsung pulang, karena harus ada observasi agar petugas kesehatan bisa tahu apa yang mereka rasakan setelah divaksin.

3 dari 4 halaman

Ini Alasan Pemerintah Sasar Lansia pada Vaksinasi Covid-19 Tahap 2

Pemerintah telah melakukan vaksinasi terhadap lebih dari 1 juta tenaga kesehatan dalam waktu 1 bulan sejak pertama kali dimulai pada 13 Februari 2021 lalu.

Melihat perkembangan yang positif dan untuk mencapai kekebalan kelompok, maka program vaksinasi akan dilanjutkan ke tahap selanjutnya yang menyasar kelompok prioritas berikutnya, yaitu masyarakat lanjut usia (lansia) dan petugas pelayanan publik. 

Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi menyampaikan, "Kita tahu lansia memiliki beban berat terkait angka kesakitan dan kematian akibat terinfeksi COVID-19, sementara petugas pelayanan publik memiliki interaksi dan mobilitas yang tinggi," ungkap dia dalam pernyataannya, Rabu (17/2).

Nadia bilang, pemerintah menargetkan akan memvaksinasi 16,9 juta petugas layanan publik dan 21,5 juta lansia di seluruh Indonesia. "Untuk tahapan registrasi nantinya tidak harus menunggu SMS atau pemberitahuan dari aplikasi, namun cukup datang ke fasilitas kesehatan (faskes) dan akan langsung terdaftar di sistem PCare yang sudah kami sediakan sebelumnya," terangnya.

Nantinya ada beberapa cara untuk pemberian vaksinasi tahap kedua ininantinya, yaitu berbasis faskes, berbasis institusi, vaksinasi massal di tempat, dan vaksinasi massal bergerak, seperti vaksinasi bagi pedagang pasar yang akan dilakukan di pasar. "Sehingga tidak lagi penerima vaksin harus datang ke faskes," ujarnya.

Kendati masyarakat sebentar lagi akan mendapatkan vaksinasi, Nadia menghimbau bahwa upaya ini belum cukup untuk mencegah penularan Covid-19. Walhasil penerapan protokol kesehatan tetap harus dilakukan dalam segala aktivitas di masa kedaruratan kesehatan ini.

"Vaksinasi, 3M (Memakai masker, Mencuci tangan, dan Menjaga jarak) serta 3T (Testing, Tracing, dan Treatment) merupakan satu rangkaian utuh yang tidak terpisahkan. Setelah vaksin kita tidak boleh kendor melaksanakan protokol kesehatan," tutupnya. 

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: