Sukses

Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Masuk Tahap Studi Kelayakan

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyatakan, saat ini proses pembangunan kereta cepat Jakarta-Surabaya memasuki tahap studi kelayakan (feasibility study). Setelah studi kelayakan, diharapkan pembangunannya segera terealisasi.

Direktur Jenderal Perkeretaapian Kemenhub, Zulfikri mengatakan, tahap pra studi kelayakan telah selesai dilakukan. Tahap selanjutnya yaitu studi kelayakan yang diperkirakan memakan waktu hingga 1 tahun lebih.

"Jakarta-Surabaya kita menunggu FS yang akan dilakukan Jepang. Kemarin kan pra-FS. Sekarang FS. Sedang dalam proses mungkin dalam setahun atau lebih," ujar dia di Kantor Kemenhub, Jakarta, Kamis (13/12/2018).

Dia menjelaskan, lamanya proses persiapan pembangunan kereta tersebut lantaran nilai investasi yang terlalu tinggi. Oleh sebab itu, pemerintah meminta Jepang untuk menekan angka investasi dengan menggunakan komponen di dalam negeri.

"Jakarta-Surabaya lama karena investasi Rp 60 triliun. Menteri minta tidak lebih dari Rp 60 triliun. Sekarang mereka sedang hitung‎. Sudah dipersyaratian TKDN maksimal, bisa diberdayakan INKA produk dalam negeri," kata dia.

Nantinya kereta cepat ini akan memiliki waktu tempuh 5,5 jam dari Jakarta ke Surabaya maupun sebaliknya. Pemerintah juga membuka peluang skema pendanaannya menggunakan Kerja Sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU).

"Waktu tempuh 5,5 jam.‎ Ini sudah masuk tahap berikutnya. Ada komponen PPP (public private partnership), nanti kalau KPBU bisa masuk ya masuk," tandas dia.

2 dari 3 halaman

Proyek LRT dan Kereta Cepat di Tol Cikampek Dihentikan Sementara

Sebelumnya, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi akan menghentikan sementara dua pekerjaan proyek infrastruktur yaitu pembangunan jalur kereta cepat Jakarta Bandung oleh KCIC dan proyek pembangunan LRT Jabodebek di ruas tol Jakarta -Cikampek (Japek) KM 11 sampai dengan 17. Langkah tersebut diambil untuk mengurangi kemacetan yang terjadi di tol Japek.

Adanya beberapa pembangunan Proyek Strategis Nasional di lintas Tol Jakarta - Cikampek seperti pembangunan tol layang (elevated) Jakarta-Cikampek, Kereta Api Cepat Jakarta-Bandung, dan LRT Jabodebek, berdampak pada meningkatnya kemacetan lalu-lintas di jalan tol tersebut.

“Kami akan minta LRT dan KCIC (kereta cepat) tidak dulu berkonstruksi di daerah kilometer 11 sampai kilometer 17. Jadi sementara ini tidak ada kegiatan di sana. Selain itu, kami juga akan mengevaluasi kegiatan Waskita Karya interchange di kilometer 24,” kata Budi dalam keterangan tertulis, Rabu (21/11/2018). 

Budi meminta penghentian pekerjaan proyek ini dilakukan dalam beberapa bulan ke depan atau jika dimungkinkan hingga jelang Lebaran tahun depan.

Terkait hal tersebut, BUdi mengimbau kepada pekerja proyek kereta cepat dan LRT untuk memindahkan pekerjaan di lokasi lain terlebih dahulu dan akan lebih mengutamakan pengerjaan tol Jakarta-Cikampek elevated yang saat ini progresnya telah mencapai 57,5 persen.

“Konstruksi kita akan hitung lagi kalau saya lihat paling tidak 3-4 bulan, untuk itu yang kita kasih prioritas proyek tol elevated, ” ungkapnya.

BUdi meminta kepada PT Jasa Marga sebagai penanggungjawab pekerjaan proyek tol Jakarta-Cikampek elevated benar-benar menyusun rencana agar supaya pekerjaan ini tidak mengganggu lalu lintas.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Miliarder Ini Rela Jual Bisnis demi ke Bulan
Loading