Sukses

Survei BI: Inflasi Pekan Keempat Januari 0,73 Persen

Liputan6.com, Jakarta - Hasil survei Bank Indonesia (BI) di pekan keempat Januari 2018 menunjukan inflasi Januari sebesar 0,73 persen (mtm). Sementara, secara tahunan sebesar 3,36 persen (yoy).

Gubernur BI Agus Martowardojo menuturkan, inflasi tersebut dalam sasaran target di tahun 2018. Pemerintah sendiri menargetkan inflasi tahun ini 3,5 persen plus minus 1 persen.

"Inflasi kemarin kita sudah lakukan survei sampai Januari minggu keempat itu inflasi ada di 0,73 persen tapi ini survei ya mtm. Dan kalau dilihat yoy 3,36 persen," kata dia di BI Jakarta, Jumat (26/1/2018).

Agus mencatat, terdapat sejumlah sumber inflasi. Antara lain harga beras, daging ayam, hingga cabai.

"Kita memang indentifikasi ada sumber-sumber inflasi misalnya harga beras, daging ayam, kita lihat holtikultura seperti cabai," ujar dia.

Pihaknya mengapresiasi keputusan pemerintah untuk mengimpor beras beberapa waktu lalu. Dia menuturkan, langkah tersebut sebagai upaya untuk menjaga ketersediaan beras.

"Kita sambut baik pemerintah sudah impor beras karena untuk meyakini tersedianya supply cukup karena Indonesia kan negara kepulauan. Kita mesti meyakinkan bahwa kalaupun beras mesti didistribusikan semua provinsi untuk meyakini tidak ada kekurangan," ujar dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

 

1 dari 2 halaman

Satgas Perketat Pengawasan Distribusi Pangan

Sebelumnya, Satgas Pangan Polri memperketat pengawasan distribusi bahan pokok. Langkah ini bertujuan demi mengantisipasi kenaikan harga pangan akibat gangguan distribusi yang dapat memicu inflasi.

Kepala Satgas Pangan Polri Setyo Wasisto mengatakan, tim satgas pangan menilai pada tahun ini banyak perhelatan yang akan memicu inflasi seperti Asian Games dan pemilihan kepala daerah (pilkada).

Sebab itu, satgas menyiapkan langkah untuk mengantisipasi potensi terjadi inflasi pada tahun ini.

"Seperti yang diketahui 2018 kan banyak sekali event event yang kemungkinan akan mempengaruhi kenaikan inflasi, sehingga harus diantisipasi dari sekarang," kata Setyo, di Gedung Bank Indones‎ia, Jakarta 22 Januari 2018.

Menurut Setyo, seluruh instansi telah menyiapkan tugas pokok masing-masing. Khusus satgas pangan Polri akan mem‎perketat pengawasan pada distribusi pangan.

Setyo mengungkapkan, pengawasan terhadap distribusi sangat penting untuk memastikan stok pangan dapat memenuhi kebutuhan masyarakat. Pasalnya, jika pasokan mengalami kekurangan dapat memicu kenaikan harga yang berujung pada kenaikan inflasi.

"Karena distribusi itu penting jadi produksi sebanyak apapun kalau distribusinya tidak benar akan menimbulkan gejolak harga. Padahal harga itu sangat mempengaruhi inflasi. Begitu harga naik orang tidak mampu beli itu inflasi akan naik. Jumlah orang miskin bukannya turun, malah naik juga," dia menandaskan.

Artikel Selanjutnya
Ini Imbas Kenaikan Suku Bunga Acuan ke Ekonomi RI
Artikel Selanjutnya
BI Diperkirakan Kembali Naikkan Suku Bunga pada Juni 2018