Sukses

Mengapa iPhone SE dan 6s Belum Nongol di Indonesia?

Liputan6.com, Jakarta - iPhone 6s dan SE belum juga menampakkan diri di Tanah Air. Faktor kedua smartphone teranyar Apple ini telat masuk ke Indonesia tak lain dan tak bukan karena terbentur soal Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) yang tak kunjung jelas.

Seperti disampaikan President Director Erajaya Group, Budiarto Halim saat ditemui Tekno Liputan6.com usai peluncuran iBox.co.id di Kota Kasablanka, Jakarta, Selasa malam (21/6/2016), TKDN untuk smartphone 4G memang bertujuan baik.

Yang disayangkan, kata pria yang akrab disapa Budi itu, pemerintah lambat memutuskan aturan tersebut.

"Ya kami harap jangan sampai berlarut-larut karena bisnis bisa tidak berjalan. Bagi kita yang penting ada kepastian," tegasnya.

Meski 6s dan SE belum hadir di Indonesia karena TKDN, Budi mengklaim bahwa Erajaya masih mengantongi angka penjualan yang baik, meski penjualan terbesarnya dari produk iPhone 6.

President Director Erajaya Group, Budiarto Halim (Liputan6.com/Jeko Iqbal Reza)

"Pertumbuhan penjualan kami mencapai 28%. Manajemen juga selalu percaya kalau saat kondisi sekarang (penjualan smartphone global menurun) dapat berjuang, maka kami akan keluar lebih kuat," kata Jeremy Sim, CEO Retail Group Erajaya Group of Companies di kesempatan yang sama.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Diskusi Apple dengan Pemerintah

Diskusi Apple dengan Pemerintah

Ketika disinggung soal skema aturan TKDN, Jeremy menuturkan bahwa ia percaya sepenuhnya kepada pemerintah karena keputusan yang dibuat tentu merupakan keputusan terbaik untuk industri.

Lantas, saat ditanya soal skema apa yang akan diambil Apple, Jeremy tidak dapat menjawab. Pasalnya, semua keputusan mutlak berada di tangan Apple.
WWDC 2012 Apple - Kredit: twitter.com/astern
Bahkan, diskusi Apple dengan pemerintah Indonesia tidak dibagikan secara terbuka dengan pihak Erajaya. Bagaimanapun, melihat dua skema baru yang ditetapkan pemerintah, Jeremy memprediksi Apple bakal mengambil opsi 100% software.

"Mungkin dalam bentuk riset atau lainnya. Yang pasti, kami tidak tahu opsi apa yang nantinya diambil. Hanya Apple dan pemerintah saja yang mengetahui," jelas Jeremy.

3 dari 3 halaman

Skema TKDN yang Baru

Skema TKDN yang baru

Kini, aturan TKDN telah kembali digodok dan diubah menjadi dua bagian, 100 persen software dan 100 persen hardware.

Keputusan tersebut dibuat demi menyederhanakan skema TKDN bagi semua vendor dalam memilih jalur investasi yang tepat. Sementara, besaran TKDN 4G pada tahun 2016 ditetapkan sebanyak 20 persen dan akan naik menjadi 30 persen pada awal tahun depan.

Sebagai gambaran, dalam satu unit ponsel 4G, untuk bisa dijual secara resmi di Indonesia, maka harus memasukkan komponen software atau hardware dengan proporsi 20% (tahun 2016) di perangkat tersebut.
Asosiasi: Vendor Jangan Cuma Ambil Untung (techwire)
Contohnya, pada satu unit smartphone 4G yang akan dijual resmi di Indonesia, harus disokong komponen software atau hardware dengan proporsi 20 persen (tahun 2016).

Nah, jika vendor ternyata lebih memilih TKDN 100 persen hardware, maka komponen TKDN akan berbentuk nyata, seperti dilengkapi buku manual, box penjualan yang dirakit di pabriknya sebagai konten lokal.

Lalu, jika vendor sepakat memilih TKDN 100 persen software, maka akan berkaitan dengan aplikasi yang ada di smartphone.

Bukan berarti mereka harus menginstal aplikasi lokal untuk memenuhi TKDN tersebut. Mereka patut memilah aplikasi yang memiliki fungsi sesuai dalam pengembangannya dan tidak asal memilih.

(Jek/Isk)

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS