Sukses

Mitra Angkasa Sejahtera Alokasikan 94 Persen Dana IPO untuk Ekspansi

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan distributor mur dan baut nasional, PT Mitra Angkasa Sejahtera Tbk (MAS) akan anggarkan 94 persen raihan dana penawaran umum saham (initial public offering/IPO) untuk ekspansi.

Direktur Utama Mitra Angkasa Sejahtera, Simon Hendiawan menuturkan,dana IPO akan digunakan sebagai modal kerja.

"Terutama untuk pembelian persediaan dalam mendukung rencana ekspansi perusahaan membuka gerai pemasaran di sejumlah kota di Indonesia,” ujar Simon dalam keterangan tertulis, Senin (24/1/2022).

Selain itu, ia menambahkan, pihaknya juga akan menyediakan produk baru di antaranya full range mur dan baut yang terbuat dari stainless steel, socket cap screw, serta hand tools.

Ada produk baru ini, menurut Simon, kegiatan usaha perseroan diharapkan dapat menjadi lebih berkembang seiring dapat menyediakan produk-produk mur dan baut dengan jenis yang lebih variatif kepada pelanggan-pelanggan dalam rangka pengembangan usaha. Simon mengatakan, hingga saat ini permintaan (demand) baut di Indonesia masih lebih tinggi dari pasokan.

Perseroan menyatakan, kebutuhan baut dewasa ini sangat bisa ditemui di hampir segala bidang. Karena itu, membuat baut dan mur menjadi salah satu investasi bisnis yang sangat menjanjikan dalam menopang pembangunan infrastruktur Indonesia bahkan di seluruh dunia.

"Permintaan lebih tinggi dari pada pasokan. Itu berarti potensi bisnisnya bagus sekali. Kami saja sampai saat ini kewalahan memenuhi permintaan pasar karena tingginya kebutuhan," ujar Simon.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Sisa Dana IPO

Adapun sisa dana IPO MAS sekitar 6 persen akan dialokasikan untuk pembayaran utang usaha kepada pemasok, yaitu NA Fasteners Pte Ltd yang juga salah satu pemegang saham perseroan.

Dalam pelaksanaan aksi korporasi tersebut perseroan melepas 1,45 miliar saham baru atau setara 30,21 persen  dari modal ditempatkan dan disetor penuh setelah IPO.

Perseroan berencana mencatatkan saham perdana di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada akhir Januari 2022. Emiten berkode saham BAUT ini menetapkan harga penawaran umum saham senilai Rp100 per lembar dengan target raihan dana IPO mencapai sekitar Rp 145 miliar.  Bertindak sebagai penjamin emisi efek ialah PT UOB Kay Hian Sekuritas.