Sukses

Saham Asia Pasifik Bergerak Variatif, Investor Tunggu Laporan Manufaktur China

Liputan6.com, Jakarta - Saham-saham di Asia-Pasifik bergerak variatif pada perdagangan Senin karena investor menunggu rilis Indeks Manajer Pembelian (PMI) manufaktur resmi China.

Dikutip dari CNBC, Senin (30/11/2020), di Jepang, Nikkei 225 naik 0,4 persen di awal perdagangan. Sementara indeks Topix turun 0,13 persen. Kospi Korea Selatan diperdagangkan sedikit lebih tinggi.

Sementara itu, saham di Australia sedikit berubah, karena S&P/ASX 200 berada di garis datar. Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang datar.

Pasar akan memantau saham HSBC di Hong Kong menyusul laporan Financial Times bahwa bank sedang mempertimbangkan untuk keluar dari perbankan ritel AS.

Di sisi data ekonomi, penjualan ritel Jepang naik 6,4 persen tahun ke tahun di bulan Oktober, menurut laporan awal oleh Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri negara tersebut. Data tersebut sejalan dengan perkiraan pasar median, menurut Reuters.

China akan mengumumkan PMI manufaktur resminya untuk November sekitar pukul 9:00 pagi HK/SIN. Sementara, pasar saham di India tutup pada hari Senin untuk hari libur nasional.

2 dari 4 halaman

Wall Street Ditutup Menguat, S&P 500 dan Nasdaq Cetak Rekor Tertinggi

Bursa saham di Amerika Serikat (AS) naik pada perdagangan Jumat (Sabtu waktu Jakarta) karena para investor mengakhiri minggu yang kuat di tengah penurunan ketidakpastian politik dan berita vaksin yang positif.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (28/11/2020), S&P 500 naik 0,3 persen untuk mengakhiri hari di 3.638,35, mencatat rekor penutupan tertinggi. Nasdaq Composite naik 0,9 persen menjadi 12.205,85 dan juga ditutup pada level tertinggi sepanjang masa. Dow Jones Industrial Average ditutup lebih tinggi 37,90 poin atau 0,1 persen pada 29.910,37.

Dow dan S&P 500 masing-masing naik 2,2 persen dan 2,3 persen sepanjang pekan ini. Sementara itu, Nasdaq membukukan kenaikan mingguan hampir 3 persen.

Awal pekan ini, Dow melonjak ke level tertinggi sepanjang masa, menembus di atas 30.000 untuk pertama kalinya dan mencapai level tertinggi sepanjang masa.

“Apa yang kami saksikan hari ini, minggu ini dan bulan ini, adalah kelanjutan dari peningkatan optimisme,” kata Mike Zigmont, Kepala Perdagangan dan Penelitian di Harvest Volatility Management.

Kondisi untuk aset berisiko telah menjadi lebih baik dan lebih baik karena perusahaan farmasi merilis lebih banyak data vaksin Covid-19 yang positif dan risiko di bagian depan politik mereda.

Sentimen yang juga membantu adalah komentar dari Presiden Donald Trump, yang mengatakan dia akan meninggalkan Gedung Putih jika Electoral College memilih Presiden terpilih Joe Biden.

“Pasti saya akan. Pasti saya akan. Dan Anda tahu itu," kata Trump.

Dia menambahkan, bagaimanapun, akan sulit baginya untuk mengakui karena tahu ada penipuan besar-besaran. Namun, Trump tidak menawarkan bukti konkret tentang kecurangan Pilpresyang meluas. 

3 dari 4 halaman

Infografis Protokol Kesehatan

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: