Sukses

Ini Penjelasan Ma’ruf Amin soal Ucapan Jangan Buta dan Tuli

Liputan6.com, Jakarta - Calon wakil presiden nomor urut 01, Ma’ruf Amin menjelaskan pernyataannya mengenai orang ‘budeg dan buta’. Menurutnya, terminologi itu juga sudah lazim digunakan dalam Alquran.

Ia menegaskan, pernyataannya mengenai orang buta dan tuli tersebut tidak dikatakan dengan maksud menuduh siapa pun.

"Saya tidak marah dan bukan sedang menuduh siapa-siapa. Saya cuma bilang, kalau ada yang menafikan kenyataan, yang tak mendengar dan melihat prestasi, nah sepertinya orang itu yang dalam Alquran disebut ummum, bukmun, 'umyun. Budek, bisu, dan tuli," tutur Ma'ruf di Menteng, Jakpus, Sabtu (10/11/2018).

Ia menjelaskan, pernyataan itu dibuatnya ketika menceritakan capaian pemerintahan Jokowi. Menurutnya, banyak pihak yang sengaja tidak mau mengakui prestasi dari capres petahana itu.

Dalam konteks pernyataannya, Ma’ruf juga menjelaskan ia tidak mengatakan hal ini dengan maksud menyerang fisik seseorang.

Namun, yang ia maksud adalah mereka yang bisu akan kebenaran, tuli karena tidak mau mendengar, dan buta karena tidak mau melihat kenyataan.

"Itu saja sebenarnya. Kalimat itu juga biasa bunyi di Alquran. Lihat saja di Alquran kalau tak percaya," tegasnya.

Menurut Ma’ruf, semua pembangunan yang dilakukan oleh Jokowi sangat jelas terlihat.

"Misalnya jalan-jalan baru, infrastruktur seperti bandara baru, yang membuat arus orang dan barang menjadi lebih cepat," ia menuturkan.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

2 dari 2 halaman

Jokowi Bukan Pencitraan

Pada kesempatan lain, Ma'ruf membantah perkataan Imam Besar FPI Rizieq Shibab kurang tepat, terkait ucapannya yang meminta Presiden Joko Widodo tidak selalu melakukan pencitraan.

"Pak jokowi itu bekerja, kerja, kerja, dan dari kerja itu lahir citra bagus, dan saya kira itu konsekuensi saja, bukan nyari pencitraan, bagaimana membangun kesejahteraan masyarakat," ujarnya di Rumah Barisan Nusantara (Barnus), Cempaka Putih, Jakarta, Sabtu (10/11/2018).

Menurutnya, dari hasil semua kerja Jokowi tersebut lahirlah pencitraan. Hal itu juga bukan semata-mata dibuat, namun memang hasil dari kerja keras Jokowi yang sudah dikenal luas oleh masyarakat.

"Nah dari kerja-kerja pencitraan untuk apa? Tapi kerjanya itu ada citra yang bagus," tandasnya.

  • Ma'ruf Amin merupakan ulama yang digandeng Jokowi untuk menjadi cawapres dalam Pemilihan Presiden 2019.
    Ma'ruf Amin merupakan ulama yang digandeng Jokowi untuk menjadi cawapres dalam Pemilihan Presiden 2019.
    Ma'ruf Amin
  • Presiden Jokowi hibur anak-anak dengan atraksi sulap di peringatan Hari Anak Nasional, di Pekanbaru, Riau.
    Joko Widodo merupakan Presiden ke-7 Indonesia yang memenangi Pemilihan Presiden bersama wakilnya Jusuf Kalla pada 2014
    Jokowi
Artikel Selanjutnya
Malam Minggu, Jokowi Bertemu Masyarakat Kreatif Kota Bandung
Artikel Selanjutnya
Ma'ruf Amin: Jangan Buta dan Tuli Akan Prestasi Jokowi