Sukses

Pemerintah Percaya Diri dengan Hasil Uji Jalan Bahan Bakar Campuran B40

Liputan6.com, Jakarta - Setelah rombongan pengujian bahan bakar campuran solar 40 persen atau B40 dilepas pada 27 Juli 2022 lalu oleh Menteri ESDM Arifin Tasrif, kini pemerintah membeberkan perihal hasil yang mereka dapatkan tersebut.

Dalam pengujian tersebut, pemerintah membaginya menjadi dua kategori kendaraan dengan jarak tempuh yang disesuaikan.

Pertama adalah untuk kendaraan dengan berat kurang dari 3,5 ton dan menempuh jarak 50.000 kilometer. Sedangkan kendaraan kedua yakni dengan bobot lebih dari 40 ton yang menempuh jarak 40.000 kilometer.

Dikutip dari laman Kementerian ESDM, dalam merilis hasil uji jalan B40 tersebut tidak ditemukan adanya kerusakan pada komponen mesin diesel. Hal ini tentunya membuat pemerintah percaya diri, lantaran sepanjang pengujian dan pengecekan komponen mobil tidak ada sesuatau yang mengkhawatirkan.

"Tidak ditemukan keausan komponen mesin yang teridentifikasi pada kendaraan uji P1 yang menggunakan bahan bakar B40 dan B30D10 setelah uji jalan sampai dengan 50.000 kilometer. Hasil pengukuran komponen mesin seperti ring gap, side ring clearence dan cylender bore liner secara keseluruhan memenuhi spesifikasi limit batasan maksimum sesuai dengan buku manual mesin pabikan," jelas Cahyo Setyo Wibowo Ketua Tim Peneliti Uji Jalan B40 dari LEMIGAS.

Tidak hanya dari performa mesin, tetapi tim penguji juga membeberkan hasil yang mereka dapatkan dengan melihat scratch pada bagian mesin juga tidak mengalami sesuatu yang dianggap mengkhawatirkan. Mereka menilai goresan tersebut masih terbilang normal lantaran hal tersebut terjadi karena proses pembakaran.

Sebagaimana diketahui, formulasi bahan bakar yang digunakan dalam Road Test B40 adalah B30D10 dengan formula campuran 30% Biodiesel + 10% Diesel Nabati/Diesel Biohidrokarbon/HVO (D100) + 60% Solar (B0) dan B40 dengan formula campuran 40% Biodiesel + 60% Solar (B0).

Kendaraan uji menggunakan 3 merek kendaraan bermesin diesel <3,5 ton masing-masing 2 unit, serta 3 merek kendaraan bermesin diesel >3,5 ton masing-masing 2 unit dengan jarak tempuh uji jalan sejauh 50.000 km untuk kendaraan uji < 3,5 ton dan 40.000 km untuk kendaraan uji > 3,5 ton.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Honda Civic e:HEV Raih Peringkat Keselamatan Terbaik Euro NCAP

Honda Civic e:HEV berhasil meraih penghargaan tingkat keselamatan terbaik dari Euro NCAP pada 2022. Model ini, berhasil memenuhi kriteria serta rangkaian tes uji tabrak dari Euro NCAP dalam empat kategori.

Secara detail, untuk Adult Occupant dengan nilai 89%, Child occupant dengan nilai 87 persen, kemudian Vulnerable Road Users dengan nilai 82 persen dan Safety Assist dengan nilai 83 persen.

Honda Civic e: HEV dilengkapi dengan sejumlah pembaruan mulai dari bagian floor serta resin bulkhead, yang dapat meredam tumbukan dari sisi depan serta meminimalisir deformasi di kendaraan. Selain itu juga additional front door stiffeners, rear wheel arch frames yang berguna untuk meredam tumbukan dari sisi samping kendaraan.

Untuk bagian dalam kendaraan, seluruh varian Honda Civic e: HEV dilengkapi 11 buah airbag mulai dari knee airbag di bagian depan (pengemudi dan penumpang depan), side airbags di bagian depan serta kabin belakang, dan front center airbag yang untuk pertama kalinya diperkenalkan oleh Honda.

Front center airbag berguna untuk melindungi penumpang depan dan juga pengemudi berbenturan satu sama lain ketika terjadi tumbukan pada kendaraan dari bagian samping.

Selain itu untuk perangkat ISOFIX nya kini telah menggunakan integrated ISOFIX mounting points, yang sudah sesuai dengan standar dari European i-Size.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS