Sukses

Awal Mula Kantor Akuntan Publik Jadi Tempat Penyimpanan Uang Palsu Rp22 Miliar

Polisi masih mendalami kasus peredaran uang palsu. Hingga kini, empat orang telah ditetapkan sebagai tersangka dan ada beberapa orang yang masuk ke dalam daftar pencarian orang (DPO).

Liputan6.com, Jakarta - Polisi masih mendalami kasus peredaran uang palsu. Hingga kini, empat orang telah ditetapkan sebagai tersangka dan ada beberapa orang yang masuk ke dalam daftar pencarian orang (DPO).

Salah satu DPO berinsial U yang diduga sebagai pemilik kantor akuntan publik Umar Yadi, Jalan Srengseng Raya, Srengseng, Kembangan, Jakarta Barat. Kantor tersebut diduga disalahgunakan oleh pemilik menjadi tempat penyimpanan uang palsu. Total yang disita polisi mencapai Rp22 miliar.

"Kantor akuntan publik milik U. Perannya bekerja sama dengan tersangka an F untuk menyediakan penyimpanan dan pemotongan uang. Saudara U keberadaanya masih dicari oleh penyidik," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Ade Ary Syam Indradi kata dia dalam keterangan tertulis, Rabu (18/6/2024).

Ade Ary menerangkan, asal-muasal tempat itu dialihfungsikan menjadi tempat simpan uang palsu. Berawal dari habisnya masa sewa gudang Gunung Putri.

Salah satu tersangka inisial M meminta rekannya F mencarikan tempat lain. Ketika itu, F dijanjikan uang Rp500 juta bila berhasil mencari tempat pengganti. Sehingga, disepakatilah kantor akuntan milik U.

"F menghubungi U pemilik kantor akuntan publik dan akhirnya M setuju untuk tempat itu di jadikan produksi atau tempat menyimpan dan memotong uang palsu pecahan 100 ribuan di lokasi pemotongan dan paking uang palsu tersebut di Srengseng Raya Nomor 3, RT 1 RW.8, Srengseng, Kecamatan Kembangan, Kota Jakarta Barat," ujar dia.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Dipasang Garis Polisi

Ade Ary mengatakan, kantor akuntan publik kini sudah terpasang garis police. Kemarin, penyidik juga mendatangi kantor akuntan tersebut. Beberapa barang bukti terkait kasus peredaran uang palsu disita guna kepentingan penyelidikan.

"Barang-barang yang ada hubungannya dengan pemalsuan seperti alat potong uang dan alat hitung uang serta tinta-tinta warna warni," ujar dia.

3 dari 3 halaman

4 Tersangka

Dalam kasus ini, empat orang ditetapkan sebagai tersangka. Ade Ary kemudian menjelaskan, tiap tersangka punya peran masing-masing.

Di awali, Tersangka M Alias Mul berperan sebagai koordinator untuk memproduksi uang palsu, mulai dari mencari operator, mencari pekerja serta mencari dana untuk biaya operasional produksi uang palsu. Selain itu, M juga mencari pembeli uang palsu.

Lebih lanjut, tersangka FF berperan membantu menyusun uang palsu dan memasang ikatan uang serta melakukan paking ke dalam plastik.

Sementara itu, YS Alias berperan membantu menghitung uang dan menyusun uang palsu serta paking ke dalam plastik. Demikian juga tersangka F, membantu mencarikan tempat penyimpanan uang palsu dan memotong dan paking uang palsu.

"Saat ini ke-4 tersangka sudah ditahan," ujar dia.

Dalam kasus ini, tersangka dijerat Pasal 244 KUHP dan Pasal 245 KUHP Jo Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP.

"Ancaman pidana maksimal 12 tahun penjara. Ini masih kita lakukan pendalaman," ucap dia.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini