Sukses

Bareskrim Gelar Perkara Unlawfull Killing di Penembakan Laskar FPI Pekan Depan

Liputan6.com, Jakarta - Direktorat Tindak Pidana Umum (Dittipidum) Bareskrim Polri segera melakukan gelar perkara dugaan unlawfull killing pada penembakan laskar Front Pembela Islam (FPI) di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek.

Direktur Tindak Pidana Umum (Dirtipidum) Bareskrim Polri, Brigadir Jenderal Andi Rian menyampaikan, gelar perkara terkait laskar FPI itu dilakukan pekan depan.

"Minggu depan kami gelar (untuk) naik sidik (penyidikan)," kata Andi saat dihubungi, Jakarta, Jumat (5/3/2021).

Andi mengatakan penyidik sedang mempelajari bukti-bukti yang telah dikumpulkan berkenadaan dengan adanya dugaan unlawfull killing. Andy mengklaim telah mengantongi bukti permulaan.

"Kita sudah dapat bukti permulaan, tinggal menyusun dan melengkapi," ucap dia soal dugaan penembakan laskar FPI tersebut.

 

2 dari 3 halaman

Bareskrim Laporkan Anggotanya

Sebelumnya, internal kepolisian membuat laporan guna menindaklanjuti rekomendasi rekomendasi Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM).

Terlapornya adalah tiga anggota Polri yang membawa empat orang laskar FPI di mobil.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: