Sukses

3 Hal yang Harus Diperhatikan saat Cek Arah Kiblat 15-16 Juli Besok

Liputan6.com, Jakarta Umat Islam dapat memanfaatkan fenomena Matahari melintas tepat di atas ka'bah pada 15-16 Juli 2020 besok untuk cek kembali arah kiblat

Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah (Urais Binsyar) Agus Salim menjelaskan, berdasarkan data astronomi, matahari melintas tepat di atas ka'bah pukul 16.27 WIB atau 17.27 WITA pada Rabu-Kamis, 15-16 Juli besok.

Peristiwa yang dimanfaatkan untuk cek arah kiblat ini dikenal dengan nama istiwa a'dham atau rashdul qiblah.

"Saat itu, bayang-bayang benda yang berdiri tegak lurus, di mana saja, akan mengarah lurus ke ka'bah," ujar Agus dalam siaran tertulis Kemenag, Jakarta, Selasa (14/7/2020).

Dia mengatakan, peristiwa yang sama terjadi pada 27-28 Mei 2020 lalu.

 

Menurut dia, secara tanggal dan waktu, peristiwa untuk cek arah kiblat ini juga sama dengan fenomena 2018. 

"Secara tanggal dan waktu, kejadian ini sama dengan peristiwa pada tahun 2018 lalu," lanjut dia.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

3 Hal yang Harus Diperhatikan

Agus Salim mengatakan, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam proses verifikasi arah kiblat. Hal tersebut yaitu:

1. Pastikan benda yang menjadi patokan harus benar-benar berdiri tegak lurus atau pergunakan Lot/Bandul

2. Permukaan dasar harus betul-betul datar dan rata

3. Jam pengukuran harus disesuaikan dengan BMKG, RRI atau Telkom.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.