Sukses

Pandemi Corona, Kemenag Minta Umat Kristiani Rayakan Paskah di Rumah

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Agama (Kemenag) mengimbau agar umat kristen melakukan perayaan Paskah dari rumah masing-masing. Imbauan ini sebagai upaya mencegah penyebaran virus corona atau Covid-19.

"Untuk Perayaan Paskah, Ditjen Bimas Kristen mengimbau kepada Pimpinan Gereja agar dilaksanakan di rumah masing-masing," kata Direktur Urusan Agama Kristen Janus Pangaribuan dikutip dari siaran pers, Minggu (5/4/2020).

Umat Kristen akan merayakan Jumat Agung pada 10 April 2020 dan Perayaan Paskah pada hari Minggu. Jumat Agung memperingati wafatnya Yesus Kristus. Sementara, Ibadah Minggu Paskah dalam rangka memperingati kebangkitan-Nya.

Janus mengatakan Ditjen Bimas Kristen telah mengirimkan surat imbauan agar perayaan Paskah digelar di rumah. Surat itu dikirimkan kepada Pimpinan Persekutuan Gereja Aras Nasional dan Pimpinan Induk Gereja/Sinode di seluruh Indonesia, pada 3 April 2020.

"Kami mendorong agar Perjamuan Kudus digelar di rumah, sesuai dengan tata gereja masing-masing," tuturnya.

 

2 dari 3 halaman

Perjamuan Kudus Ditunda

Apabila ada gereja yang sudah terlanjur membuat persiapan perayaan, Janus berharap agar dapat ditunda terlebih dahulu. Hal ini mengingat kini dalam situasi pandemi virus corona.

"Kalaupun para Pimpinan Induk Organisasi Gereja/Sinode seluruh Indonesia akan menggelar perayaan, kami berharap pelaksanaan Perjamuan Kudus bisa ditunda hingga bencana pandemi COVID-19 selesai, atau dilaksanakan di rumah masing-masing," jelas Janus.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: