Sukses

Pantang Menyerah: Kartini, Nenek Penjaga Malam nan Berprestasi

Liputan6.com, Banjarmasin - Bangun di tengah malam dan menyiapkan kentongan, inilah rutinitas Kartini atau yang akrab disapa Enceng. Warga Kampung Klayan, Banjarmasin, Kalimantan Selatan ini mengabdikan diri sebagai wakar atau penjaga malam.

Seperti ditayangkan Liputan 6 Siang SCTV, Jumat (16/12/2016), lima tahun sudah nenek lima cucu ini berpatroli keliling kampung. Hal ini ia lakukan untuk membantu sang suami yang cacat fisik dan tidak memiliki pekerjaan.

"Ya lantaran kita kan menjaga rumah tangga kita. Suami tidak kerja, cucu banyak, ingin membantu lah sama suami," tutur Kartini.

Banyak prestasi yang didapat wanita 56 tahun ini. Mulai dari menggagalkan pencurian hingga mengungkap kasus pembunuhan.

Namun seperti tak pernah kehabisan energi, Kartini juga akan berkeliling kampung untuk berjualan sayur. Hal itu ia lakukan setelah istirahat pagi.

"Suaminya juga cacat fisik, kehidupan rumah tangganya materinya kurang begitu baik, nah jadi kita kabulkanlah pada waktu itu (jaga malam)," jelas Ibrahim, Ketua RT 27 Kampung Klayan.

Bisa melihat anak cucunya meraih kehidupan yang lebih baik adalah harapan Kartini, sang nenek penjaga malam.

Bagaimana perjuangan nenek Kartini menjadi penjaga malam demi menghidupi keluarganya? Simak kisah selengkapnya dalam Pantang Menyerah di bawah ini.

Anies Puji Warga Petak Sembilan Konsisten Menjaga Tradisi

Tutup Video
Loading