Sukses

Studi: Selingkuh Ternyata Menular

Liputan6.com, Jakarta - Perselingkuhan telah jadi masalah dalam hubungan asmara yang terus muncul dari waktu ke waktu. Seolah tidak berujung, para ahli telah menelaah problem ini dari banyak perspektif.

Salah satunya, melansir VICE World News, Selasa, 18 Oktober 2022, para peneliti menemukan bahwa paparan perselingkuhan orang lain membuat orang cenderung tidak setia dalam hubungan romantis mereka sendiri. Hasil penelitian itu diterbitkan dalam jurnal Archives of Sexual Behavior pada Agustus 2022, p

Tercatat bahwa belajar tentang dugaan prevalensi perselingkuhan dapat menurunkan komitmen seseorang terhadap hubungan mereka sendiri. Juga, meningkatkan keinginan mereka untuk memiliki "pasangan alternatif."

"Dalam penelitian terbaru kami, kami berfokus pada keadaan di mana orang cenderung tidak menggunakan (strategi yang membantu mereka menghindari godaan untuk berselingkuh). Kami melakukan pendekatan dalam lingkungan teman sebaya yang memberi kesan bahwa perselingkuhan dapat diterima mungkin merupakan salah satu keadaan seperti itu, karena mengetahui bahwa orang lain berselingkuh dapat membuat orang merasa lebih nyaman ketika mempertimbangkan untuk berselingkuh," tulis Gurit Birnbaum, salah satu penulis buku tersebut.

Birnbaum dan peneliti lain melakukan tiga studi berbeda tentang hubungan monogami heteroseksual. Dalam semua penelitian, mereka memaparkan para partisipan pada perilaku menyontek orang lain dan merekam reaksi mereka selanjutnya saat memikirkan atau berinteraksi dengan orang lain.

Dalam studi pertama, mahasiswa yang berada dalam hubungan berkomitmen yang berlangsung setidaknya empat bulan menonton salah satu dari dua video. Sebuah video memperkirakan bahwa perselingkuhan hadir dalam 86 persen hubungan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Studi Kedua

Video lain memperkirakan bahwa itu hadir dalam 11 persen hubungan cinta. Para peneliti meminta para partisipan menulis tentang fantasi seksual. Juri independen mengevaluasi fantasi ini untuk tingkat keinginan terhadap pasangan saat ini dan potensi selingkuhan. Studi tersebut menunjukkan bahwa mengetahui prevalensi perselingkuhan tinggi atau rendah melalui video tidak memengaruhi keinginan peserta untuk pasangan mereka saat ini atau alternatifnya.

Dalam studi kedua, yang melibatkan mahasiswa yang berada dalam hubungan berkomitmen yang berlangsung setidaknya 12 bulan, para peneliti membiarkan responden terpapar tindakan perselingkuhan atau "perilaku tidak etis lain secara umum," seperti menyontek dalam tugas sekolah.

Misalnya, peserta membaca, "Saya bertemu dengan seorang pria selama wawancara di tempat kerjanya. Saya mendapatkan pekerjaan itu dan mulai bekerja dengannya. Setelah beberapa minggu, ia mengundang saya untuk makan malam. Saya tidak berpikir dua kali dan menerima undangannya. Kami berciuman setelah makan malam. Itu adalah ciuman terbaik yang pernah ada! Saya tidak tinggal dengan pacar saya jadi dia tidak tahu apa-apa tentang itu."

Sedangkan, peserta dalam kondisi menyontek akademik membaca, "Saya seorang siswa yang bekerja sepanjang waktu untuk mendanai studi saya. Jadi terkadang ketika saya harus menulis esai, yang menurut saya menantang atau memakan waktu, saya menyalinnya dari siswa lain. Ketika keadaan jadi sulit, saya bahkan mungkin membayar seseorang untuk menulis esai untuk saya. Saya hanya ingin lulus dan mendapatkan gelar ini."

 

3 dari 4 halaman

Studi Ketiga

Para peserta kemudian melihat foto-foto "orang asing yang menarik dari jenis kelamin lain," dan menunjukkan apakah mereka akan mempertimbangkan individu yang digambarkan sebagai calon pasangan. Jumlah orang yang mereka katakan akan mereka pertimbangkan sebagai mitra digunakan sebagai indeks minat pada selingkuhan.

Mereka yang membaca tentang perselingkuhan romantis menjawab "ya" untuk lebih banyak foto daripada mereka yang membaca tentang perselingkuhan akademis, menunjukkan minat pada lebih banyak pasangan alternatif.

Dalam studi ketiga, para peneliti memeriksa tidak hanya apakah paparan perselingkuhan orang lain akan meningkatkan keinginan peserta untuk pasangan lain, tapi juga apakah mereka akan mengerahkan lebih banyak upaya menemui pasangan lain ini di masa depan.

Untuk melakukannya, mahasiswa yang berada dalam hubungan berkomitmen yang berlangsung setidaknya empat bulan membaca hasil dari satu atau dua survei. Satu memperkirakan bahwa prevalensi perselingkuhan romantis adalah 85 persen, sementara yang lain memperkirakan bahwa 85 persen adalah prevalensi kecurangan akademik.

 

4 dari 4 halaman

Hasil Penelitian

Para peserta kemudian menggunakan platform pesan instan untuk berinteraksi dengan asisten peneliti yang fotonya adalah anggota lawan jenis yang "menarik." Asisten peneliti bertanya tentang hobi dan minat peserta, dan di akhir wawancara berkata, "Anda benar-benar membangkitkan rasa ingin tahu saya! Saya berharap dapat melihat Anda lagi, dan kali ini tatap muka."

Para peserta kemudian diminta menanggapi pesan itu, serta menilai keinginan seksual pewawancara mereka dan komitmen mereka terhadap hubungan mereka saat ini. Juri independen mengevaluasi tanggapan peserta atas upaya yang dikatakan peserta akan dilakukan untuk menemui pewawancara mereka secara langsung.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa peserta yang terpapar survei perselingkuhan romantis dan menemukan pewawancara mereka menarik lebih mungkin mengirim pesan ke pewawancara mereka, mengungkap keinginan untuk bertemu lagi. Partisipan yang terpapar perselingkuhan romantis juga menunjukkan komitmen yang lebih rendah terhadap hubungan mereka saat ini dibandingkan dengan mereka yang terpapar kecurangan akademik.

Selain itu, para peneliti menemukan bahwa pria kurang berkomitmen pada hubungan mereka saat ini daripada wanita, terlepas dari apakah mereka terkena perselingkuhan romantis atau kecurangan akademis.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS