Sukses

6 Fakta Menarik Myanmar, Negeri Seribu Pagoda

Liputan6.com, Jakarta - Myanmar sebelumnya dikenal dengan Burma, mengacu pada nama etnis mayoritas di negara itu. Perubahan nama secara resmi terjadi pada 1989. Negara Asia Tenggara ini beribu kota di Naypyidaw sejak 2005.

Negara berjuluk negeri seribu pagoda itu memiliki luas wilayah 676.758 kilometer persegi. Mereka berbatasan dengan India dan Bangladesh di sebelah barat; Thailand dan Laos di sebelah timur; dan China di sebelah utara dan timur laut.

Negeri berpopulasi 54,41 juta orang pada 2020 itu masih dibelit isu Rohingya. Bahkan, bahasan itu dibicarakan dalam pertemuan Menlu Retno Marsudi dengan Peter Maurer, Presiden Palang Merah Internasional baru-baru ini.

Negara yang didominasi oleh Buddha ini memiliki sejumlah fakta yang mungkin belum banyak diketahui orang. Berikut enam fakta menarik Myanmar yang telah dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber.

1. Sistem Pemerintahan

Di bawah konstitusi 2008 yang dirancang oleh militer, Myanmar didefinisikan sebagai republik parlementer kesatuan. Presiden Myanmar adalah kepala negara dan kepala pemerintahan bagi negara Myanmar. Pemerintah nasional Myanmar dibagi menjadi badan eksekutif, legislatif, dan yudikatif.

2. Pagoda Emas

Shwedagon Paya yang berlapis emas di Yangon, bekas ibu kota negara, memiliki salah satu situs paling suci agama Buddha. Diyakini bahwa delapan rambut suci Buddha Gautama masih ada di sini.

Inilah salah satu tempat peribadatan terpenting sekaligus termegah di Myanmar. Pusat pagoda adalah sebuah stupa emas setinggi 99 meter, mendominasi langit Yangon dengan puncaknya yang keemasan. Struktur pagoda dipenuhi benda berharga, mengutip dari Merdeka.com.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

3. Boneka Yoke The

Dikenal sebagai Yoke thé , yang secara harfiah berarti "miniatur", boneka puppet Burma telah menjadi bentuk seni yang disempurnakan selama beberapa abad terakhir. Boneka itu dimulai sebagai bentuk hiburan untuk bangsawan, tetapi perlahan-lahan berkembang ke khalayak yang lebih luas.

Ini adalah salah satu aspek paling ikonik dari budaya Burma. Menurut Bookaway, boneka dibuat sangat rumit karena orang Myanmar memercayai boneka memiliki roh.

Diyakini bahwa roh inilah yang memainkan peran puppet saat merancang dan membentuknya, bukan penampilan luarnya. Pertunjukan tradisional boneka berisi 26 karakter utama. Sebagian besar biasanya adalah dewa, hewan, monster, dan bangsawan.

4. Wanita Suku Myanmar yang Bertato

Saat bepergian ke negara bagian Chin, yang terletak di perbatasan Myanmar dengan India dan Bangladesh, Anda akan menemukan salah satu kisah paling mencekam di negara itu: wanita suku Myanmar yang bertato. Wilayah ini adalah rumah bagi satu-satunya kelompok etnis di negara itu yang menganut agama Kristen.

Posisi itu membuat mereka menjadi minoritas ganda, baik Buddhis maupun Myanmar, sehingga mengarah pada diskriminasi brutal; menjadikan mereka salah satu kelompok yang paling teraniaya di seluruh Myanmar. Keluarga di sini diyakini telah menato wajah anak perempuan mereka untuk membuat mereka tampak kurang diinginkan agar tidak diculik oleh raja-raja Myanmar yang ingin mengambil mereka sebagai istri.

Pemerintah Myanmar akhirnya melarang praktik tato wajah pada 1972. Para wanita tua di wilayah tersebut adalah generasi terakhir yang memiliki tato wajah tradisional ini.

3 dari 4 halaman

5. Makanan yang Patut Dicoba

Cobalah cita rasa lokal Myanmar dengan menyantap hidangannya ketika di sana. Berikut beberapa makanan yang harus dicoba ketika di Myanmar mengutip dari CNN Travel.

Kari Burma

Kunjungan ke restoran tradisional Burma lebih dari sekadar makan, ini adalah pengalaman kuliner. Seperti namanya, kari adalah elemen utamanya, tetapi terdapat biasanya berisi daging, agak berminyak yang berbahan dasar daging babi, ikan, udang, daging sapi, atau kambing yang merupakan rangkaian lauk yang tampaknya tidak pernah terlewatkan.

Ini termasuk nasi, salad asam, sepiring kecil sayuran goreng, semangkuk kecil sup dan nampan besar sayuran segar yang setengah matang serta rempah-rempah untuk dimakan dengan berbagai saus. Sausnya berkisar dari ngapi ye, saus berair, amis, hingga balachaung, campuran cabai kering, pedas, bawang putih, dan udang kering yang digoreng dengan minyak.

Nangyi Thoke

Orang Burma menyukai hidangan mi kering dengan kaldu yang disajikan di sampingnya. Kemungkinan yang paling enak dan paling banyak ditemukan di mana-mana adalah nangyi thoke. Hidangannya berupa bihun bulat tebal dengan daging ayam, fish cake irisan tipis, tauge setengah matang, dan irisan telur rebus.

Bahan-bahannya dibumbui dengan campuran tepung buncis panggang dan kunyit juga minyak cabai. Semuanya diaduk dengan tangan dan disajikan dengan acar hijau dan semangkuk kaldu.

Salad Daun Teh

Mungkin makanan Burma yang paling terkenal adalah lephet -- daun teh yang difermentasi. Daun tart dimakan sendiri, biasanya sebagai makanan penutup, tetapi juga disajikan dalam bentuk lephet thoke, salad dari acar daun teh. Untuk membuat hidangan, daun asam dicampur dengan kubis parut, irisan tomat, kacang goreng renyah, kacang dan kacang polong, percikan minyak bawang putih dan irisan pedas cabai dan bawang putih.

Hidangan ini cukup serbaguna, bisa menjadi camilan, makanan pembuka atau, ditambah dengan sepiring nasi. Ini juga dianggap sebagai stimulan: orang Burma mengatakan bahwa makan terlalu banyak lephet thoke dapat mencegah tidur.

4 dari 4 halaman

6. Destinasi Wisata

Saat ke Myanmar, jangan lewatkan untuk mengunjungi tempat-tempat terbaiknya. Berikut beberapa destinasi wisata terbaik di Myanmar menurut The Crazy Tourist.

Bagan

Bagan yang menakjubkan menempati posisi teratas dalam daftar tempat terbaik untuk dikunjungi di Myanmar. Lautan puncak candi yang tak terhitung jumlahnya menembus awan dan hutan; gumpalan debu menyatu di puncak stupa kuno; garis-garis pudar dari dewa-dewa Hindu yang terlupakan memberi isyarat dari panggung-panggung besar. Sementara, ujung-ujung bergerigi Pegunungan Arakan tampak di latar belakang.

Melihat Bagan dengan balon menjadi semakin populer. Di sini menawarkan pemandangan yang benar-benar unik di atas tanah candi seluas 26 mil persegi ini.

Ngwe Saung

Ngwe Saung adalah nama pantai yang berlokasi di tepi Teluk Benggala. Bersama dengan rumpun pohon kelapa yang cantik dan hotel resor bintang lima, destinasi ini perlahan-lahan naik menjadi tujuan pantai top Myanmar lainnya. Pantai berpasir keemasan yang panjang menjadi daya tarik utama. Anda juga dapat mencicipi hidangan laut Asia Tenggara yang fantastis di restoran sederhana yang berjejer di sepanjang pantai.

Yangon

Yangon menemukan kejayaan di masa pemerintahan Inggris, bangkit dengan munculnya Raj dan menjadi townhouse Victoria yang elegan dan bangunan Georgia. Sebagian besar sisi kota itu juga tetap utuh, dapat menavigasi jalan raya yang dipenuhi tuk-tuk untuk melihat Katedral St Mary dan menara Anglo-nya.

Bagian nyata dari atraksi (dan yang biasanya menarik wisatawan ke bekas ibu kota Burma ini) adalah Pagoda Shwedagon. Ini menandai tempat suci di mana kuncup teratai suci pernah muncul untuk menandakan kedatangan Buddha Gautama dan membimbing yang terpelajar ke Nirvana. Pastikan untuk mengunjungi situs dan keajaiban dan konstruksi emas berkilauan, ruang doa, dan paviliun berukir indah untuk peziarah.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.