Sukses

Gaya Hidup Sehat Bisa Cegah Prediabetes Berkembang Jadi Diabetes

Liputan6.com, Jakarta - Sebagian masyarakat Indonesia sudah tak asing dengan istilah diabetes yang merujuk pada kondisi gula darah tinggi. Namun, sebelum terjadi diabetes ada istilah prediabetes.

Prediabetes diartikan sebagai kadar gula darah yang lebih tinggi dari normal tapi belum cukup tinggi untuk dianggap sebagai diabetes. Meski begitu, jika pradiebetes tak dicegah dengan perubahan gaya hidup, maka siapapun berisiko tinggi mengembangkan prediabetes menjadi diabetes.

Melansir Mayo Clinic, jika seseorang memiliki prediabetes, maka kerusakan jangka panjang yang sering terjadi akibat diabetes terutama pada jantung, pembuluh darah dan ginjal bisa saja sudah dimulai.

“Kabar baiknya, perkembangan dari prediabetes ke diabetes adalah hal yang dapat dihindari,” mengutip Mayo Clinic, Jumat (23/9/2022).

Cara mencegah perkembangan prediabetes menjadi diabetes adalah dengan membiasakan diri makan makanan sehat, rutin melakukan aktivitas fisik, dan menjaga berat badan yang sehat.

Kebiasaan-kebiasaan sehat ini dapat membantu mengembalikan kadar gula darah menjadi normal. Perubahan gaya hidup yang sama yang dapat membantu mencegah diabetes pada orang dewasa juga dapat membantu mengembalikan kadar gula darah anak-anak menjadi normal.

Prediabetes biasanya tidak memiliki tanda atau gejala apapun. Salah satu kemungkinan tanda prediabetes adalah kulit menjadi gelap pada bagian tubuh tertentu. Daerah yang terkena bisa termasuk leher, ketiak dan selangkangan.

Tanda dan gejala klasik yang menunjukkan bahwa seseorang telah beralih dari prediabetes ke diabetes meliputi:

- Rasa haus yang meningkat

- Sering buang air kecil

- Meningkatnya rasa lapar

- Kelelahan

- Penglihatan kabur

- Mati rasa atau kesemutan di kaki atau tangan

- Infeksi yang sering terjadi

- Luka yang lambat sembuh

- Penurunan berat badan yang tidak disengaja.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Penyebab Prediabetes

Penyebab pasti dari prediabetes tidak diketahui. Namun, sejarah keluarga dan genetika memainkan peran penting. Yang jelas, pengidap prediabetes tidak lagi memproses gula (glukosa) dengan baik.

Sebagian besar glukosa dalam tubuh berasal dari makanan yang dikonsumsi. Saat makanan dicerna, gula memasuki aliran darah. Insulin memungkinkan gula masuk ke sel dan menurunkan jumlah gula dalam darah.

Insulin diproduksi oleh kelenjar yang terletak di belakang lambung yang disebut pankreas. Pankreas mengirimkan insulin ke darah saat makan. Ketika kadar gula darah mulai turun, pankreas memperlambat sekresi insulin ke dalam darah.

Pada pasien yang memiliki prediabetes, proses ini tidak bekerja dengan baik. Akibatnya, alih-alih mengisi bahan bakar sel, gula malah menumpuk di aliran darah. Hal ini dapat terjadi karena:

- Pankreas tidak membuat cukup insulin.

- Sel-sel menjadi resisten terhadap insulin dan tidak membiarkan banyak gula masuk.

3 dari 4 halaman

Faktor Risiko

Faktor risiko prediabetes cenderung mirip dengan faktor risiko diabetes. Faktor-faktor ini meliputi:

- Berat badan

Kelebihan berat badan merupakan faktor risiko utama untuk prediabetes. Semakin banyak jaringan lemak yang dimiliki - terutama di dalam dan di antara otot dan kulit di sekitar perut - semakin resisten sel-sel terhadap insulin.

- Ukuran pinggang

Ukuran pinggang yang besar dapat mengindikasikan resistensi insulin. Risiko resistensi insulin naik untuk pria dengan pinggang lebih besar dari 40 inci (101,6 cm) dan untuk wanita dengan pinggang lebih besar dari 35 inci (88,9 cm).

- Pola makan

Makan daging merah dan daging olahan, dan minum minuman manis, dikaitkan dengan risiko prediabetes yang lebih tinggi.

- Aktivitas fisik

Semakin jarang tubuh melakukan aktivitas fisik maka semakin besar pula risiko prediabetes.

- Usia

Meskipun diabetes dapat berkembang pada usia berapa pun, risiko prediabetes meningkat setelah usia 45.

- Sejarah keluarga

Risiko prediabetes meningkat jika memiliki orangtua atau saudara kandung dengan diabetes tipe 2.

- Ras atau etnis

Meskipun tidak jelas mengapa, orang-orang tertentu - termasuk orang kulit hitam, Hispanik, Indian Amerika dan Amerika Asia - lebih mungkin memiliki prediabetes.

 

4 dari 4 halaman

Faktor Risiko Lainnya

Faktor risiko lainnya yakni:

- Diabetes gestasional

“Jika Anda menderita diabetes saat hamil (diabetes gestasional), Anda dan anak Anda berisiko lebih tinggi terkena prediabetes.”

- Sindrom ovarium polikistik

Wanita dengan kondisi sindrom ovarium polikistik memiliki risiko prediabetes yang lebih tinggi. Kondisi ini ditandai dengan periode menstruasi yang tidak teratur, pertumbuhan rambut berlebih, dan obesitas.

- Gangguan tidur

Orang dengan apnea tidur obstruktif - suatu kondisi yang mengganggu tidur berulang kali - memiliki peningkatan risiko resistensi insulin. Orang yang kelebihan berat badan atau obesitas memiliki risiko lebih tinggi terkena apnea tidur obstruktif.

- Asap tembakau

Merokok dapat meningkatkan resistensi insulin dan dapat meningkatkan risiko diabetes tipe 2 pada orang dengan prediabetes. Merokok juga meningkatkan risiko komplikasi diabetes.

Kondisi lain yang terkait dengan peningkatan risiko prediabetes meliputi:

- Tekanan darah tinggi

- Rendahnya kadar kolesterol high-density lipoprotein (HDL) atau kolesterol "baik"

- Tingkat trigliserida (sejenis lemak dalam darah) yang tinggi.

Pencegahan Prediabetes

Pilihan gaya hidup sehat dapat membantu mencegah prediabetes dan perkembangannya menjadi diabetes tipe 2. Bahkan jika keluarga memiliki riwayat diabetes. Pencegahan yang dapat dilakukan termasuk:

- Makan makanan sehat

- Menjadi aktif

- Menurunkan berat badan berlebih

- Mengontrol tekanan darah dan kolesterol Anda

- Tidak merokok.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.