Sukses

AS Rilis Pil Pertama untuk Depresi Pascapersalinan, Ini Klaim Keberhasilannya

Para psikiater resmi menulis resep pertama untuk zuranolone, pil untuk depresi pascapersalinan yang sejatinya sudah disetujui pada tahun 2023.

Liputan6.com, Los Angeles - Momen kelahiran seharusnya menjadi waktu yang membahagiakan. Kendati demikian hal tersebut justru berbanding terbalik bagi seorang ibu yang melahirkan pada usia 42 tahun. Usai persalinan dari kehamilan yang sangat dinanti, dalam kurun waktu satu minggu, ia mengalami depresi pascapersalinan

Melansir dari NBC News, Rabu (12/6/2024), kondisi medis tersebut, yang ditandai dengan kesedihan ekstrem, kecemasan, atau keputusasaan setelah melahirkan ternyata telah memengaruhi hingga 1 dari 5 wanita.

Pada lima bulan pascapersalinan, wanita tersebut terjebak dalam kesedihan, kata Dr. Misty Richards, direktur medis psikiatri perinatal di Maternal Outpatient Mental Health Services Clinic di UCLA Health, AS yang merawat pasien tersebut dan menceritakan pengalamannya kepada NBC News.

"Ia tidak mandi, tidak makan," kata Richards, menambahkan bahwa suami wanita itu telah mengambil cuti dari pekerjaannya untuk merawat istrinya dan bayi barunya.

Klinik Richards telah merawat ratusan pasien seperti ini. Pada awalnya, ia memberi wanita tersebut program rawat jalan intensif, tetapi bahkan saat mengikuti program tersebut, pasien masih aktif ingin bunuh diri, kata Richards.

Saat itulah Richards memberi resep zuranolone, pil pertama yang pernah ada untuk mengobati depresi pascapersalinan.

Food and Drug Administration (FDA) menyetujui obat tersebut pada bulan Agustus 2023, tetapi butuh waktu berbulan-bulan agar pasokannya tersedia.

Beberapa psikiater mengatakan mereka baru mulai menulis resep pertama mereka, karena butuh waktu untuk menemukan kandidat yang bersedia untuk meminum obat tersebut. Mereka berharap obat ini dapat mengubah keadaan karena bekerja dengan cepat dan dapat diminum di rumah.

Richards mengatakan wanita yang pertama kali mengonsumsi zuranolone, dari pasien-pasiennya sejauh ini, melihat gejala depresinya mulai membaik sekitar tiga hari setelah memulai pengobatan.

Pasien tersebut melihat hasil yang dramatis pada hari kedelapan dan tidak mengalami efek samping apa pun.

"Ia bilang merasa seperti baru saja bangun tidur," kata Richards, menambahkan, "Saya benar-benar merasa seperti baru bertemu dengannya untuk pertama kalinya.

Suaminya menangis, sangat bersyukur. Richards mengatakan hal itu merupakan "kesuksesan besar, yang jarang kita lihat dalam psikiatri."

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

FDA Mempercepat Persetujuan Zuranolone pada Tahun 2017

Depresi pascapersalinan dapat memiliki konsekuensi serius bagi ibu dan anak-anak mereka. Bagi para ibu, kondisi ini dapat meningkatkan risiko bunuh diri, tekanan darah tinggi, diabetes, atau stroke.

Penyakit mental, keinginan bunuh diri, dan overdosis obat adalah penyebab utama kematian dalam tahun pertama setela seorang wanita melahirkan. 

Anak-anak yang lahir dari ibu dengan depresi pascapersalinan lebih mungkin mengalami keterlambatan perkembangan serta masalah emosional atau perilaku, dan memiliki risiko lebih besar untuk meninggal sebelum usia satu tahun.

Sebelum adanya zuranolone, satu-satunya pengobatan yang tersedia adalah injeksi intravena yang disetujui pada tahun 2019.

Namun, pengobatan ini memiliki risiko sedasi berlebihan dan kehilangan kesadaran mendadak, sehingga hanya pusat perawatan tertentu yang diizinkan untuk memberikannya dan pasien harus tinggal di rumah sakit selama dua setengah hari.

Wanita lain dengan kondisi ini diberi antidepresan standar, tetapi biasanya memerlukan waktu beberapa minggu untuk mulai bekerja. (Zuranolone dapat dikonsumsi bersamaan dengan antidepresan yang umum digunakan).

FDA mempercepat persetujuan zuranolone pada tahun 2017, langkah yang diambil untuk obat yang dapat mengobati kondisi serius dan memenuhi kebutuhan medis yang belum terpenuhi.

Dalam serangkaian uji klinis, obat ini terbukti memperbaiki gejala depresi pascapersalinan yang parah, seperti kecemasan, kesulitan tidur, kehilangan kesenangan, energi rendah, rasa bersalah, atau penarikan sosial secepat tiga hari.

Pil ini diminum setiap hari selama dua minggu, pada malam hari dengan makanan berlemak.

Obat ini tidak ideal untuk depresi pascapersalinan ringan, atau "baby blues," kata para dokter.

Sebaliknya, mereka mempertimbangkannya untuk pasien yang kesulitan merawat diri mereka sendiri atau bayi mereka, dengan kata lain, mereka yang intervensi medisnya bisa menyelamatkan nyawa.

3 dari 4 halaman

Pasien yang Was-was Akan Adanya Efek Samping

Meskipun memiliki manfaat potensial, beberapa pasien enggan mengonsumsi obat yang baru masuk pasar, was-was akan efek samping atau khawatir tentang hambatan praktis.

Zuranolone dapat menyebabkan kantuk, pusing, diare, kelelahan, dan infeksi saluran kemih. Sejauh ini, para dokter mengatakan bahwa mereka telah mendengar tentang pasien yang mengalami kantuk atau pusing, tetapi tidak sampai tingkat ekstrem.

Namun, karena efek ini, obat ini dilengkapi dengan peringatan untuk tidak mengemudi atau mengoperasikan mesin berat setidaknya 12 jam setelah konsumsi.

Direktur medis layanan konsultasi di Massachusetts Child Psychiatry Access Program for Moms, Dr. Uruj Haider, mengatakan bahwa beberapa pasien mengungkapkan kekhawatiran bahwa mereka akan terlalu lelah untuk memberi makan bayi mereka di malam hari. Ia menyarankan agar pasien memiliki pengasuh lain di rumah pada malam hari.

"Jika mereka memiliki anak kecil dan mereka tidak memiliki seseorang di rumah untuk menjaga bayi atau anak-anak lain di malam hari, itu bisa sangat menantang untuk mengonsumsi obat yang dapat membuat Anda merasa sangat mengantuk," katanya.

Pasien lain menolak pengobatan tersebut karena kurangnya data keamanan tentang menyusui, tambah Haider. Zuranolone dalam jumlah kecil dapat melewati dari ibu ke anak melalui ASI, tetapi studi belum mengevaluasi apakah itu menimbulkan bahaya apa pun.

Richards mengatakan bahwa ia menyarankan agar ibu baru membuang ASI mereka selama mengonsumsi zuranolone.

Namun, Dr. Julia Frew, seorang psikiater di Dartmouth Hitchcock Medical Center, mengatakan bahwa ia menduga manfaat menyusui lebih besar dari risiko paparan obat, terutama karena transfer antidepresan lain melalui ASI tidak menunjukkan risiko signifikan.

"Saya pikir itu bisa menjadi pilihan yang sangat masuk akal bagi seseorang untuk terus menyusui saat mereka mengonsumsinya," kata Frew. "Beberapa orang mungkin merasa tidak nyaman dengan itu, dan mereka mungkin ingin memilih untuk memompa dan membuang."

Selain itu, zuranolone diklasifikasikan sebagai zat terkendali Schedule IV, dalam kelas yang sama dengan Xanax, yang berarti risiko kecanduannya rendah.

"Saya tidak berpikir kita benar-benar mengetahui potensi kecanduan. Ada harapan bahwa itu tidak adiktif," kata Dr. Katrina Furey, seorang instruktur klinis di Yale School of Medicine’s psychiatry department.

4 dari 4 halaman

Zuranolone Terbukti Bekerja dengan Baik

Haider mengatakan salah satu pasiennya telah menyelesaikan masa pemakaian 14 hari obat zuranolone, dan gejalanya mulai membaik pada hari keempat.

"Satu-satunya efek sampingnya adalah kantuk di malam hari, dan itu hilang pada pagi hari," katanya. Haider menambahkan bahwa wanita tersebut menyambut baik rasa kantuk itu, karena itu membantunya tidur.

Dr. Julia Frew juga mengatakan bahwa ia memiliki satu pasien yang menggunakan zuranolone tahun ini.

Wanita itu menderita depresi kronis sebelum kehamilannya, yang memburuk secara signifikan pascapersalinan. Obat lain gagal mengobati gejalanya, tetapi zuranolone memberikan sedikit kelegaan, kata Frew.

Namun, belum diketahui apakah zuranolone memiliki efek yang berlangsung lama. Dalam uji coba, pasien melihat manfaat selama hingga empat minggu, tetapi studi tersebut tidak mencatat orang selama lebih dari itu.

"Kita belum tahu apakah orang akan membutuhkan dosis penguat di kemudian hari," ucap Dr. Katrina Furey, seorang instruktur klinis di Yale School of Medicine’s psychiatry department.

Beberapa psikiater mengatakan bahwa mereka kesulitan dengan proses persetujuan zuranolone oleh perusahaan asuransi.

Obat ini harus melalui salah satu dari lima apotek khusus dan dikirimkan kepada pasien melalui pos.

"Anda tidak bisa mengambil zuranolone dari CVS (farmasi) lokal Anda," kata Haider.

Setiap perusahaan asuransi memiliki persyaratan yang berbeda tentang seberapa parah gejala pasien harus agar zuranolone dapat ditanggung. Beberapa meminta pasien untuk mencoba terlebih dahulu antidepresan standar sebelum mereka bisa mendapatkan zuranolone.

"Ini adalah proses yang rumit dan kikuk," kata Richards seraya menambahkan bahwa banyak pasien tidak memiliki waktu untuk menunggu hambatan-hambatan itu terselesaikan atau mengelola pengiriman mereka secara aktif.

"Jika seseorang mengalami depresi parah, itulah alasan Anda akan meresepkan zuranolone daripada yang lain, meminta mereka untuk menunggu proses ini dan kemudian terlibat dalam proses ini, itu sulit," tambahnya.

Meskipun demikian, psikiater mengatakan bahwa mereka bersemangat untuk merekomendasikan obat ini kepada pasien.

"Saya mulai memberi tahu semua pasien saya tentang itu," kata Furey. "Hanya agar mereka tahu itu tersedia dan mereka tahu bahwa ada pilihan baru ini."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini