Sukses

30 Juni 2019: 20 Langkah Donald Trump Jadi Presiden AS Pertama Injakkan Kaki di Korea Utara

Liputan6.com, Panmunjom - Sejarah mencatatkan nama Presiden Amerika Serikat Donald Trump hari ini, atau tepatnya 30 Juni 2019 sebagai pemimpin AS pertama yang menginjakkan kaki ke Korea Utara. Ia telah bertatap muka dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un di zona demiliterisasi Korea (DMZ), Desa Panmunjom pada hari Minggu siang waktu lokal.

Mengutip CNN, pertemuan itu menandai momen bersejarah di mana pertama kalinya seorang presiden AS yang masih menjabat dan pemimpin Korut yang masih berkuasa bertatap muka langsung di salah satu garis perbatasan paling dijaga di seluruh dunia.

Selain itu, Presiden Trump juga melangkah melewati garis demarkasi militer (MDL) ke sisi utara. Dua puluh langkah yang diambil Trump menandai pertama kalinya seorang presiden AS yang masih menjabat menginjakkan kaki di wilayah --yang secara teknis-- Korea Utara.

Donald Trump pun menjadi presiden AS pertama yang masuk ke Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK) (Korea Utara) dalam sejarah.

Momen bersejarah itu dimulai dengan Trump yang berjalan dari gedung House of Freedom di sisi selatan ke Joint Security Area (JSA) ke garis demarkasi. Saat Trump mulai mendekati garis, tampak Kim Jong-un berjalan mendekat dari sisi utara menuju ke titik yang sama.

Keduanya kemudian bertatap muka tepat di garis demarkasi dan berjabat tangan erat.

Trump dan Kim melakukan jabat tangan bersejarah, berdiri di salah satu garis demarkasi militer antar-Korea (MDL) yang selama bertahun-tahun mewakili perbatasan Perang Dingin yang tegang ketika Perang Korea 1950-53 berakhir dengan gencatan senjata ketimbang perjanjian damai. 

Setelah itu, Trump melangkah melewati garis dan berjalan berdampingan dengan Kim sebanyak sekitar 20 langkah menuju sisi utara atau semakin mendekat ke Panmungak Hall. Keduanya kemudian berhenti dan kembali berjabat tangan.

Trump dan Kim kemudian kembali ke garis demarkasi dan berhenti sejenak. Seusai itu, giliran Kim yang melangkah ke sisi selatan. Ia berjalan cukup jauh sampai ke halaman depan House of Freedom, di mana ia disambut oleh Presiden Korea Selatan Moon Jae-in.

Kim dan Moon berjabat tangan, disaksikan oleh Trump. Ketiganya kemudian saling mengobrol singkat, hingga kemudian masuk ke House of Freedom.

"Ini momen bersejarah," kata Kim Jong-un soal Trump yang melangkah ke sisi utara, seperti dikutip dari CNN pada 30 Juni 2019.

Sementara Trump mengatakan, "melewati garis itu merupakan sebuah kehormatan."

Donald Trump dan Kim Jong-un dilaporkan kemudian melaksanakan pertemuan tatap muka di House of Freedom, sementara Presiden Moon menunggu di ruangan terpisah.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Cetak Sejarah Jadi Presiden AS Pertama yang Menginjakkan Kaki di Korea Utara

Banyak pendahulu Trump telah melakukan perjalanan ke zona demiliterisasi (DMZ). Mereka sering difoto dengan teropong mengintip ke dalam wilayah yang dikuasai Korea Utara.

Namun, hanya Trump yang telah menginjakkan kaki di Korut saat ia masih duduk di kursi kepresidenan.

Pendahulunya, mantan presiden Barack Obama mengunjungi DMZ pada 25 Maret 2012, sebelum menuju ke Seoul untuk KTT Keamanan Nuklir Seoul 2012.

Sebelum itu, mantan presiden George W. Bush mengunjungi DMZ pada 20 Februari 2002.

Bill Clinton dan Ronald Reagan juga mengunjungi DMZ selama masa kepresidenan mereka. Sementara itu, para staf presiden sering melakukan perjalanan lebih dekat, mendekati atau memasuki rumah-rumah biru terkenal yang berada di antara Garis Demarkasi Militer (MDL), garis yang membagi DMZ menjadi dua.

Hillary Clinton melakukan satu perjalanan seperti itu ketika dia menjabat sebagai Menteri Luar Negari pada 2010. 

3 dari 4 halaman

Saling Undang Berkunjung

Mengutip CGTN, pertemuan dadakan Donald Trump di DMZ – yang terjadi setelah Trump mengeluarkan undangan di Twitter pada hari Sabtu sebelumnya – berlangsung dengan negosiasi antara Pyongyang dan Washington mengenai persenjataan nuklir DPRK yang menemui jalan buntu.

Bersama Kim, Trump berjalan melintasi MDL ke sisi DPRK Panmunjom, menjadi presiden AS pertama yang menginjakkan kaki di negara itu.

Beberapa saat kemudian, mereka kembali ke pihak Republik Korea (ROK) / Korea Selatan dan bergabung dengan Presiden Moon Jae-in untuk mengobrol singkat, menandai pertemuan tiga arah yang belum pernah terjadi sebelumnya. Trump dan Kim kemudian mengadakan pertemuan bilateral tertutup.

Trump dan Kim kemudian mengundang satu sama lain untuk berkunjung.

"Ini hari yang luar biasa bagi dunia," kata Trump saat dia dan Kim berdiri bersama di tengah kerumunan fotografer pers, ajudan, dan pengawal. Dia mengatakan kepada Kim bahwa dia "bangga melangkahi garis" yang membagi Semenanjung Korea.

Kim tampak santai dan bahagia saat mengobrol dengan Trump. "Ini adalah ekspresi kesediaannya untuk menghilangkan semua masa lalu yang tidak menguntungkan dan membuka masa depan yang baru," kata Kim, seraya menambahkan bahwa jabat tangan itu adalah "ekspresi bahwa hari ini berbeda dari kemarin."

Dia mencatat bahwa hubungannya yang "luar biasa" dengan Trump akan memungkinkan kedua musuh lama untuk mengatasi hambatan, dengan pembicaraan nuklir mereka menemui jalan buntu.

"Saya yakin hubungan kita akan memungkinkan kita untuk mengatasi hambatan yang menghalangi," kata Kim.

Kim mengatakan akan menjadi kehormatan besar jika Trump mengunjungi ibu kotanya, Pyongyang.

Trump juga mengatakan dia telah mengundang Kim ke Gedung Putih, menambahkan bahwa tim dari AS dan DPRK akan memulai pembicaraan tingkat kerja "selama dua atau tiga minggu ke depan" mengenai program nuklir Pyongyang. "Kapan pun dia ingin melakukannya. Saya pikir kami ingin membawa ini ke langkah berikutnya, mari kita lihat apa yang akan terjadi," kata Trump.

 

4 dari 4 halaman

Pertemuan Ketiga Kalinya

Itu adalah pertemuan ketiga antara kedua pemimpin hanya dalam waktu satu tahun untuk meningkatkan harapan untuk kebangkitan kembali pembicaraan nuklir yang terhenti.

KTT pertama mereka terjadi dalam sorotan publisitas di Singapura tahun 2018 lalu, tetapi menghasilkan janji yang tidak jelas tentang denuklirisasi, dan pertemuan kedua di kota Hanoi Vietnam pada Februari yang dimaksudkan untuk menyelesaikan masalah itu, bubar tanpa kesepakatan.

Kontak antara kedua belah pihak sejak itu minimal – dengan Pyongyang sering mengeluarkan kritik terhadap posisi AS – tetapi kedua pemimpin telah bertukar serangkaian surat dan Trump beralih ke Twitter pada hari Sabtu sebelum pertemuan untuk menyampaikan tawarannya.

"Jika Ketua Kim Korea Utara (DPRK) melihat ini, saya akan menemuinya di Perbatasan/DMZ hanya untuk berjabat tangan dan menyapa (?)!" Trump menulis dari Osaka, Jepang, di mana dia menghadiri KTT G20 sebelum terbang ke Seoul.

Dalam tanggapan yang luar biasa cepat dan publik, dalam beberapa jam setelah tweet Trump, kantor berita resmi DPRK KCNA mengutip Wakil Menteri Luar Negeri Choe Son Hui yang mengatakan tawaran itu adalah "saran yang sangat menarik."

Masuknya Trump ke tanah DPRK adalah pemeragaan dramatis dari adegan luar biasa tahun lalu ketika Kim dan Moon bertemu di "desa gencatan senjata" Panmunjom di dalam DMZ dan berjalan di atas MDL.

Moon – yang memanfaatkan Olimpiade Musim Dingin tahun lalu untuk menengahi proses antara Pyongyang dan Washington, setelah ketegangan meningkat pada tahun 2017 di tengah uji coba rudal dan nuklir dan saling menghina – memulai pertemuan puncak dengan Trump di ibu kota ROK, Seoul, menjelang perjalanan mereka ke DMZ.

Tetapi para analis meragukan dampak potensial pertemuan yang menjadi berita utama pada masalah-masalah mendasar.

Pertemuan Kim-Trump kedua gagal di Hanoi di tengah ketidaksepakatan tentang apa yang DPRK – yang telah melakukan enam uji coba nuklir dan mengembangkan rudal yang mampu melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB – akan bersedia menyerah dengan imbalan keringanan sanksi yang melumpuhkan ekonominya sejak uji coba nuklir pertamanya pada tahun 2006.

Teng Jianqun, seorang ahli di Institut Studi Internasional China, mengatakan kepada CGTN bahwa suara-suara oposisi yang datang dari AS dan ROK meragukan keputusan untuk lebih melibatkan DPRK tanpa mencabut sanksi PBB yang ada yang dijatuhkan terhadap negara tersebut.

Teng mengatakan tujuan kunjungan Trump ke DMZ lebih untuk menunjukkan kekuatan AS dalam geopolitik Asia daripada denuklirisasi Semenanjung Korea.