Sukses

Polisi Dinilai Lambat Merespons Penembakan Sekolah Texas yang Tewaskan 19 Siswa

Liputan6.com, Texas - Polisi membuat "keputusan yang salah" dengan gagal menyerbu ruang kelas sekolah dasar di Uvalde, Texas, ketika seorang pria bersenjata membunuh 19 anak-anak di dalam, kata pejabat tinggi keamanan itu.

"Jika saya pikir itu akan membantu, saya akan meminta maaf," kata Steven McCraw selama konferensi pers yang memanas pada hari Jumat, seperti dikutip dari BBC, Minggu (29/5/2022).

Petugas menunda masuk karena mereka tidak percaya itu masih situasi "penembak aktif", katanya.

Tetapi murid-murid di dalam membuat beberapa panggilan memohon agar polisi datang merespons penembakan.

McCraw mengkonfirmasi ada jeda 40 menit dari kedatangan unit polisi di Sekolah Dasar Robb hingga saat mereka memutuskan untuk menyerbu ruang kelas tempat pria bersenjata itu membarikade dirinya sendiri.

Petugas senior di tempat kejadian memutuskan untuk menunggu sampai petugas kebersihan sekolah tiba dengan kunci karena mereka berpikir bahwa "tidak ada anak-anak yang berisiko" pada saat itu, atau "tidak ada penembak yang aktif lagi".

Tanggapan yang tertunda, dikombinasikan dengan rekaman video yang menunjukkan orang tua yang frustrasi di luar sekolah ditangani dan diborgol oleh polisi ketika pria bersenjata itu masih di dalam, telah menyebabkan meningkatnya kemarahan publik dan pengawasan tentang bagaimana penegak hukum menangani situasi tersebut.

Pihak berwenang telah berjuang untuk memberikan garis waktu yang jelas tentang bagaimana peristiwa terjadi di Uvalde.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 3 halaman

Marah

Pada hari Jumat, Gubernur Texas Greg Abbott mengatakan dia "marah" bahwa dia telah "disesatkan" tentang informasi tertentu, yang telah dia umumkan dalam konferensi pers awal pekan ini.

"Seperti yang telah dipelajari semua orang, informasi yang saya berikan ternyata sebagian tidak akurat," katanya.

Dia juga mengungkapkan donor anonim telah membayar $ 175.000 (£ 139.000) untuk pemakaman para korban. "Kami menghargai donor anonim itu atas kemurahan hatinya," katanya. "Dan kami akan memastikan bahwa sumber daya itu masuk ke tangan yang tepat."

Pria bersenjata itu menabrakkan mobilnya di dekat sekolah sekitar pukul 11:30 waktu setempat, McCraw mengungkapkan, dan berjalan di sekitar gedung menembakkan "lebih dari seratus putaran" ke ruang kelas saat dia melihat untuk masuk ke dalam.

Seorang petugas untuk distrik sekolah, yang tidak berada di kampus pada saat itu, segera pergi ke tempat kejadian setelah panggilan 911 tetapi "mengemudi tepat oleh tersangka yang berjongkok di belakang kendaraan", kata McCraw.

Pada pukul 11:35, penyerang telah memasuki sekolah melalui pintu yang dibuka sebelumnya oleh seorang guru, dan membarikade dirinya ke dalam kelas.

Petugas polisi mengikutinya ke dalam gedung beberapa menit kemudian tetapi tetap di lorong.

McCraw mengkonfirmasi bahwa sebanyak 19 petugas polisi telah berkumpul di luar kelas tetapi tidak melakukan upaya segera untuk masuk ke dalam.

Baru pada pukul 12:51 sebuah unit taktis memasuki kelas dan membunuhnya - sekitar 75 menit setelah serangan dimulai.

 

3 dari 3 halaman

Kesalahan Penilaian Situasi oleh Polisi?

Komandan di tempat kejadian - kepala polisi distrik sekolah Uvalde, yang tidak hadir pada konferensi pers hari Jumat - percaya situasinya bukan lagi yang melibatkan "penembak aktif".

Deskripsi itu bertentangan dengan pengungkapan bahwa setidaknya empat panggilan darurat 911 dibuat dari dalam sekolah - beberapa dari anak-anak yang dibarikade di dalam dengan pria bersenjata itu - memohon agar polisi datang.

"Dengan manfaat dari belakang di mana saya duduk sekarang, tentu saja itu bukan keputusan yang tepat. Itu adalah keputusan yang salah. Tidak ada alasan untuk itu," kata McCraw.

Emosional di tengah rentetan pertanyaan marah setelah pengakuan itu, dia menyebut kesalahan itu "tragis".

Kakek buyut Alexandria Rubio yang berusia 10 tahun, yang tewas dalam serangan itu, mengatakan kepada BBC bahwa dia pikir polisi itu "pengecut".

Ruben Mata Montemayor mengatakan dia telah melihat petugas "berjalan" menuju Robb Elementary selama serangan itu. "Jika ada bahaya di sekolah, mengapa mereka tidak berlari?" katanya.