Sukses

Kasus COVID-19 di Taiwan Sepanjang 2021 Hanya 15 Ribu, Kini 80 Ribu dalam Sehari

Liputan6.com, Taipei - Dianggap sebagai kisah sukses COVID-19 ketika ekonominya berkembang pesat melalui pandemi, Taiwan sekarang memerangi gelombang rekor infeksi karena melonggarkan pembatasan yang telah mencegah wabah untuk memulai kehidupan dengan virus.

Untuk sepanjang tahun 2021, Taiwan melaporkan kurang dari 15.000 kasus yang ditularkan secara lokal. Sekarang, tercatat sekitar 80.000 kasus per hari - kebalikan yang mengejutkan setelah keefektifan kebijakan nol-COVID yang lama membuatnya mendapat pujian internasional. Demikian seperti dikutip dari laman Channel News Asia, Selasa (24/5/2022).

"Kami tidak dapat lagi mencapai tujuan nol-COVID karena terlalu menular," kata mantan wakil presiden Chen Chien-jen, seorang ahli epidemiologi, dalam sebuah video yang dirilis oleh Partai Progresif Demokratik yang berkuasa pada hari Minggu.

Sebagian besar kasus di Taiwan adalah varian Omicron yang tidak terlalu parah, dengan lebih dari 99,7 persen kasus menunjukkan gejala ringan atau tanpa gejala, katanya.

"Ini adalah krisis tetapi juga peluang, memungkinkan kita untuk keluar dari bayang-bayang COVID-19 dengan cepat," kata Chen.

Meskipun perkiraan puncak infeksi terjadi minggu ini, pemerintah bertekad untuk mengakhiri kebijakan yang mencakup sebagian besar menutup perbatasannya. Ini telah melonggarkan pembatasan, seperti memperpendek karantina wajib, dalam apa yang disebutnya "model Taiwan baru" - secara bertahap hidup dengan virus dan menghindari penutupan ekonomi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Aturan COVID-19

Tidak seperti beberapa negara di mana lonjakan kasus baru membanjiri sistem medis dan mengganggu kehidupan sehari-hari, tempat tidur rumah sakit Taiwan yang diperuntukkan bagi pasien COVID-19 memiliki tingkat hunian 56 persen. Toko-toko, restoran, dan pusat kebugaran tetap buka, dan pertemuan berlanjut, dengan wajib mengenakan masker.

Namun, pulau berpenduduk 23,5 juta orang itu mencatat 40 hingga 50 kematian per hari, sehingga totalnya tahun ini menjadi 625 kematian. Kematian mencapai 838 dari 2020 hingga akhir 2021.

Pendekatan Taiwan kontras dengan China, di mana langkah-langkah ketat untuk mengendalikan wabah telah menyebabkan penguncian berkepanjangan Shanghai--kota berpenduduk 25 juta orang--dan pembatasan pergerakan di banyak kota termasuk Beijing.

Mantan wakil presiden Chen mengatakan Taiwan akan siap untuk membuka kembali bagi wisatawan ketika 75-80 persen dari populasi telah menerima suntikan vaksinasi ketiga. Tingkat saat ini berdiri di 64 persen.

Taiwan berfokus pada menghilangkan penyakit serius sambil mengurangi gangguan, memungkinkan kasus yang lebih ringan untuk menemui dokter secara online dengan pengiriman produk antivirus oral ke rumah.

3 dari 4 halaman

Menjaga Tingkat Kematian

Menteri Kesehatan Chen Shih-chung mengatakan pada hari Senin bahwa Taiwan bertujuan untuk menjaga tingkat kematian di bawah 0,1 persen. Tingkat saat ini sekitar 0,06 persen dan naik perlahan.

Partai-partai oposisi mengatakan pemerintah tidak siap, mengutip kekurangan awal alat tes cepat di rumah ketika kasus mulai melonjak bulan lalu, dan mengkritiknya karena bergerak terlalu lambat untuk mengamankan vaksin untuk anak-anak di bawah 12 tahun.

Lonjakan kasus sekarang memicu tindakan pencegahan baru. Mulai minggu ini, kelas-kelas di sekolah Taipei dipindahkan secara online sementara penumpang kereta bawah tanah turun menjadi sekitar setengah tingkat rata-rata.

“Taiwan benar-benar tidak punya pilihan. Secara alami, kita perlu bergerak untuk hidup berdampingan dengan virus,” kata Shih Hsin-ru, yang memimpin Pusat Penelitian untuk Infeksi Virus yang Muncul di Universitas Chang Gung Taiwan.

4 dari 4 halaman

Penanganan Pemerintah

Dia mengatakan pemerintah tidak siap dengan baik untuk beralih dari pendekatan nol-COVID, menunjuk pada kekurangan sumber daya awal, dari vaksin ke antivirus. Tetapi keadaan terlihat lebih baik setelah apa yang dia gambarkan sebagai "perebutan" oleh pemerintah.

"Kami perlahan-lahan kembali ke jalurnya," katanya. "Kami cenderung melihat dampak yang lebih kecil dibandingkan dengan negara-negara tetangga."