Sukses

WHO Tak Pakai Urutan Abjad Yunani yang Sesuai pada COVID-19 Omicron, Takut China?

Liputan6.com, Jenewa - Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO telah dituduh tunduk ke China dengan melewati surat dalam alfabet Yunani ketika penamaan varian baru COVID-19.

WHO pada Jumat 27 November 2021 mengumumkan bahwa mereka akan memanggil jenis baru COVID-19 sebagai Omicron, melewati huruf Xi, yang juga merupakan nama Presiden China Xi Jinping.

Keputusan itu didasarkan pada Xi sebagai nama keluarga yang sama, dan untuk menghindari stigma atau risiko menyebabkan pelanggaran terhadap kelompok budaya, sosial, nasional, regional, profesional atau etnis.

Namun, para kritikus mengatakan keputusan itu memberikan lebih banyak bukti bahwa WHO takut terhadap Partai Komunis China, demikian dikutip dari Daily Mail, Minggu (28/11/2021).

WHO telah dituduh mengawasi penyelidikan yang menutupi asal-usul pandemi COVID-19 di kota Wuhan di China dan mengabaikan bukti yang menunjukkan bahwa itu mungkin dimulai di laboratorium di sana.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

WHO Diragukan Akibat Melewati Kata ‘XI’

Presiden Xi Jinping terkenal sensitif dan bahkan dikatakan telah melarang karakter Winnie the Pooh di China setelah para kritikus menunjukkan kemiripannya dengan beruang.

WHO mulai menamai varian baru setelah karakter dalam alfabet Yunani dan bukan berdasarkan tempat kemunculannya pada Mei atas dasar bahwa mereka mudah diucapkan dan tidak menimbulkan stigma.

Ketika varian B.1.1.529 baru terungkap minggu lalu, Nu dan Xi adalah huruf berikutnya yang tersedia dalam alfabet Yunani. WHO melewatkan Nu untuk menghindari kebingungan dengan kata 'baru', tetapi juga menghindari Xi.

Omicron adalah mutasi kelima yang disebut sebagai varian yang mengkhawatirkan. Varian lain, seperti Epsilon, Lambda dan Mu dikategorikan sebagai 'menarik' sehingga sebagian besar tidak diperhatikan di luar komunitas ilmiah.

Senator Texas Ted Cruz mentweet “Jika WHO takut pada Partai Komunis China, bagaimana mereka bisa dipercaya untuk memanggil mereka saat berikutnya mereka mencoba menutupi bencana pandemi global?”

 

Reporter: Cindy Damara

3 dari 3 halaman

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19