Sukses

Kekhawatiran Muncul di Tengah Pertemuan G7 Usai Delegasi Asal India Dinyatakan Positif COVID-19

Liputan6.com, London - Pertemuan G7 di London dilanda ketakutan akan COVID-19 ketika menteri luar negeri India dan seluruh timnya mengatakan mereka mengisolasi diri setelah dua anggota delegasi dinyatakan positif.

Inggris menjadi tuan rumah pertemuan para menteri luar negeri selama tiga hari - acara G7 pertama dalam dua tahun - yang dianggap sebagai kesempatan untuk memulai kembali diplomasi tatap muka dan kesempatan bagi Barat untuk menunjukkan front persatuan melawan ancaman dari China dan Rusia.

Mengutip Channel News Asia, Kamis (6/5/2021), India, yang saat ini mengalami lonjakan kasus COVID-19 terparah di dunia, menghadiri G7 sebagai tamu dan akan mengikuti pertemuan sejak Selasa (4/5) malam.

"Diberitahu kemarin malam tentang kemungkinan kasus positif COVID-19," kata Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar di Twitter.

"Sebagai tindakan untuk sangat berhati-hati dan juga untuk mempertimbangkan orang lain, saya memutuskan untuk melakukan diplomasi saya dalam mode virtual. Itu juga akan terjadi pada Pertemuan G7 hari ini."

2 dari 2 halaman

Pertemuan G7

Pertemuan tersebut merupakan pendahulu dari KTT G7 yang akan berlangsung di sebuah resor pedesaan Inggris pada bulan Juni, dengan Presiden AS Joe Biden dan para pemimpin dunia lainnya akan hadir.

Seorang pejabat Inggris mengkonfirmasi dua tes positif dan mengatakan seluruh delegasi India mengisolasi diri. Dalam aturannya, Inggris membutuhkan periode isolasi diri 10 hari.

Delegasi India belum menghadiri tempat pertemuan puncak utama di Lancaster House, sehingga pertemuan yang dijadwalkan pada Rabu (5/5) berjalan sesuai rencana.

Terkait kasus hasil tes yang positif, dan ketika ditanya apakah acara ini adalah kesalahan untuk mengadakan KTT secara langsung, Perdana Menteri Boris Johnson berkata: "Saya pikir sangat penting untuk mencoba melanjutkan bisnis sebanyak yang Anda bisa sebagai pemerintah."

Johnson mengatakan dia akan berbicara dengan Jaishankar lewat Zoom.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengatakan aturan telah diterapkan dengan cermat dan telah bekerja secara efektif dan tetap penting agar KTT pada bulan Juni tetap berjalan.

"Kami tahu sistem ini berfungsi, kami akan dapat merencanakan lebih banyak lagi, dan bahkan lebih hati-hati," katanya kepada wartawan.