Sukses

Ingin Dapat Kehidupan Kekal di Akhirat, Biksu di Thailand Bunuh Diri

Liputan6.com, Bangkok - Seorang biksu Buddha di Thailand ditemukan tewas karena memenggal kepalanya sendiri, pada hari ulang tahunnya. Ia memenggal kepalanya dengan harapan mencapai pencerahan di akhirat. Banyak yang menyebut, mungkin ia telah salah menafsirkan beberapa hal di sepanjang jalan, kata otoritas agama Thailand kemarin.

Kebanyakan orang memberikan uang atau burung penangkaran gratis, tapi Dhammakorn Wangphrecha percaya bahwa cara terakhir untuk membuat pahala adalah dengan kepala seseorang, jadi dia mempraktikkan apa yang dia khotbahkan pada Kamis (15/4), memotong tali untuk menjatuhkan pisau sepanjang satu meter dari guillotine buatannya.

Kantor Buddhisme Nasional tidak setuju dengan metodenya.

Juru bicara kantor Sipbowon Kaeo-ngam mengatakan, tindakan bikse Wat Phuhingong di timur laut provinsi Nong Bua Lamphu adalah "masalah pribadi", sebagian karena dia telah keluar dari biara sebelumnya, lapor Coconuts Bangkok pada Senin (19/4),

Namun dia menambahkan bahwa ilmu hitam, mantra, dan ritual yang tidak sesuai dengan ajaran Buddha dilarang dipraktikkan, menambahkan bahwa otoritas agama pemerintah akan mendistribusikan kembali ajaran yang benar dan bebas pemenggalan ke kuil-kuil di seluruh negeri.

“"Para eksekutif dan kepala vihara harus meninjau kembali praktik dan menjaga biksu lain di vihara mereka. Kejadian ini mungkin bukti kelalaiannya," ujarnya.

"Kita harus mencegah situasi tidak menyenangkan seperti itu terjadi lagi."

Dihubungi hari ini, seorang perwakilan kantor yang tidak mau menyebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan media mengonfirmasi bahwa Dhammakorn telah meninggalkan biara sebelum Boonchert Boonrod menemukan jenazah saudara laki-lakinya yang berusia 68 tahun pada Kamis pagi.

Boonchert berkata bahwa Dhammakorn memenuhi rencana lima tahun ketika dia mengeksekusi dirinya sendiri tepat pada pukul 05:19 pagi hari itu, yang merupakan hari ulang tahun Dhammakorn, di dekat patung dewa Indra yang mengulurkan tangan untuk mempersembahkan kepalanya yang telah dipenggal. Yang lainnya sedang berdoa di paviliun yang jaraknya hanya beberapa meter pada saat itu.

 

2 dari 3 halaman

Dhammakorn Salah Mengajarakan Ajaran

Adapun guillotine, katanya Dhammakorn dan murid-muridnya membangunnya awal bulan ini. Boonchert berkata bahwa Dhammakorn menggunakan pisau kecil untuk memotong tali yang menahan ember, yang diisi dengan semen, di setiap sisi mata pisau.

Dhammakorn telah mengajarkan bahwa mati dengan cara ini akan memberikan pencerahan dan membuat seseorang menjadi Buddha di kehidupan berikutnya, menurut para pengikutnya. Karena itu, tidak ada yang benar-benar terkejut ketika dia melewatinya, dan mereka segera mengadakan pemakaman. Menurut Thairath, biksu tersebut telah menulis tentang niatnya empat hari sebelumnya dalam catatan bunuh diri.

Saudara laki-laki dan pengikutnya mengatakan, Dhammakorn sadar dan tidak sakit jiwa. Polisi setempat tidak menanggapi beberapa panggilan telepon untuk meminta komentar tetapi dikatakan sedang mempertimbangkan apakah akan mengajukan tuntutan terhadap mereka yang membantu Dhammakorn.

Phukaoanan Suanbharameetham berkata bahwa tindakan Dhammakorn adalah bentuk yang sah dari pembuatan jasa, seperti yang dikatakan oleh Tripitaka para bhikkhu dapat berlatih dengan cara yang berbeda.

Namun, sejak berita itu tersiar, biksu terkenal seperti Phra Ratchdhamanithet, Pramaha Vuttichai Wachiramatee dan Phramaha Paivan Warawoonno telah keluar untuk mengatakan Dhammakorn salah membaca ajaran. Phra Ratchdhamanithet mengatakan dia tidak pernah menemukan kitab suci yang mendorong pemenggalan diri, dengan alasan bahwa Dhammakorn bisa menjadi "yang pertama di negara atau bahkan dunia" yang memenggal kepalanya untuk pencerahan.

Praktisi penyembah berhala Atiwan Kongsorn, pemilik kafe okultisme Bangkok, mengatakan hari ini bahwa mereka yang benar-benar memahami agama dan spiritualitas akan memahami bahwa mutilasi diri dan bahaya bukanlah hal baru, dan orang tidak boleh terburu-buru mengutuk Dhammakorn sebagai orang berdosa. Dia berkata bahwa para biksu Buddha biasa mencungkil mata mereka, melompat ke dalam api dan meminum racun untuk memperoleh pengetahuan yang lebih tinggi.

Polisi setempat dikatakan masih menyelidiki hari ini ketika para biarawati dan umat awam membersihkan biara. Polisi menemukan dua ember merah yang diduga digunakan Dhammakorn dan bagian lain dari guillotine, yang telah dibongkar dan disebarkan di sekitar biara.

 

Reporter: Lianna Leticia

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Berikut Ini: